Cerita Sigit, Dalang Asal Kendal yang Main di Swiss dan Jerman, Pernah Lupa Bawa Wayang Rahwana

Kompas.com - 22/08/2022, 13:43 WIB

KENDAL, KOMPAS.com - Nama Sigit Susanto, pria asal Bebengan Boja, Kabupaten Kendal, Jawa Tengah, ramai dibicarakan di media dan para seniman setelah menjadi dalang di Swiss dan Jerman.

Lelaki kelahiran 21 Juni 1963 yang kini tinggal di kota Zug, Swiss, sejak April 1996 setelah menikah dengan Claudia Beck tersebut mendalang dengan bahasa Jerman.

Sigit, lulusan Akademi Bahasa Asing (Akaba) 1945 Semarang, sebelum dikenal sebagai dalang, dirinya adalah seorang penulis.

Baca juga: Karakter Ikonik di Pop Art Jakarta 2022! Dalang Pelo hingga Gatotkaca

Beberapa karyanya yang telah terbit, Sosialisme di Kuba (2004), Novel Pegadaian (2004), Menyusuri Lorong-Lorong Dunia 1 (2005), Menyusuri Lorong-Lorong Dunia II (2008), Menyusuri Lorong-Lorong Dunia III (2012), dan Kesetrum Cinta (2016).

Lalu, bagaimana Sigit, yang juga pendiri dan moderator Apresiasi–Sastra (APSAS) di internet sejak 2005, salah satu pendiri Komunitas Lereng Medini (KLM) di Boja, Kendal, pendiri dan pemilik perpustakaan Pondok Maos Guyub di Boja Kendal, dan koordinator Jemuran Puisi (Gedicht Pflücken) di pinggir danau Zug setiap musim panas sejak 2011 itu bisa menjadi dalang?

Sigit menceritakan, semua berawal 9 tahun silam, saat ada acara malam Indonesia di Zug, tempat dirinya tinggal.

Ada beberapa acara, seperti Tari Legong Bali, grup musik warga Indonesia yang tinggal di Swiss, dan juga ada pameran wayang kulit Bali yang ditempel di tembok sekaligus dijual.

“Aku gregetan, melihat wayang kok hanya ditempel di dinding. Lalu aku usul ke panitia, bagaimana kalau aku adakan peragaan wayangnya. Peragaan bagaimana wayang berjalan, berperang, karena di rumah sini, aku punya beberapa wayang suvenir yang kubeli di Malioboro. Pantia setuju,“ kata Sigit.

Sigit, yang diwawancarai Kompas.com lewat pesan elektronik, menambahkan setelah disetujui oleh panitia, lalu dirnya membeli kayu serta kain.

Baca juga: Kisah Sigit Susanto, Dalang Berbahasa Jerman Asal Kendal yang Menjelajah Eropa

Tidak cuma itu, Sigit, juga membuat sendiri sebuah jagangan kaki empat, dengan lebar cuma 1 meter, lengkap dengan geber putih dan atasnya merah. “Karena tidak ada yang main gamelan, aku memakai musik gamelan pakai compact disk (CD),” ujar Sigit.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Garut Diguncang Gempa Magnitudo 6,1, Bupati Minta Masyarakat Tenang

Garut Diguncang Gempa Magnitudo 6,1, Bupati Minta Masyarakat Tenang

Regional
Hari Ini, NTT Diguncang 10 Kali Gempa Bumi

Hari Ini, NTT Diguncang 10 Kali Gempa Bumi

Regional
Ada Insiden Pelemparan Telur Busuk di Kantor DPW Nasdem Aceh, Safari Politik Anies Disebut Tetap Meriah

Ada Insiden Pelemparan Telur Busuk di Kantor DPW Nasdem Aceh, Safari Politik Anies Disebut Tetap Meriah

Regional
'Running Race Semarang 10K' Tahun Ini Bakal Beda dari Sebelumnya

"Running Race Semarang 10K" Tahun Ini Bakal Beda dari Sebelumnya

Regional
Jersey dan Medali 'Running Race Semarang 10K' Diluncurkan, Plt Wali Kota Semarang Jadi Model Dadakan

Jersey dan Medali "Running Race Semarang 10K" Diluncurkan, Plt Wali Kota Semarang Jadi Model Dadakan

Regional
2 Pencopet Ditangkap Saat Acara HUT PGRI yang Dihadiri Presiden Jokowi

2 Pencopet Ditangkap Saat Acara HUT PGRI yang Dihadiri Presiden Jokowi

Regional
Malam-malam Presiden Jokowi Keliling Kota Solo, Sempat Sapa Warga di Kawasan Balai Kota

Malam-malam Presiden Jokowi Keliling Kota Solo, Sempat Sapa Warga di Kawasan Balai Kota

Regional
Tari Bedana Asal Lampung: Sejarah Singkat, Gerakan, dan Busana

Tari Bedana Asal Lampung: Sejarah Singkat, Gerakan, dan Busana

Regional
Pria di Manokwari Tewas Ditembak OTK, Keluarga Korban Datangi Kapolres, Ini Tujuan Mereka...

Pria di Manokwari Tewas Ditembak OTK, Keluarga Korban Datangi Kapolres, Ini Tujuan Mereka...

Regional
Satu Pesawat hingga Semobil dengan Jokowi, Ganjar Ungkap Bahas Soal Ini

Satu Pesawat hingga Semobil dengan Jokowi, Ganjar Ungkap Bahas Soal Ini

Regional
Spanduk Ganjar Pranowo-Erick Thohir Dicalonkan Capres-Cawapres Bertebaran di Solo

Spanduk Ganjar Pranowo-Erick Thohir Dicalonkan Capres-Cawapres Bertebaran di Solo

Regional
Gempa Garut Terasa di Cianjur, Wartawan di Pendopo Sempat Berhamburan

Gempa Garut Terasa di Cianjur, Wartawan di Pendopo Sempat Berhamburan

Regional
Anies Baswedan ke Pekanbaru, Ini Agendanya...

Anies Baswedan ke Pekanbaru, Ini Agendanya...

Regional
Detik-detik Wanita di Purworejo Tewas Tertabrak Kereta Api, Hendak Lewati Lintasan Rel Tanpa Palang Pintu

Detik-detik Wanita di Purworejo Tewas Tertabrak Kereta Api, Hendak Lewati Lintasan Rel Tanpa Palang Pintu

Regional
Ada 6.000 Undangan Pernikahan Kaesang-Erina, Tamu Dilarang Bawa Mobil Pribadi ke Lokasi Resepsi

Ada 6.000 Undangan Pernikahan Kaesang-Erina, Tamu Dilarang Bawa Mobil Pribadi ke Lokasi Resepsi

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.