Kurang Diperhatikan Orangtua, Anak Jalanan di Kota Semarang Didampingi Relawan Anantaka Belajar

Kompas.com - 26/09/2022, 07:20 WIB

SEMARANG, KOMPAS.com - Puluhan anak jalanan dari berbagai sudut Kota Semarang sering kali terabaikan orangtuanya. Relawan Anantaka mendampingi anak-anak tersebut untuk belajar di luar sekolah.

Sebanyak 84 anak jalanan dari empat perkampungan di Semarang biasanya turun ke jalanan untuk mengemis, berdagang, atau membantu orangtuanya bekerja.

Mereka kesulitan membagi waktu antara belajar, bermain, dan bekerja. Direktur Anantaka Tsaniatus Sholihah mengakui jarang sekali anak-anak tersebut untuk bisa memiliki prestasi akademik maupun non-akademik.

Baca juga: Menggagas Sekolah Dasar Komunitas bagi Anak Jalanan

“Anak-anak jalanan seperti mereka ini biasanya berada dalam lingkaran kemiskinan, banyak yang belum tersentuh pemerintah,” tutur Ika kepada KOMPAS.com, Minggu (25/9/2022).

Oleh karena itu, pihaknya mulai mendampingi anak-anak yang terpinggirkan sejak 2018 dalam program jaring mimpi. Ika menilai, anak-anak tersebut memiliki hak pendidikan yang sama dengan anak-anak lainnya.

“Kita enggak bisa banyak mengintervensi orangtua mereka untuk memperhatikan anak-anaknya, karena sebagian besar kurang berpendidikan,” imbuh Ika.

Ika berinisiatif memberi uang saku bulanan yang disalurkan dari para orangtua asuh. Kemudian mewadahi sesi konseling bulanan untuk setiap anak.

Dalam banyak kesempatan, ia menggandeng pihak lain untuk ikut terjun membantu anak-anak jalanan. Tak terkecuali institusi pendidikan.

Untuk memfasilitasi pembelajaran, mahasiswa Universitas 17 Agustus ini menggunakan dana hibah dari Kemendikbudristek untuk memberi paket data internet hingga mengeksplorasi bacaan edukatif online.

Kemudian pihaknya juga menyumbangkan buku-buku pelajaran dan bacaan cerita anak untuk 15 anak jalanan di Kawasan Wonosari Kota Semarang.

“Pokoknya mereka akan terus kami dampingi supaya bisa meningkatkan kapasitas diri dan lebih berprestasi,” ujar Indra Kertati, pengelola program hibah.

Upayanya terbukti berbuah manis, salah satu anak yang diasuhnya berhasil bersekolah di SMA Negeri 3. Ika akan terus mengadvokasi orang tua, bila anak-anaknya dapat berprestasi dengan dukungan penuh keluarga.

Baca juga: Komunitas Satoe Atap, Pengabdian Anak Muda di Semarang untuk Pendidikan Anak Jalanan

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

2 Kelompok Pemuda di Atambua NTT Bentrok, 4 Lapak Pedagang Rusak, 1 Sepeda Motor Hangus Dibakar

2 Kelompok Pemuda di Atambua NTT Bentrok, 4 Lapak Pedagang Rusak, 1 Sepeda Motor Hangus Dibakar

Regional
Uniknya Inspirasi Nama Kereta Api di Indonesia, dari Jaka Tingkir hingga Prameks

Uniknya Inspirasi Nama Kereta Api di Indonesia, dari Jaka Tingkir hingga Prameks

Regional
Hendak Beli Perahu, 1 Warga Ditemukan Tewas Mengambang di Perairan Lembeh Bitung

Hendak Beli Perahu, 1 Warga Ditemukan Tewas Mengambang di Perairan Lembeh Bitung

Regional
5 Kasus Pembunuhan dengan Sianida, Ada yang Dicampur Sate hingga Kopi

5 Kasus Pembunuhan dengan Sianida, Ada yang Dicampur Sate hingga Kopi

Regional
Tak Temukan Residu Gas Air Mata, Tim Forensik Ungkap Penyebab Kematian 2 Korban Tragedi Kanjuruhan

Tak Temukan Residu Gas Air Mata, Tim Forensik Ungkap Penyebab Kematian 2 Korban Tragedi Kanjuruhan

Regional
[POPULER NUSANTARA] Nama Suparwi Tak Masuk Penerima Ganti Untung Pembebasan Lahan | Dikira Tungku, Lansia Sulut Api ke Kasur

[POPULER NUSANTARA] Nama Suparwi Tak Masuk Penerima Ganti Untung Pembebasan Lahan | Dikira Tungku, Lansia Sulut Api ke Kasur

Regional
Prakiraan Cuaca di Surabaya Hari Ini 1 Desember 2022 : Pagi Cerah Berawan, Siang Cerah

Prakiraan Cuaca di Surabaya Hari Ini 1 Desember 2022 : Pagi Cerah Berawan, Siang Cerah

Regional
Prakiraan Cuaca di Malang Hari Ini, 01 Desember 2022: Pagi Berawan dan Sore Cerah Berawan

Prakiraan Cuaca di Malang Hari Ini, 01 Desember 2022: Pagi Berawan dan Sore Cerah Berawan

Regional
8 Nelayan Asal NTT Ditahan di Australia

8 Nelayan Asal NTT Ditahan di Australia

Regional
Teluk Kiluan: Daya Tarik, Harga Tiket, Rute, dan Penginapan

Teluk Kiluan: Daya Tarik, Harga Tiket, Rute, dan Penginapan

Regional
Korban dan 7 ABH Siswa SD Kasus Perundungan di Malang Alami Trauma, Psikolog: Anak Butuh Dukungan Lingkungan Sekitar

Korban dan 7 ABH Siswa SD Kasus Perundungan di Malang Alami Trauma, Psikolog: Anak Butuh Dukungan Lingkungan Sekitar

Regional
Wagub Jateng Ungkap Zakat ASN Berhasil Turunkan Angka Kemiskinan

Wagub Jateng Ungkap Zakat ASN Berhasil Turunkan Angka Kemiskinan

Regional
TNI AL Bakal Bangun Pangkalan di Maluku Barat Daya

TNI AL Bakal Bangun Pangkalan di Maluku Barat Daya

Regional
Polisi Periksa 7 ABH Perundung Siswa Kelas 2 SD di Kepanjen, Psikolog: Berikan Sanksi Sebagai Efek Jera

Polisi Periksa 7 ABH Perundung Siswa Kelas 2 SD di Kepanjen, Psikolog: Berikan Sanksi Sebagai Efek Jera

Regional
4 Daftar Batik Jawa Tengah, dari Solo hingga Pekalongan

4 Daftar Batik Jawa Tengah, dari Solo hingga Pekalongan

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.