Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Rumah Pemain PSS Sleman Ze Valente Dirampok, Sepatu hingga Kalung Keluarga Hilang, Pelaku Mantan ART-nya

Kompas.com - 31/08/2022, 18:18 WIB
Rachmawati

Editor

KOMPAS.com - Rumah Ze Valente, pemain asing PSS Sleman disatroni maling saat sedang bertanding melawan Persebaya pada Sabtu (27/8/2022).

Barang-barang yang hilang dari pemain kewarganegaraan Portugal antara lain perhiasan, pakaian, sepatu hingga hard disk.

Ia menceritakan peristiwa tersebut melalui media sosial miliknya.

"Rumah saya dirampok tadi malam selama pertandingan PSS. Kalah dalam permainan tentu merusak hari saya, tetapi pulang dalam keadaan lelah dan merasa bahwa pencuri tersebut berada di dalam rumah saya, memeriksa barang-barang saya, mencuri sepatu, pakaian, beberapa kalung dengan nilai sentimental bagi saya, mencuri komputer saya, hardisk tempat saya menyimpan kenangan indah dalam hidup saya."

"Dan itu tidak akan menambah apa pun bagi siapa pun yang mencurinya, mencuri pengisi daya antara lain, membuat saya merasakan perasaan terburuk yang mungkin anda pernah rasakan. Namun, saya belum pernah melalui ini. Saya sangat sedih dan kecewa serta saya tidak pernah berharap itu terjadi pada saya maupun kalian yang membacanya," demikian tertulis dalam akun Instagram Ze Valente, Minggu (28/8/2022).

Baca juga: Maling di Rumah Pemain PSS Sleman Ze Valente Ternyata Mantan ART-nya

Ze Valente mengungkapkan jika kalung yang dicuri adalah barang yang berharga bagi miliknya karena kalung keluarga yang diturunkan dari generasi ke generasi.

"Saya tahu kamu akan membaca ini. Saya menawarkan hadiah jika perlu. Saya akan memberikannya kesempatan selama beberapa hari untuk mengembalikan barang paling penting saya yaitu komputer, hardisk, dan kalung. Karena di situ terdapat kenangan hidup saya dan kalung itu merupakan kalung keluarga yang diturunkan dari generasi ke generasi. Jika kamu mengembalikan itu, maka saya akan memaafkan dan tidak akan melaporkan hal ini ke polisi," ungkap Ze Valente di akun Instagramnya.

Media Officer (MO) PSS Sleman Juan Tirta Abditama membenarkan adanya kejadian pencurian tersebut.

Ia mengatakan Ze Valente tak langsung melapor ke polisi karena masih memberikan kesempatan kepada pencuri untuk mengembalikan barang miliknya.

Baca juga: Rumah Pemain PSS Sleman Ze Valente Disatroni Maling Saat Ditinggal Bertanding

Pelaku mantan ART

Gelandang asing PSS Sleman asal Portugal, Ze Valente. Rumah Ze Valente disatroni maling, barang-barang berharga dicuri.KOMPAS.com/Mochamad Sadheli Gelandang asing PSS Sleman asal Portugal, Ze Valente. Rumah Ze Valente disatroni maling, barang-barang berharga dicuri.
Tak menunggu lama, polisi berhasil mengamankan pelaku pencurian di rumah Ze Valente.

Pelaku tak lain adalah mantan pembantu rumah tangga di tempat tinggal Ze Valente yakni NK (21).

Selama ini NK diketahui tinggal di kos yang berada di wilayah Gamping, Kabupaten Sleman.

Kanit Reskrim Polsek Ngaglik Iptu Agus Setyo Wahyudi mengatakan NK ditangkap di kosnta pada 28 Agustus 2022.

Setelah pZe Valente berangkat ke Stadion Maguwoharjo untuk bertanding sepak bola, pelaku datang ke rumahnya.

Baca juga: Kemalingan, Ze Valente Siap Berdamai dan Beri Hadiah Pelaku jika Barang Ini Dikembalikan

NK kemudian memanfaatkan kondisi rumah yang sepi. Ia pun memanggil tukang kunci untuk membuat duplikat.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

327 Pengungsi Erupsi Gunung Ruang Tiba di Bitung, 2 di Antaranya Sakit Parah

327 Pengungsi Erupsi Gunung Ruang Tiba di Bitung, 2 di Antaranya Sakit Parah

Regional
Pendaftaran Cagub-Cawagub Independen Banten Dibuka 5 Mei 2024, Syaratnya 663.199 KTP

Pendaftaran Cagub-Cawagub Independen Banten Dibuka 5 Mei 2024, Syaratnya 663.199 KTP

Regional
Hari Kartini, Tempat Sewa Baju Adat di Semarang Diserbu Warga, Ada yang Tembus 1.000 Orderan

Hari Kartini, Tempat Sewa Baju Adat di Semarang Diserbu Warga, Ada yang Tembus 1.000 Orderan

Regional
Menilik Sesaji Rewanda, Tradisi Memberi Makan Penghuni Goa Kreo Semarang

Menilik Sesaji Rewanda, Tradisi Memberi Makan Penghuni Goa Kreo Semarang

Regional
Dihajar Warga Usai Curi HP, Maling Ini Berdalih untuk Biaya Anak di Pesantren

Dihajar Warga Usai Curi HP, Maling Ini Berdalih untuk Biaya Anak di Pesantren

Regional
12 Desa/Kelurahan Terdampak Erupsi Gunung Ruang, Ribuan Warga Mengungsi

12 Desa/Kelurahan Terdampak Erupsi Gunung Ruang, Ribuan Warga Mengungsi

Regional
Air Terjun Lubuk Hitam di Padang: Daya Tarik, Keindahan, dan Rute

Air Terjun Lubuk Hitam di Padang: Daya Tarik, Keindahan, dan Rute

Regional
Motif Penipuan Katering Buka Puasa Masjid Sheikh Zayed Solo, Pelaku Terlanjur Malu

Motif Penipuan Katering Buka Puasa Masjid Sheikh Zayed Solo, Pelaku Terlanjur Malu

Regional
Nasib Pilu Siswi SMP Diperkosa Ayah Kandung Usai Mengadu Dicabuli Kekasihnya

Nasib Pilu Siswi SMP Diperkosa Ayah Kandung Usai Mengadu Dicabuli Kekasihnya

Regional
Viral, Video Bocah 5 Tahun Kemudikan Mobil PLN, Ini Kejadian Sebenarnya

Viral, Video Bocah 5 Tahun Kemudikan Mobil PLN, Ini Kejadian Sebenarnya

Regional
Detik-detik TKW Asal Madiun Robohkan Rumah Hasil Kerja 9 Tahun di Hongkong

Detik-detik TKW Asal Madiun Robohkan Rumah Hasil Kerja 9 Tahun di Hongkong

Regional
Menanti Pemekaran Indramayu Barat, Antara Mimpi dan Nyata

Menanti Pemekaran Indramayu Barat, Antara Mimpi dan Nyata

Regional
Pelaku Penipuan Katering Buka Puasa Masjid Sheikh Zayed Ditangkap, Sempat Kabur ke Ngawi

Pelaku Penipuan Katering Buka Puasa Masjid Sheikh Zayed Ditangkap, Sempat Kabur ke Ngawi

Regional
Jadi Tersangka Kasus Pemalsuan Surat Tanah, PJ Walikota Tanjungpinang Belum Diperiksa

Jadi Tersangka Kasus Pemalsuan Surat Tanah, PJ Walikota Tanjungpinang Belum Diperiksa

Regional
Anggota Timses di NTT Jadi Buron Usai Diduga Terlibat Politik Uang

Anggota Timses di NTT Jadi Buron Usai Diduga Terlibat Politik Uang

Regional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com