Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Oknum ASN di Bima Ditangkap Kasus Narkoba, Coba Sembunyikan BB di Toilet

Kompas.com - 06/09/2022, 23:11 WIB
Syarifudin,
Krisiandi

Tim Redaksi

BIMA, KOMPAS.com - Satuan Reserse Narkoba Polres Bima Kota, menangkap dua warga yang diduga terlibat kasus narkoba, Selasa (6/9/2022) sekitar pukul 16.30 WITA.

Saat disergap, para pelaku menyembunyikan sabu-sabu di dalam toilet untuk mengelabui petugas.

Informasi yang diterima dari kepolisian, salah seorang dari dua pelaku yang ditangkap adalah oknum Aparatur Sipil Negara (ASN).

"Kedua pelaku yang ditangkap yakni AF (46), pekerjaan ASN dan MF (53), pekerjaan wiraswasta. Setelah kami lakukan penggeledahan tepatnya di toilet, ditemukan barang bukti berupa satu paket sabu dengan berat 0,19 gram," kata Kasat Narkoba Polres Bima Kota, AKP Tamrin

Baca juga: 12 Hari Operasi Tumpas Semeru, Polres Malang Tangkap 58 Tersangka dari 42 Kasus Narkoba

Menurut dia, penangkapan kedua pelaku berlangsung sekitar pukul 16.30 WITA, di sebuah rumah di lingkungan Melayu, Kecamatan Asakota.

Penangakapan itu berawal dari laporan masyarakat tentang dugaan adanya transaksi narkoba di kediaman AF. Menurut laporan itu, rumah AF kerap dijadikan tempat transaksi narkotika. 

Polisi kemudian melakukan pengintaian di sekitar TKP.  Setelah diyakini ada barang bukti narkotika tersimpan di kediaman AF, polisi pun bergerak cepat menggerebek rumahnya.

Pada saat pengerebekan, terduga MF yang berada dilokasi kejadian juga turut diamankan. Selanjutnya mereka langsung diperiksa petugas. Tetapi saat itu tidak ditemukan adanya narkoba di tubuh para terduga.

"Namun anggota tak menyerah dan terus mencari barang bukti narkotika. Kemudian dilakukan penggeledahan disekitar TKP, dan tim berhasil menemukan barang bukti berupa 1 plastik klip berisi sabu yang disembunyikan dalam toilet," ujarnya

Selain barang bukti narkotika, polisi juga turut mengamankan alat hisap sabu, korek api, pipet dan satu buah tabung kaca serta sejumlah uang.

Baca juga: Polisi di Gresik Amankan 48 Tersangka Narkoba dalam 12 Hari Operasi

Selanjutnya oknum ASN bersama rekannya berikut barang bukti tersebut langsung dibawa ke Mapolres Bima Kota guna diproses hukum lebih lanjut.

"Saat ini kedua pelaku sedang menjalani pemeriksaan, dan selanjutnya akan dilakukan tes urine," pungkasnya

Untuk pengembangan kasus lebih lanjut, polisi lalu melakukan interogasi kepada pelaku AF dan MF

Dari hasil interogasi ini, petugas akan mendapatkan informasi terkait keberadaan penikmat barang haram tersebut. 

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Ditemukan Tergantung, Pegawai Koperasi di Lombok Ternyata Dibunuh Pimpinan

Ditemukan Tergantung, Pegawai Koperasi di Lombok Ternyata Dibunuh Pimpinan

Regional
Pengangguran di Banyumas Capai 58.000 Orang, Didominasi Gen Z

Pengangguran di Banyumas Capai 58.000 Orang, Didominasi Gen Z

Regional
Retribusi Naik 3 Kali Lipat, Pedagang Pasar Wage Purwokerto Protes

Retribusi Naik 3 Kali Lipat, Pedagang Pasar Wage Purwokerto Protes

Regional
Warga Desa di Maluku Tengah Serahkan Senjata Api ke Anggota TNI

Warga Desa di Maluku Tengah Serahkan Senjata Api ke Anggota TNI

Regional
Selundupkan Obat Terlarang Dalam Perut Ikan ke Lapas Brebes, Pemuda Asal Pekalongan Ditangkap

Selundupkan Obat Terlarang Dalam Perut Ikan ke Lapas Brebes, Pemuda Asal Pekalongan Ditangkap

Regional
Begini Kondisi 9 Penumpang Rombongan Pengantar Jemaah Haji Asal Demak yang Terlibat Kecelakaan di Tol Semarang-Solo

Begini Kondisi 9 Penumpang Rombongan Pengantar Jemaah Haji Asal Demak yang Terlibat Kecelakaan di Tol Semarang-Solo

Regional
Pembuang Bayi di Toko Laundry Semarang Ditangkap, Ternyata Seorang Pemandu Karaoke

Pembuang Bayi di Toko Laundry Semarang Ditangkap, Ternyata Seorang Pemandu Karaoke

Regional
Penganiaya Santriwati di Inhil Ditangkap, Korban Dipukuli karena Melawan Saat Ingin Diperkosa

Penganiaya Santriwati di Inhil Ditangkap, Korban Dipukuli karena Melawan Saat Ingin Diperkosa

Regional
Ikuti SE Kemendagri, Pemkab Blora Batalkan Pelantikan 22 Pejabat

Ikuti SE Kemendagri, Pemkab Blora Batalkan Pelantikan 22 Pejabat

Regional
Buruh di Palembang soal Tapera: Memberatkan Pekerja

Buruh di Palembang soal Tapera: Memberatkan Pekerja

Regional
Diduga Aniaya Istri, Oknum Polisi di Sulsel Terancam Penjara 5 Tahun

Diduga Aniaya Istri, Oknum Polisi di Sulsel Terancam Penjara 5 Tahun

Regional
2 Santri Klaten Terseret Arus Usai Rafting di Kali Elo Magelang, 1 di Antaranya Tewas Tenggelam

2 Santri Klaten Terseret Arus Usai Rafting di Kali Elo Magelang, 1 di Antaranya Tewas Tenggelam

Regional
Mengapa Aparat TNI/Polri Sempat Menduduki RSUD Paniai Papua Tengah?

Mengapa Aparat TNI/Polri Sempat Menduduki RSUD Paniai Papua Tengah?

Regional
Pecah Ban, Minibus Rombongan Pengantar Jemaah Haji Asal Demak Terguling di Tol Semarang-Solo

Pecah Ban, Minibus Rombongan Pengantar Jemaah Haji Asal Demak Terguling di Tol Semarang-Solo

Regional
Golkar Solo Usung Satu Kandidat Cawalkot 2024, Siapakah Dia?

Golkar Solo Usung Satu Kandidat Cawalkot 2024, Siapakah Dia?

Regional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com