Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Danau Tolire Ternate dan Legenda Buaya Putih

Kompas.com - 01/10/2022, 06:06 WIB
Rachmawati

Editor

 

Terbentuknya Danau Tolire

Dikutip dari Tribun Ternate, Mendiang Almarhum Sultan Ternate, Syarifuddin bin Iskandar Muhammad Djabir Sjah, dalam satu kesempatan pernah berkata.

"Legenda terbentuknya Danau Tolire biarlah menjadi cerita rakyat yang diceritakan turun temurun ke anak cucu. Secara akademis, danau tersebut terbentuk akibat aktivitas letusan Gunung Gamalama yang terjadi pada tahun 1775".

Namun dari data Pusat Lembaga Penilitan Indonesia (LIPI) disebutkan Danau Tolire terbentuk sejak tahun 1775 atau 247 tahun lalu.

Berdasarkan data fasies gunung api Gamalama (Bronto,1982 ), penelitian yang dilakukan oleh LIPI, terbentuknya Danau Tolire tercatat sebagai peristiwa Maar 1775, tepatnya pada 5-7 September 1775 pada lokasi di sekitar Desa Soela Takomi.

Baca juga: Ternate Kota Rempah, Upaya Pemkot Perkuat Identitas demi Menggerakkan Ekonomi

Desa tersebut radius 1,5 km di sebelah barat-daya Desa Tokome, Kecamatan Ternate Barat Kota Ternate.

Erupsi didahului oleh beberapa kali gempa besar, kemudian terjadi letusan uap (freatik) hingga beberapa jam sebelum fajar. Disertai dengan suara gemuruh dan sinar terang hingga pagi hari tanggal 7 September 1775.

Proses erupsi freato-magmatik ini, menyisakan sebuah kawah besar dan melenyapkan (amblesnya) Desa Soela Takomi, yang berada di atasnya bersama penduduknya.

Kawah-kawah maar ini kemudian terisi air, dan saat ini disebut sebagai Danau Tolire Jaha (Besar) dan Tolire Kecil.

Pada tahun 2022, LIPI melakukan pengukuran di Danau Tolire Besar.

Baca juga: Arti Penting Kerajaan Ternate dalam Dunia Perdagangan pada Masa Lalu

Mural Ahli biologi Alfred Russel Wallace bersama asistennya Ali berada di lorong pemukiman yang dipercaya sebagai tempat tinggalnya saat tinggal di Ternate pada Januari 1858, Kota Ternate, Maluku Utara, Minggu (21/4/2019). Wallace kemudian mengirum surat kepada Charles Darwin yang dikenal dengan Surat dari Ternate yang kemudian menjadi tonggak penting bagi Darwin untuk menerbitkan bukunya, Origin of Species, pada 1859. Buku ini berisi proses seleksi alam yang memicu evolusi. Dari sini, Darwin dikenal sebagai Bapak Evolusi.KOMPAS/BAHANA PATRIA GUPTA (https://jelajah.kompas.id/episode/ekspedisi-wallacea/) Mural Ahli biologi Alfred Russel Wallace bersama asistennya Ali berada di lorong pemukiman yang dipercaya sebagai tempat tinggalnya saat tinggal di Ternate pada Januari 1858, Kota Ternate, Maluku Utara, Minggu (21/4/2019). Wallace kemudian mengirum surat kepada Charles Darwin yang dikenal dengan Surat dari Ternate yang kemudian menjadi tonggak penting bagi Darwin untuk menerbitkan bukunya, Origin of Species, pada 1859. Buku ini berisi proses seleksi alam yang memicu evolusi. Dari sini, Darwin dikenal sebagai Bapak Evolusi.
Danau Tolire dikelilingi tebing curam setinggi 60-80 meter dan tidak mempunyai outlet dan inlet hanya berupa alur air dari puncak Gunung Gamalama.

Luas daerah tangkapan air (DTA) danau adalah 244,2 Ha dengan tanah ber-ordo inceptisols dan ultisols, dengan iklim termasuk tipe iklim B (Basah).

Kedalaman maksimum danau 43,1 meter, diameter 600 meter, luas badan air 26,5 Ha, kecerahan danau hanya 4 meter, salinitas, DO serta profil pH dan ORP mempunyai pola yang hampir sama.

Hal tersebut mengindikasikan kedalaman antara 8 dan 9 meter adalah lapisan chemocline atau oxycline.

Lapisan permukaan cenderung bersifat oksidatif dan lapisan dasar reduktif serta tidak dijumpai adanya stratifikasi lapisan danau oleh perbedaan suhu, dengan suhu permukaan 30°C.

Baca juga: Mengapa Ternate Dapat Berkembang Menjadi Kerajaan Maritim?

Daya dukung danau terhadap biota ikan sangat rendah, karena faktor tingginya kandungan sulfida dan lingkungan yang terisolir.

Sementara itu Ketua Ikatan Ahli Geologi Indonesia (IAGI) Maluku Utara, Abdul Kadir D Arif menjelaskan Maar Tolire atau dikenal dengan Danau Tolire, merupakan letusan yang berada di samping Gunung Gamalama.

Cara kerjanya, magma dalam tanah naik untuk menjadi letusan. Namun saat proses naik dan belum sampai pada puncaknya bertemu dengan air tanah sehingga terjadi perubahan siklus energi.

Kebetulan berada pada lereng yang mengalami konteks eksistensi paling lemah, seperti material mudah lepas, retak-retak dan itu biasanya ada di flange gunung.

"Karena naik dengan suhu yang tinggi ketemu air jadi, The subsidence atau ambruk, maka terbentuklah Maar Tolire tersebut, ujarnya.

Baca juga: Hubungan Kerajaan Ternate dan Tidore dengan Ulama dari Gresik

Sementara dinding yang tersisa adalah batuan yang paling kuat, dan yang jatuh ke dalam batuan yang paling lemah.

"Untuk bebatuan yang ada di tebing dari Danau Tolire tersebut, merupakan batuan andesit dari hasil letusan Gunung Gamalama, "bebernya.

"Karena letusan terjadi pada 1775 maka usia Tolire, saat ini sudah mencapai 247 tahun. Saya sangat berharap pada masyarakat Kelurahan Takome di 2025 itu ada satu acara besar namanya Mark Tolire, artinya secara edukasi nilainya sangat tinggi, "ungkap dia.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Goa Garunggang di Bogor: Daya Tarik, Harga Tiket, dan Rute

Goa Garunggang di Bogor: Daya Tarik, Harga Tiket, dan Rute

Regional
Longsor di Maluku Tengah, Satu Rumah Warga Ambruk

Longsor di Maluku Tengah, Satu Rumah Warga Ambruk

Regional
Kunjungi Bocah Korban Kekerasan Seksual, Walkot Pematangsiantar Beri Motivasi hingga Santunan

Kunjungi Bocah Korban Kekerasan Seksual, Walkot Pematangsiantar Beri Motivasi hingga Santunan

Regional
Pemkot Semarang Raih Opini WTP 8 Kali Berturut-turut, Mbak Ita: Cambuk agar Lebih Baik

Pemkot Semarang Raih Opini WTP 8 Kali Berturut-turut, Mbak Ita: Cambuk agar Lebih Baik

Regional
Organisasi Guru di Demak Tolak Larangan Study Tour, Ini Kata Mereka

Organisasi Guru di Demak Tolak Larangan Study Tour, Ini Kata Mereka

Regional
Teknisi di Lampung Gondol Rp 1,3 Miliar, Curi dan Jual Data Internet

Teknisi di Lampung Gondol Rp 1,3 Miliar, Curi dan Jual Data Internet

Regional
Warga Cepu Temukan Fosil Gading Gajah Purba, Diduga Berusia 200.000 Tahun

Warga Cepu Temukan Fosil Gading Gajah Purba, Diduga Berusia 200.000 Tahun

Regional
Video Viral Seorang Pria di Kupang Dipukul Pakai Kayu di Tangan hingga Pingsan, Kasus Berujung ke Polisi

Video Viral Seorang Pria di Kupang Dipukul Pakai Kayu di Tangan hingga Pingsan, Kasus Berujung ke Polisi

Regional
Pembunuh Kekasih Sesama Jenis di Banten Dituntut 16 Tahun Penjara

Pembunuh Kekasih Sesama Jenis di Banten Dituntut 16 Tahun Penjara

Regional
Saat Angka Kasus Stunting di Kendal Naik 4,9 Persen...

Saat Angka Kasus Stunting di Kendal Naik 4,9 Persen...

Regional
MK Tolak Permohonan PHPU, KPU Banyumas Segera Tetapkan Caleg Terpilih

MK Tolak Permohonan PHPU, KPU Banyumas Segera Tetapkan Caleg Terpilih

Regional
16 Pekerja Migran Nonprosedural di Batam Berenang dari Tengah Laut

16 Pekerja Migran Nonprosedural di Batam Berenang dari Tengah Laut

Regional
Pimpinan Ponpes di Inhu Cabuli 8 Siswanya

Pimpinan Ponpes di Inhu Cabuli 8 Siswanya

Regional
'Long Weekend', Daop 5 Purwokerto Tambah Tempat Duduk KA Tujuan Jakarta dan Jember

"Long Weekend", Daop 5 Purwokerto Tambah Tempat Duduk KA Tujuan Jakarta dan Jember

Regional
Rem Blong, Truk Trailer Tabrak Motor di Magelang, 1 Orang Tewas

Rem Blong, Truk Trailer Tabrak Motor di Magelang, 1 Orang Tewas

Regional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com