Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Tewas Tenggelam di Bendungan Napun Gete, Gervasius Tinggalkan 2 Anak yang Masih Sekolah

Kompas.com - 02/09/2022, 10:52 WIB
Serafinus Sandi Hayon Jehadu,
Dheri Agriesta

Tim Redaksi

MAUMERE, KOMPAS.com - Isak tangis keluarga pecah saat jenazah Gervasius Gedo (46) dievakuasi tim SAR gabungan dari Bendungan Napun Gete, Dusun Lelabura, Desa Ilinmedo, Kecamatan Waiblama, Kabupaten Sikka, NTT, Kamis (1/9/2022).

Kepergian Gervasius tidak hanya meninggalkan duka bagi keluarga besar. Istri korban, Maria Goreti, dan dua anak Gervasius yang masih duduk di bangku sekolah, juga sangat terpukul.

Baca juga: Pria di Sikka Nekat Panjat Papan Reklame Belasan Meter

Gervasius dilaporkan hilang saat melintas di Bendungan Napun Gete menggunakan perahu rakitan, Selasa (30/8/2022) malam.

Anak kandung korban, Marta Kasiana mengatakan, kepergian sang ayah sungguh menyayat hati.

Terlebih, saat sebelum meninggalkan rumah, Senin (29/8/2022), ayahnya tidak memberikan pesan apa pun untuknya.

"Papa jalan ke desa tetangga ketika saya sudah ke sekolah. Ketika pulang papa tidak ada di rumah," kata Marta di Sikka, Kamis.

Marta kaget, ketika keesokan harinya mendapat kabar ayahnya hilang di bendungan.

Rekan korban, Elisus Dalo, mengaku sangat kehilangan karena Gervasius dikenal sebagai sosok yang ramah dan aktif dalam urusan rohani serta gereja.

Ia bahkan tidak pernah mendengar hal yang kurang berkenan tentang korban.

"Dia baik sekali di lingkungan juga dia baik. Saya tidak pernah mendengar sesuatu yang buruk tentang dia," ucapnya.

Alexandra Ananda Anak-anak kampung di Kabupaten Sikka, NTT meminta listrik hingga jalan kepada Jokowi lantaran sudah lelah belajar menggunakan lampu pelita.


Kepala Kepolisian Sektor (Kapolsek) Waigete Ipda I Wayan Artawan mengatakan, jenazah korban ditemukan tim SAR gabungan dengan kondisi mengapung.

"Pada pukul 10.30 Wita, tim menemukan korban sekitar 200 dari tempat kejadian ke arah hilir bendungan," ujarnya.

Selanjutnya tim gabungan mengevakuasi jenazah korban dan membawa ke rumah duka untuk disemayamkan.

"Saat ini jenazah sudah berada di rumah duka di Dusun Lelabura," ucapnya.

Kepala Kantor Pencarian dan Pertolongan Maumere Lalu Wahyu Efendi mengungkapkan, proses pencarian korban melewati rintangan yang cukup sulit.

Seperti jarak pandang yang sangat terbatas serta banyaknya potongan bambu dan kayu di dasar bendungan.

Baca juga: 2 Hari Hilang di Bendungan, Petani di Sikka Ditemukan Tak Bernyawa

"Namun semua itu tidak mematahkan semangat Tim SAR Gabungan untuk terus melakukan pencarian dan akhirnya membuahkan hasil," ujarnya.

Efendi menyampaikan terima kasih kepada semua pihak yang telah berjibaku untuk mencari korban.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.



Terkini Lainnya

Kapasitas Pasar Mardika Muat 1.700 Pedagang, Disperindag: Kami Upayakan yang Lain Tertampung

Kapasitas Pasar Mardika Muat 1.700 Pedagang, Disperindag: Kami Upayakan yang Lain Tertampung

Regional
Di Lokakarya 7 Panen Hasil Belajar PGP, Bupati Arief Minta Guru Jadi Agen Transformasi dalam Ekosistem Pendidikan 

Di Lokakarya 7 Panen Hasil Belajar PGP, Bupati Arief Minta Guru Jadi Agen Transformasi dalam Ekosistem Pendidikan 

Regional
Prakiraan Cuaca Morowali Hari Ini Rabu 24 April 2024, dan Besok : Pagi ini Hujan Ringan

Prakiraan Cuaca Morowali Hari Ini Rabu 24 April 2024, dan Besok : Pagi ini Hujan Ringan

Regional
Prakiraan Cuaca Batam Hari Ini Rabu 24 April 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Ringan

Prakiraan Cuaca Batam Hari Ini Rabu 24 April 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Ringan

Regional
Prakiraan Cuaca Balikpapan Hari Ini Rabu 24 April 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Ringan

Prakiraan Cuaca Balikpapan Hari Ini Rabu 24 April 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Ringan

Regional
Saat Seorang Ayah Curi Sekotak Susu untuk Anaknya yang Menangis Kelaparan...

Saat Seorang Ayah Curi Sekotak Susu untuk Anaknya yang Menangis Kelaparan...

Regional
Kantor Dinas PKO Manggarai Barat Digeledah Terkait Dugaan Korupsi

Kantor Dinas PKO Manggarai Barat Digeledah Terkait Dugaan Korupsi

Regional
Menilik SDN Sarirejo, Jejak Perjuangan Kartini di Semarang yang Berdiri sejak Ratusan Tahun Silam

Menilik SDN Sarirejo, Jejak Perjuangan Kartini di Semarang yang Berdiri sejak Ratusan Tahun Silam

Regional
Anggota DPD Abdul Kholik Beri Sinyal Maju Pilgub Jateng Jalur Independen

Anggota DPD Abdul Kholik Beri Sinyal Maju Pilgub Jateng Jalur Independen

Regional
Duduk Perkara Kasus Order Fiktif Katering di Masjid Sheikh Zayed Solo, Mertua dan Teman Semasa SMA Jadi Korban

Duduk Perkara Kasus Order Fiktif Katering di Masjid Sheikh Zayed Solo, Mertua dan Teman Semasa SMA Jadi Korban

Regional
Kisah Nenek Arbiyah Selamatkan Ribuan Nyawa Saat Banjir Bandang di Lebong Bengkulu

Kisah Nenek Arbiyah Selamatkan Ribuan Nyawa Saat Banjir Bandang di Lebong Bengkulu

Regional
Prakiraan Cuaca Semarang Hari Ini Rabu 24 April 2024, dan Besok : Malam Hujan Ringan

Prakiraan Cuaca Semarang Hari Ini Rabu 24 April 2024, dan Besok : Malam Hujan Ringan

Regional
Demam Berdarah, 4 Orang Meninggal dalam 2 Bulan Terakhir di RSUD Sunan Kalijaga Demak

Demam Berdarah, 4 Orang Meninggal dalam 2 Bulan Terakhir di RSUD Sunan Kalijaga Demak

Regional
Pilkada Sikka, Calon Independen Wajib Kantongi 24.423 Dukungan

Pilkada Sikka, Calon Independen Wajib Kantongi 24.423 Dukungan

Regional
Bentrok 2 Kelompok di Mimika, Dipicu Masalah Keluarga soal Pembayaran Denda

Bentrok 2 Kelompok di Mimika, Dipicu Masalah Keluarga soal Pembayaran Denda

Regional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com