Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Kisah Puta, Sempat Menyiapkan Makam Sendiri karena HIV/AIDS, Kini Rangkul Ribuan ODHA Jateng Bangkit Bersama

Kompas.com - 09/09/2022, 22:51 WIB
Titis Anis Fauziyah,
Robertus Belarminus

Tim Redaksi

SEMARANG, KOMPAS.com - Masih terekam di memori Puta Aryatama (42) saat dirinya diopname, terbaring tak berdaya di tempat tidur rumah sakit.

Ia bahkan hampir menyerah dan menyiapkan pemakaman.

Puta menceritakan, awalnya pada 2007, ia didiagnosa mengidap TBC di Rumah Sakit Paru Salatiga.

Sebab, saat itu hanya RS besar yang dapat melakukan tes HIV/AIDS.

Baca juga: Temuan Mayat Terbakar Diduga Iwan Budi Pegawai Bapenda Semarang, Sang Istri Masih Tak Percaya

Ia hanya merasakan sesak di dada. Selama dirawat, imunnya memburuk dan kondisi semakin kritis.

Berat badannya anjlok dari 60 menjadi 35 kilogram.

“Akhirnya waktu itu sudah mengumpulkan keluarga karena kayaknya sudah mau pesan rumah masa depan (meninggal),” tutur Puta, kepada Kompas.com, di kantor Yayasan PEKA, Semarang, pada Jumat (9/9/2022).

Diduga tertular dari narkoba

Dari situlah muncul pembicaraan soal riwayat hidup Puta sejak masa kecilnya.

Setelah diusut, semasa SMA hingga kuliah di Jakarta, ia pernah menjadi pecandu narkoba yang menggunakan suntikan mulai tahun 1995.

Melihat teman pengguna narkoba mengalami overdosis, tahun 2000, ia berhenti dan mengasingkan diri ke Bogor agar tidak terpengaruh lagi.

Ia pun pulang ke kampung halaman di Salatiga.

Mengingat hal itu, orangtuanya berinisiatif mengecek sampel darahnya di Laboraorium RSUP Kariadi Semarang untuk memastikan penyakitnya.

Baca juga: PNS Bapenda Kota Semarang yang Hilang Ternyata Akan Jadi Saksi Kasus Dugaan Korupsi Ini

“Dari RSUP Kariadi dapat obat, dan tiga bulan dirawat di RS Paru Salatiga kondisi membaik setelah mendapat obat itu. Tapi, saya masih enggak tahu apa penyakitnya,” terang dia.

Sesampainya di rumah, seorang penyuluh HIV/AIDS datang ke rumahnya dan menjelaskan kondisi yang dialami Puta.

Ia pun mulai bergabung dengan komunitas orang dengan HIV/AIDS (ODHA) di Salatiga.

Selama satu tahun, kondisinya membaik dan berat badannya kembali.

Dari anggota, Puta mulai memimpin komunitas ODHA di Salatiga.

Tahun 2011, ia menjangkau komunitas ODHA lebih luas di lingkung Provinsi Jawa Tengah. Ia mulai berjejaring dengan relasi di Jakarta.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

3 Wisatawan Terseret Ombak Pantai Payangan Jember, 1 Korban Hilang

3 Wisatawan Terseret Ombak Pantai Payangan Jember, 1 Korban Hilang

Regional
Bayi Meninggal di Sukabumi Setelah Imunisasi Tak Jadi Diotopsi

Bayi Meninggal di Sukabumi Setelah Imunisasi Tak Jadi Diotopsi

Regional
Puluhan Santri Terjebak 20 Menit di Dalam Lift Empire Palace Surabaya

Puluhan Santri Terjebak 20 Menit di Dalam Lift Empire Palace Surabaya

Regional
Petugas Pengisi ATM Curi Rp 1,1 Miliar untuk Judi Online dan Beli Motor

Petugas Pengisi ATM Curi Rp 1,1 Miliar untuk Judi Online dan Beli Motor

Regional
Jemaah Haji Kloter Pertama Debarkasi Solo Tiba di Tanah Air Minggu Besok

Jemaah Haji Kloter Pertama Debarkasi Solo Tiba di Tanah Air Minggu Besok

Regional
Air Terjun Aek Martua di Riau: Daya Tarik, Harga Tiket, dan Rute

Air Terjun Aek Martua di Riau: Daya Tarik, Harga Tiket, dan Rute

Regional
Ayah Pegi Setiawan Diperiksa Polisi soal KTP Ganda, Alasannya Ingin Menikah Lagi, tapi Masih Punya Istri

Ayah Pegi Setiawan Diperiksa Polisi soal KTP Ganda, Alasannya Ingin Menikah Lagi, tapi Masih Punya Istri

Regional
Memanah Ikan, Seorang Pria Ditemukan Tewas di Pantai Jemplung Sumbawa

Memanah Ikan, Seorang Pria Ditemukan Tewas di Pantai Jemplung Sumbawa

Regional
Bengkel Damri di Surabaya Terbakar, Bus Listrik Bekas KTT G20 Bali Ikut Hangus

Bengkel Damri di Surabaya Terbakar, Bus Listrik Bekas KTT G20 Bali Ikut Hangus

Regional
Di Hadapan Mahasiswa, Nikson Nababan Jelaskan Visi Bangun Sumut

Di Hadapan Mahasiswa, Nikson Nababan Jelaskan Visi Bangun Sumut

Regional
Bocah 13 Tahun di Padang Tewas Diduga Dianiaya Polisi, Jasadnya Ditemukan Mengapung di Sungai

Bocah 13 Tahun di Padang Tewas Diduga Dianiaya Polisi, Jasadnya Ditemukan Mengapung di Sungai

Regional
Adik Pemilik Paku Kucing Kakaknya di Pohon, Pelaku Mengaku Kesal

Adik Pemilik Paku Kucing Kakaknya di Pohon, Pelaku Mengaku Kesal

Regional
Apes, Pencuri Motor di Aceh Ditangkap Saat Besuk Temannya di Tahanan

Apes, Pencuri Motor di Aceh Ditangkap Saat Besuk Temannya di Tahanan

Regional
Peringati HUT Pekanbaru Ke-240, Pj Walkot Risnandar Bersama 120 Mahasiswa Nobar Film Lafran

Peringati HUT Pekanbaru Ke-240, Pj Walkot Risnandar Bersama 120 Mahasiswa Nobar Film Lafran

Regional
Video Asusilanya Viral, Pemeran Wanita: Bukan Saya yang Sebar

Video Asusilanya Viral, Pemeran Wanita: Bukan Saya yang Sebar

Regional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com