Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Kisah Puta, Sempat Menyiapkan Makam Sendiri karena HIV/AIDS, Kini Rangkul Ribuan ODHA Jateng Bangkit Bersama

Kompas.com - 09/09/2022, 22:51 WIB

SEMARANG, KOMPAS.com - Masih terekam di memori Puta Aryatama (42) saat dirinya diopname, terbaring tak berdaya di tempat tidur rumah sakit.

Ia bahkan hampir menyerah dan menyiapkan pemakaman.

Puta menceritakan, awalnya pada 2007, ia didiagnosa mengidap TBC di Rumah Sakit Paru Salatiga.

Sebab, saat itu hanya RS besar yang dapat melakukan tes HIV/AIDS.

Baca juga: Temuan Mayat Terbakar Diduga Iwan Budi Pegawai Bapenda Semarang, Sang Istri Masih Tak Percaya

Ia hanya merasakan sesak di dada. Selama dirawat, imunnya memburuk dan kondisi semakin kritis.

Berat badannya anjlok dari 60 menjadi 35 kilogram.

“Akhirnya waktu itu sudah mengumpulkan keluarga karena kayaknya sudah mau pesan rumah masa depan (meninggal),” tutur Puta, kepada Kompas.com, di kantor Yayasan PEKA, Semarang, pada Jumat (9/9/2022).

Diduga tertular dari narkoba

Dari situlah muncul pembicaraan soal riwayat hidup Puta sejak masa kecilnya.

Setelah diusut, semasa SMA hingga kuliah di Jakarta, ia pernah menjadi pecandu narkoba yang menggunakan suntikan mulai tahun 1995.

Melihat teman pengguna narkoba mengalami overdosis, tahun 2000, ia berhenti dan mengasingkan diri ke Bogor agar tidak terpengaruh lagi.

Ia pun pulang ke kampung halaman di Salatiga.

Mengingat hal itu, orangtuanya berinisiatif mengecek sampel darahnya di Laboraorium RSUP Kariadi Semarang untuk memastikan penyakitnya.

Baca juga: PNS Bapenda Kota Semarang yang Hilang Ternyata Akan Jadi Saksi Kasus Dugaan Korupsi Ini

“Dari RSUP Kariadi dapat obat, dan tiga bulan dirawat di RS Paru Salatiga kondisi membaik setelah mendapat obat itu. Tapi, saya masih enggak tahu apa penyakitnya,” terang dia.

Sesampainya di rumah, seorang penyuluh HIV/AIDS datang ke rumahnya dan menjelaskan kondisi yang dialami Puta.

Ia pun mulai bergabung dengan komunitas orang dengan HIV/AIDS (ODHA) di Salatiga.

Selama satu tahun, kondisinya membaik dan berat badannya kembali.

Dari anggota, Puta mulai memimpin komunitas ODHA di Salatiga.

Tahun 2011, ia menjangkau komunitas ODHA lebih luas di lingkung Provinsi Jawa Tengah. Ia mulai berjejaring dengan relasi di Jakarta.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Halaman Selanjutnya
Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Update Covid-19 di Aceh, Sumut, Sumbar, Riau, Kepri, Jambi, dan Bengkulu 28 Januari 2023

Update Covid-19 di Aceh, Sumut, Sumbar, Riau, Kepri, Jambi, dan Bengkulu 28 Januari 2023

Regional
Dedi Mengaku Dapat Bisikan Gaib Saat Bunuh Istri, Sempat Minta Maaf ke Kakak Ipar hingga Sering Bilang Minta Cerai

Dedi Mengaku Dapat Bisikan Gaib Saat Bunuh Istri, Sempat Minta Maaf ke Kakak Ipar hingga Sering Bilang Minta Cerai

Regional
Mobil Dinas Protokoler Wagub Jateng Terguling di Tol Batang, Bermula Ban Pecah

Mobil Dinas Protokoler Wagub Jateng Terguling di Tol Batang, Bermula Ban Pecah

Regional
Gelombang di Laut Natuna Capai 9 Meter, Basarnas Minta Nelayan dan Kapal Tak Nekat Melaut

Gelombang di Laut Natuna Capai 9 Meter, Basarnas Minta Nelayan dan Kapal Tak Nekat Melaut

Regional
Hengkang dari NasDem, Suami Wagub NTB Jadi Ketua DPW Perindo

Hengkang dari NasDem, Suami Wagub NTB Jadi Ketua DPW Perindo

Regional
Tipu Seorang Perempuan, Polisi Gadungan Berpangkat Brigadir Jadi Buruan Polda Sumsel

Tipu Seorang Perempuan, Polisi Gadungan Berpangkat Brigadir Jadi Buruan Polda Sumsel

Regional
Tak Hanya Kencani dan Bunuh Siswi SMP di Sukoharjo, Nanang Pernah Cabuli Mertua serta Aniaya Anak Istri

Tak Hanya Kencani dan Bunuh Siswi SMP di Sukoharjo, Nanang Pernah Cabuli Mertua serta Aniaya Anak Istri

Regional
Viral Video Tawuran Antarpelajar di Semarang, Satu Orang Terluka

Viral Video Tawuran Antarpelajar di Semarang, Satu Orang Terluka

Regional
Mengenal Stasiun Cirebon yang Telah Ditetapkan sebagai Bangunan Cagar Budaya

Mengenal Stasiun Cirebon yang Telah Ditetapkan sebagai Bangunan Cagar Budaya

Regional
'Asman' hingga 'Doyok', Jadi Kode Transaksi Narkoba di Gunung Bugis Balikpapan

"Asman" hingga "Doyok", Jadi Kode Transaksi Narkoba di Gunung Bugis Balikpapan

Regional
Nono, Bocah Juara Sempoa Dunia, Tolak Hadiah Laptop dari Menteri Nadiem, Lebih Pilih Beasiswa

Nono, Bocah Juara Sempoa Dunia, Tolak Hadiah Laptop dari Menteri Nadiem, Lebih Pilih Beasiswa

Regional
Suara Getaran Selamatkan Satu Keluarga di Sragen dari Longsor

Suara Getaran Selamatkan Satu Keluarga di Sragen dari Longsor

Regional
Rayakan Imlek, Pelajar Se-Banyumas Lomba Memasak Mi dari Mocaf

Rayakan Imlek, Pelajar Se-Banyumas Lomba Memasak Mi dari Mocaf

Regional
Kasus DBD di Sikka NTT Terus Bertambah, 25 Orang Masih Dirawat

Kasus DBD di Sikka NTT Terus Bertambah, 25 Orang Masih Dirawat

Regional
Isu Penculikan Anak Beredar di Grup Sekolah di Lampung, Polisi: Sudah Dicek, Itu Hoaks

Isu Penculikan Anak Beredar di Grup Sekolah di Lampung, Polisi: Sudah Dicek, Itu Hoaks

Regional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.