Berkunjung ke Rumah Jenderal Ahmad Yani di Purworejo, Masih Terawat hingga Kini

Kompas.com - 30/09/2022, 06:17 WIB

PURWOREJO, KOMPAS.com - Jelang peringatan G30S/PKI tentu ingatan kita akan tertuju pada tujuh pahlawan revolusi yang gugur di sebuah sumur daerah Lubang Buaya, Cipayung, Jakarta Timur.

Salah satu pahlawan revolusi tersebut adalah Jenderal Ahmad Yani yang lahir di Kabupaten Purworejo Jawa Tengah. Ahmad Yani lahir pada tanggal 19 Juni 1922 di keluarga trah Wongsoredjo.

Keluarganya bekerja di sebuah pabrik gula di Desa Jenar, yang kala itu dimiliki oleh Belanda. Meski orangtua Ahmad Yani bekerja di pabrik gula, mereka mempunyai rumah di Desa Rendeng RT 001 RW 002, Kecamatan Gebang, Purworejo.

Baca juga: Cerita Pahlawan Revolusioner Kolonel Sugiyono yang Larang Keponakannya Jadi Tentara

Di tempat itulah Ahmad Yani dibesarkan. Sampai saat ini rumah berasitektur Eropa zaman dulu tersebut masih terawat dan ditinggali oleh keponakan Ahmad Yani yaitu Aprilia Yudiyanti (52) dan suaminya Bambang Purnawanto (53).

"Iya, Pak Ahmad Yani memang membangun rumah ini terinspirasi arsitektur Eropa karena beliau dulu kan sering ke Eropa," kata Bambang Purnawanto saat ditemui di rumah masa kecil Ahmad Yani tersebut pada Kamis (29/9/2022).

Ahmad Yani merupakan anak pertama dari tiga bersaudara pasangan keluarga Sardjo Wongsorejo dan Murtini Wongsorejo. Banyak yang belum tahu kalau bangunan bercat abu-abu di tengah Desa Rendeng tersebut adalah tempat Ahmad Yani dibesarkan.

Di rumah dengan luas 1.100 meter persegi tersebut, barang-barang peninggalan sang jenderal juga masih bisa ditemukan. Mulai dari meja kursi tua, ranjang tempat tidur, piagam tulisan tangan hingga almari yang masih dipergunakan sampai saat ini.

"Banyak foto-foto beliau untuk hiasan. Rumah ini sudah beberapa kali dipugar namun masih mempertahankan bentuk aslinya hanya perbaikan seperti genteng, tegelnya (lantainya) yang unik masih kita pertahankan, mungkin sudah tidak ada lagi yang produksi seperti itu," katanya.

Semasa hidupnya jendral bintang dua itu juga menggagas sekolah untuk anak-anak di desanya. Hal itu dilakukan Ahmad Yani karena melihat anak-anak di desanya yang harus menumpang sekolah di desa tetangga yang letaknya lumayan jauh. 

"Waktu itu di Desa tidak ada sekolahan, kalau mau sekolah di tetangga desa seperti di Desa Seren dan Desa Gintungan. Namun setelah peletakan batu pertama selang beberapa bulan ada peristiwa G30S/PKI, selanjutnya sekolah dijalankan oleh ibunya," kata Bambang.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Air Siraman Kaesang Malam Ini Dikirim dari Yogyakarta ke Solo

Air Siraman Kaesang Malam Ini Dikirim dari Yogyakarta ke Solo

Regional
UPDATE Covid-19 di Sulteng, Sultra, Maluku, Malut, Papua, dan Papua Barat 8 Desember 2022

UPDATE Covid-19 di Sulteng, Sultra, Maluku, Malut, Papua, dan Papua Barat 8 Desember 2022

Regional
Usai Laporkan Bupati Alor ke Polisi, Rumah Warga NTT Dilempari Batu oleh Sekelompok OTK

Usai Laporkan Bupati Alor ke Polisi, Rumah Warga NTT Dilempari Batu oleh Sekelompok OTK

Regional
Tak Ada Perkosaan oleh Paspampres, Prajurit Kostrad Juga Jadi Tersangka

Tak Ada Perkosaan oleh Paspampres, Prajurit Kostrad Juga Jadi Tersangka

Regional
Perwakilan Keluarga Erina Berangkat ke Solo Meminta Rambut Kaesang Pangarep

Perwakilan Keluarga Erina Berangkat ke Solo Meminta Rambut Kaesang Pangarep

Regional
Aipda Sofyan Sempat Ditolong Ibu-ibu Pedagang Gorengan, Berlumuran Darah Usai Halangi Pelaku Bom Bunuh Diri di Astanaanyar

Aipda Sofyan Sempat Ditolong Ibu-ibu Pedagang Gorengan, Berlumuran Darah Usai Halangi Pelaku Bom Bunuh Diri di Astanaanyar

Regional
Panglima TNI Sebut Tak Ada Perkosaan dalam Kasus Paspamres dan Prajurit Kostrad: Suka Sama Suka

Panglima TNI Sebut Tak Ada Perkosaan dalam Kasus Paspamres dan Prajurit Kostrad: Suka Sama Suka

Regional
UPDATE Covid-19 di Jatim, DIY, Bali, NTB, NTT, Kalbar, dan Kalsel 8 Desember 2022

UPDATE Covid-19 di Jatim, DIY, Bali, NTB, NTT, Kalbar, dan Kalsel 8 Desember 2022

Regional
Jadi Tukang Parkir di Solo, Pelaku Bom Bunuh Diri di Bandung Dikenal Pendiam

Jadi Tukang Parkir di Solo, Pelaku Bom Bunuh Diri di Bandung Dikenal Pendiam

Regional
Update Covid-19 di Aceh, Sumut, Sumbar, Riau, Kepri, Jambi, dan Bengkulu 8 Desember 2022

Update Covid-19 di Aceh, Sumut, Sumbar, Riau, Kepri, Jambi, dan Bengkulu 8 Desember 2022

Regional
Cerita Pj Gubernur Gorontalo Saat Mencicipi Penjara Koruptor: Asam Lambung Langsung Naik

Cerita Pj Gubernur Gorontalo Saat Mencicipi Penjara Koruptor: Asam Lambung Langsung Naik

Regional
Pemprov Jateng Jembatani 27 Perusahaan Buka Loker Bagi Kaum Difabel

Pemprov Jateng Jembatani 27 Perusahaan Buka Loker Bagi Kaum Difabel

Regional
Upacara Panggih, dalam Pernikahan Adat Jawa: Pengertian, Tujuan, dan Langkah-langkah

Upacara Panggih, dalam Pernikahan Adat Jawa: Pengertian, Tujuan, dan Langkah-langkah

Regional
Reka Ulang Pembacokan Satu Keluarga di Lampung, Pengacara Sebut Pelaku Terganggu Jiwanya

Reka Ulang Pembacokan Satu Keluarga di Lampung, Pengacara Sebut Pelaku Terganggu Jiwanya

Regional
Presiden Jokowi Baru Tiba di Solo Setelah Pengajian Selesai Digelar

Presiden Jokowi Baru Tiba di Solo Setelah Pengajian Selesai Digelar

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.