Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

"Nggusah", Alat Pengusir Burung Tenaga Surya Hasil Penemuan Akademisi UKSW yang Mudahkan Kerja Petani

Kompas.com - 29/08/2022, 20:16 WIB
Dian Ade Permana,
Dita Angga Rusiana

Tim Redaksi

SALATIGA, KOMPAS.com - Burung biasa menjadi hama jelang saat menjelang panen padi. Petani pun harus selalu siaga agar padi di sawah bisa terselamatkan.

Biasanya dengan tali dan kaleng-kaleng yang dirangkai, petani berusaha mengusir burung-burung yang hinggap di padi milik mereka. 

Namun, dengan penemuan tiga akademisi Universitas Kristen Satya Wacana (UKSW) Salatiga, para petani bisa bernapas lega. Dengan memanfaatkan panel surya, para akademi membuat alat yang disebut Nggusah yang artinya mengusir hewan.

Baca juga: Ganjar Akan Memulai Penggunaan Mobil Listrik di Lingkungan Pemprov Jateng

Penemuan Nggusah ini diinisiasi Yosua Aditya Wartanto dan Fisya Tari Mindarningtyas dari Program Studi Fisika Fakultas Sains dan Matematika, serta Tri Sunarno, Laboran Fakultas Sains dan Matematika.

Yosua mengatakan, Nggusah berawal dari keresahan mereka karena melihat petani saat mengusir burung masih menggunakan alat-alat tradisional dan manual.

"Padahal hama burung ini dampaknya cukup signifikan dan sering mengganggu petani. Jadi kami berpikir untuk membantu petani sehingga terciptalah alat ini," jelasnya, Senin (29/8/2022).

Dengan menggunakan panel surya, maka mengusir burung dari tanaman padi lebih praktis, otomatis, dan hemat karena efisien. Nggusah terdiri dari panel surya, solar kontrol, dan motor penggerak.

"Sebagai penyimpan energi, kita menggunakan baterai aki kering 12 volt," jelas Yosua.

Yosua menuturkan Nggusah menggunakan prinsip kerja sederhana. Mulai dari panas matahari yang ditangkap panel surya lalu diolah menggunakan solar kontrol. Selanjutnya disalurkan ke dinamo sebagai motor penggerak.

"Ada juga timer agar bisa diatur nyalanya berapa lama dan bisa diatur durasi untuk pergerakannya,” ungkapnya.

Dengan adanya Nggusah, petani tidak perlu repot berjaga di sawah karena bisa bekerja secara otomatis.

"Intinya sama dengan yang manual, ada tali, kaleng yang diisi batu, dan rumbai-rumbai. Bedanya adalah alat berbentuk kotak itulah yang menggerakkan tali tersebut, yang ditarik dengan alat ini. Sehingga bisa menghasilkan gerakan dan bunyi,” jelas Yosua.

Menurutnya, waktu yang dibutuhkan untuk riset hingga memproduksi Nggusah yakni tiga bulan.

"Kalau biaya sekitar Rp 850.000," terangnya.

Meski belum diproduksi secara massal, Nggusah telah diuji coba.

"Ini bisa menggerakkan tali di sawah dengan luas 2500 meter persegi, kalau daya tahan diperkirakan bisa hingga lima tahun," kata Yosua.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.



Terkini Lainnya

Hendak Silaturahmi, Kakek dan Cucu Tewas Usai Pikap yang Dinaiki Kecelakaan

Hendak Silaturahmi, Kakek dan Cucu Tewas Usai Pikap yang Dinaiki Kecelakaan

Regional
Ingat, One Way dari Tol Kalikangkung-Cikampek Mulai Diterapkan 13 hingga 16 April

Ingat, One Way dari Tol Kalikangkung-Cikampek Mulai Diterapkan 13 hingga 16 April

Regional
Lambaian Tangan, Hiburan bagi Pemudik yang Terjebak Macet di Tol

Lambaian Tangan, Hiburan bagi Pemudik yang Terjebak Macet di Tol

Regional
Suasana Malam di Pelabuhan Bakauheni, Kantong Parkir Dermaga Penuh

Suasana Malam di Pelabuhan Bakauheni, Kantong Parkir Dermaga Penuh

Regional
Sistem One Way Diterapkan selama Arus Balik, PJ Gubernur Jateng: Terus Kami Pantau

Sistem One Way Diterapkan selama Arus Balik, PJ Gubernur Jateng: Terus Kami Pantau

Regional
Kembang Langit Park di Batang: Daya Tarik, Harga Tiket, dan Jam Buka

Kembang Langit Park di Batang: Daya Tarik, Harga Tiket, dan Jam Buka

Regional
Jenazah Danramil Aradide yang Ditembak OPM Sudah di Nabire, Besok Dimakamkan

Jenazah Danramil Aradide yang Ditembak OPM Sudah di Nabire, Besok Dimakamkan

Regional
Kepanasan Antre Masuk Kapal, Pemudik Dapat Minuman Dingin dan Es Krim

Kepanasan Antre Masuk Kapal, Pemudik Dapat Minuman Dingin dan Es Krim

Regional
Libur Lebaran, Puluhan Ribu Pengunjung Padati Candi Borobudur

Libur Lebaran, Puluhan Ribu Pengunjung Padati Candi Borobudur

Regional
Catat, Ada Diskon 20 Persen di Tol Tangerang-Merak 17-19 April 2024

Catat, Ada Diskon 20 Persen di Tol Tangerang-Merak 17-19 April 2024

Regional
Ada Kopi dan Camilan Gratis di Pelabuhan Panjang, Dimasak Chef Brimob

Ada Kopi dan Camilan Gratis di Pelabuhan Panjang, Dimasak Chef Brimob

Regional
Duduk Santai di Atas Gorong-gorong, Bocah SD Tiba-tiba Dililit Piton

Duduk Santai di Atas Gorong-gorong, Bocah SD Tiba-tiba Dililit Piton

Regional
Seorang Wanita di Kupang Bakar Rumah Adiknya

Seorang Wanita di Kupang Bakar Rumah Adiknya

Regional
Pemudik Antre di 'Buffer Zone', Belum Punya Tiket Nekat Mau Menyeberang

Pemudik Antre di "Buffer Zone", Belum Punya Tiket Nekat Mau Menyeberang

Regional
Arus Balik di Bakauheni Mulai Meningkat, Diperkirakan Lebih dari 150.000 Pemudik Bakal Kembali ke Jawa

Arus Balik di Bakauheni Mulai Meningkat, Diperkirakan Lebih dari 150.000 Pemudik Bakal Kembali ke Jawa

Regional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com