Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Tekan Inflasi, Dinas Pertanian Nunukan Bagikan Beras Gratis untuk 100 Sopir Angkot

Kompas.com - 21/09/2022, 18:27 WIB
Ahmad Dzulviqor,
Ardi Priyatno Utomo

Tim Redaksi

NUNUKAN, KOMPAS.com – Dinas Ketahanan Pangan dan Pertanian (DKPP) Nunukan, Kalimantan Utara, membagikan 1 ton beras gratis bagi 100 sopir Angkutan Kota (Angkot).

Kepala DKPP Nunukan, Mukhtar, mengatakan, pembagian beras gratis merupakan salah satu bentuk keprihatinan terhadap kondisi Angkot yang terkena imbas inflasi akibat kenaikan BBM.

"Kita semua tahu, mereka sedang sulit mendapatkan penumpang. Naiknya harga BBM membuat mereka sering nombok setoran," ujarnya, Rabu (21/9/2022).

Baca juga: 5 Hari Pergi dari Rumah, Siswi SMP di Kupang Diduga Dicabuli Sopir Angkot

Polemik angkot dengan aplikasi ojek online Maxim di Nunukan, juga menempatkan moda transportasi umum itu di posisi kian sulit.

Persaingan dalam mencari penumpang, menempatkan para sopir angkot semakin tersisih dan mengurangi pendapatan mereka.

Imbasnya, para sopir angkutan kota mendatangi Dinas Perhubungan dan menuntut agar Maxim mobil ditutup saja, karena dianggap merebut penumpang.

Sejauh ini, angkot hanya mengandalkan kedatangan penumpang dari luar Nunukan. penduduk lokal, sudah sangat jarang yang menggunakan jasa angkot.

Terlebih, masyarakat Nunukan saat ini, hampir semua memiliki kendaraan bermotor.

"Banyak yang cerita ke kita, biasanya mereka mengisi bensin sepuluh liter perhari dengan harga Rp 78.000, tapi sekarang dengan kenaikan BBM, harus ada Rp 100.000. Mereka nombok Rp 22.000, itu juga jadi pertimbangan kami mengapa pengemudi Angkot menjadi salah satu sasaran bantuan," jelasnya.

Baca juga: Sedang Jalan Cari Penumpang, Angkot di Kota Malang Tiba-tiba Terbakar

Mukhtar menegaskan, DKPP Nunukan masih terus berinovasi untuk menekan laju inflasi dari sector pertanian dan ketahanan pangan.

Sejauh ini, DKPP Nunukan sudah menyiapkan 10 ton beras untuk didistribusikan pada warga yang paling terdampak inflasi.

Selain supir Angkot, target sasaran bantuan adalah Panti Asuhan, Asrama Nasrani, kaum dluafa, dan janda janda tua, juga korban bencana alam di dataran tinggi Krayan.

"Kita jalan, sambil mencocokkan data penerima bantuan di Desa dan RT, kita libatkan semua instansi untuk memastikan bantuan tepat guna dan tepat sasaran," kata Mukhtar.

Baca juga: Cimahi Kembali Diterjang Banjir Bandang, Angkot Terseret Arus dan Terjebak

Selain beras, DKPP Nunukan juga menyiapkan bantuan bibit cabai untuk 20.000 KK. Sebanyak 15.000 KK diberikan untuk warga Nunukan, sisanya, akan diberikan untuk 5000 KK di Pulau Sebatik.

Mukhtar menambahkan, cabai, merupakan salah satu komoditi penyumbang inflasi tersbesar di Nunukan.

"Selama ini, cabai di Nunukan didatangkan dari Sulawesi. Kita mencoba memenuhi kebutuhan cabai rumah tangga dengan memberikan lima bibit pohon cabai. Ini salah satu langkah untuk menjamin ketahanan pangan juga," kata Mukhtar.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.



Terkini Lainnya

Mengenal Besek, Wadah Ramah Lingkungan dari Anyaman Bambu

Mengenal Besek, Wadah Ramah Lingkungan dari Anyaman Bambu

Regional
Jalur Ajibarang-Bumiayu Padat, Kendaraan Arah Jakarta Dialihkan ke Tol Pemalang dan Bandung

Jalur Ajibarang-Bumiayu Padat, Kendaraan Arah Jakarta Dialihkan ke Tol Pemalang dan Bandung

Regional
Kronologi Bus ALS Berpenumpang 47 Orang Terbalik di Jalur 'One Way' Padang-Bukittinggi, 1 Tewas

Kronologi Bus ALS Berpenumpang 47 Orang Terbalik di Jalur "One Way" Padang-Bukittinggi, 1 Tewas

Regional
Kisah Nahkoda KMP Sebuku Kapten Dwi Irianto, Tak Bisa Rayakan Lebaran Bersama Keluarga 24 Tahun

Kisah Nahkoda KMP Sebuku Kapten Dwi Irianto, Tak Bisa Rayakan Lebaran Bersama Keluarga 24 Tahun

Regional
Sebelum Tewas Tenggelam di Sungai, Jabarudin Sempat Teriak Minta Tolong 

Sebelum Tewas Tenggelam di Sungai, Jabarudin Sempat Teriak Minta Tolong 

Regional
20 Korban Longsor Tana Toraja Ditemukan, Basarnas Tutup Pencarian

20 Korban Longsor Tana Toraja Ditemukan, Basarnas Tutup Pencarian

Regional
Rem Blong, Motor Terperosok di Perbukitan Menumbing, Seorang Ibu Tewas

Rem Blong, Motor Terperosok di Perbukitan Menumbing, Seorang Ibu Tewas

Regional
Dugaan Penyebab Tewasnya 4 Orang Dalam Mobil yang Terjebak Lumpur

Dugaan Penyebab Tewasnya 4 Orang Dalam Mobil yang Terjebak Lumpur

Regional
Bus ALS Terbalik di Jalur One Way Padang-Bukittinggi, Satu Tewas, Puluhan Terluka

Bus ALS Terbalik di Jalur One Way Padang-Bukittinggi, Satu Tewas, Puluhan Terluka

Regional
Hilang Sejak Malam Takbiran, Perempuan di Sukoharjo Ditemukan Tewas Tertutup Plastik Hitam

Hilang Sejak Malam Takbiran, Perempuan di Sukoharjo Ditemukan Tewas Tertutup Plastik Hitam

Regional
Pria di Alor NTT Aniaya Temannya Usai Minum Miras

Pria di Alor NTT Aniaya Temannya Usai Minum Miras

Regional
Kapolda Riau Patroli di Perairan Sungai Siak, Pantau Kapal Pemudik

Kapolda Riau Patroli di Perairan Sungai Siak, Pantau Kapal Pemudik

Regional
Kecelakaan Toyota Calya Vs Kawasaki Ninja, Pengendara Motor Dilarikan ke RS

Kecelakaan Toyota Calya Vs Kawasaki Ninja, Pengendara Motor Dilarikan ke RS

Regional
Jalinbar Sumatera Tertutup Longsor, Jalur Wisata ke Krui Tersendat

Jalinbar Sumatera Tertutup Longsor, Jalur Wisata ke Krui Tersendat

Regional
2.481 Warga Jateng Kembali ke Perantaun, Ikut Mudik Gratis Naik Kapal Dobonsolo dari Pelabuhan Tanjung Emas

2.481 Warga Jateng Kembali ke Perantaun, Ikut Mudik Gratis Naik Kapal Dobonsolo dari Pelabuhan Tanjung Emas

Regional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com