Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Duduk Perkara Pemerintah Desa di Blora Kembalikan Rp 14,6 Juta Uang BLT Dana Desa ke Warganya

Kompas.com - 26/09/2022, 13:59 WIB
Aria Rusta Yuli Pradana,
Ardi Priyatno Utomo

Tim Redaksi

BLORA, KOMPAS.com - Pemerintah Desa Keser, Kecamatan Tunjungan, Kabupaten Blora, Jawa Tengah mengembalikan uang sebesar Rp 14.600.000 kepada warganya.

Uang tersebut merupakan sedekah warga yang didapat dari pencairan dana bantuan langsung tunai dana desa (BLT DD) yang digunakan untuk pembangunan mushala balai desa.

Alasan warga dikumpulkan

Dalam proses pengembalian uang tersebut, pemerintah desa mengumpulkan warganya ke balai desa setempat, pada Senin (26/9/2022).

Baca juga: Desa di Blora Ini Kembalikan Uang Sedekah Warga yang Didapat dari BLT DD, Apa Sebabnya?

Kepala Desa Keser, Soedjono mengungkapkan alasannya mengumpulkan puluhan warganya tersebut ke balai desa.

"Ya karena mau dikembalikan uangnya ini, setelah ramai (diperbincangkan) ya saya kumpulkan untuk dikembalikan uang yang untuk infaq mushala itu," ucap Soedjono saat ditemui wartawan.

Awal mula uang BLT Dana Desa untuk pembangunan mushala

Soedjono menjelaskan awal mula uang pencairan BLT DD yang didapat warganya tersebut digunakan untuk pembangunan mushala balai desa.

Menurutnya, salah seorang warga merasa prihatin dengan bangunan mushala yang masih mangkrak belum dapat digunakan.

Sebab, sejumlah pondasi dan tiang-tiang yang terbuat dari besi sudah mulai berkarat. Namun, karena belum ada dana, maka pembangunan tempat ibadah tersebut belum dapat dilakukan secara maksimal.

"Terus saya ide waktu ada vaksin karena mau ada pencairan BLT DD, lha terus saya sampaikan kepada yang ikut vaksin karena untuk persyaratan pengambilan BLT DD tahun 2022 waktu bulan Juni, 'monggo nek jenengan badhe bantu monggo karena ini ada mushola yang masih blangkrak' (silakan kalau anda ingin membantu pembangunan mushala yang masih mangkrak ini)," kata dia.

Baca juga: Kepala Kantor Kemenag Grobogan Ditemukan Gantung Diri di Blora

"Terus saling bantu yang jelas enggak ada paksaan untuk membantu pembangunan mushala," imbuh dia.

Warga sedekah Rp 50.000 hingga Rp 100.000

Usai warga tersebut menerima BLT DD, maka pihaknya mempersilakan warganya untuk menyumbang pembangunan musala tersebut.

Kepala Desa Keser, Soedjono memberikan keterangan kepada wartawan di balai desanya, Senin (26/9/2022)KOMPAS.COM/ARIA RUSTA YULI PRADANA Kepala Desa Keser, Soedjono memberikan keterangan kepada wartawan di balai desanya, Senin (26/9/2022)

Sumbangannya pun beragam, ada yang Rp 50.000 juga ada yang Rp 100.000 per keluarga penerima manfaat (PKM).

"Enggak ada paksaan sama sekali, jadi keikhlasan mereka para KPM, masing-masing KPM memberikan Rp 50 ribu sampai 100 ribu," jelas dia.

Baca juga: Diduga Korupsi Dana Desa Ratusan Juta, Oknum Kades di Blora Diberhentikan Sementara

Hasil sedekah warga dari BLT DD, jumlahnya belasan Juta

Lebih lanjut, Soedjono menjelaskan mereka mulai menyumbangkan uang hasil pencairan BLT DD untuk pembangunan musala tersebut ketika tahap dua dan tahap tiga.

Total uang yang terkumpul dari sumbangan tersebut sebesar Rp 14.600.000.

"Yang memberikan itu pencarian kedua dan ketiga, sebanyak 87 KPM, dan 63 KPM. Total yang terkumpul Rp 14.600.000," imbuh dia.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Tak Diberi Sebatang Rokok, Pria di Tanah Bumbu Bunuh Anak 13 Tahun

Tak Diberi Sebatang Rokok, Pria di Tanah Bumbu Bunuh Anak 13 Tahun

Regional
Rapat dengan Kemenag, Timwas Haji DPR Soroti Masalah Haji 'Ilegal'

Rapat dengan Kemenag, Timwas Haji DPR Soroti Masalah Haji "Ilegal"

Regional
Pajero Tabrak Truk di Tol Semarang-Batang, 4 Korban Tewas

Pajero Tabrak Truk di Tol Semarang-Batang, 4 Korban Tewas

Regional
3 Oknum Satpol PP Peras Nenek Rp 3 Juta, Kasatpol PP Pekanbaru Kembalikan Uang Rp 900.000

3 Oknum Satpol PP Peras Nenek Rp 3 Juta, Kasatpol PP Pekanbaru Kembalikan Uang Rp 900.000

Regional
Investigasi LBH Padang, Pelajar Tewas di Sungai Diduga Korban Penganiayaan Polisi

Investigasi LBH Padang, Pelajar Tewas di Sungai Diduga Korban Penganiayaan Polisi

Regional
Anwar Usman dan Idayati Naik Kereta Kuda Antar Putranya Menuju Gedung Resepsi Pernikahan di Solo

Anwar Usman dan Idayati Naik Kereta Kuda Antar Putranya Menuju Gedung Resepsi Pernikahan di Solo

Regional
Anak Pedangdut Lilis Karlina Ditangkap Lagi Usai Edarkan 10 Gram Sabu, Dapat Imbalan Rp 1 Juta

Anak Pedangdut Lilis Karlina Ditangkap Lagi Usai Edarkan 10 Gram Sabu, Dapat Imbalan Rp 1 Juta

Regional
Dampingi Ibu Hadiri Pernikahan Keponakan Presiden Jokowi, Sekar Tandjung: Semoga Sakinah Mawadah Warohmah

Dampingi Ibu Hadiri Pernikahan Keponakan Presiden Jokowi, Sekar Tandjung: Semoga Sakinah Mawadah Warohmah

Regional
70.000 Calon Siswa Miskin di Jateng Kesulitan Daftar PPDB Jalur Afirmasi, Mengapa?

70.000 Calon Siswa Miskin di Jateng Kesulitan Daftar PPDB Jalur Afirmasi, Mengapa?

Regional
Buntut Tewasnya Pelajar di Padang, 30 Polisi Diperiksa Propam Polda Sumbar

Buntut Tewasnya Pelajar di Padang, 30 Polisi Diperiksa Propam Polda Sumbar

Regional
Dipastikan Maju pada Pilkada Blora, Arief Rohman Bocorkan Calon Wakilnya, Disebutkan Pengusaha dan Perempuan

Dipastikan Maju pada Pilkada Blora, Arief Rohman Bocorkan Calon Wakilnya, Disebutkan Pengusaha dan Perempuan

Regional
Wisatawan Beri Makan Plastik ke Kuda Nil di Taman Safari Bogor, Pengelola Cari Pelaku

Wisatawan Beri Makan Plastik ke Kuda Nil di Taman Safari Bogor, Pengelola Cari Pelaku

Regional
Perangkat Desa di Nunukan Bakar Rumah PMD, 10 Orang Jadi Korban

Perangkat Desa di Nunukan Bakar Rumah PMD, 10 Orang Jadi Korban

Regional
Merindu Kurban di Ujung Selatan Indonesia dan Moderasi Beragama yang Baik

Merindu Kurban di Ujung Selatan Indonesia dan Moderasi Beragama yang Baik

Regional
Kisah Pilu Siswi SD di Baubau Dicabuli 26 Pria, Hanya Tinggal dengan Nenek Kini Putus Sekolah

Kisah Pilu Siswi SD di Baubau Dicabuli 26 Pria, Hanya Tinggal dengan Nenek Kini Putus Sekolah

Regional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com