Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Ratusan Senjata Tajam Milik Pendaki di Bima Disita, Ada Parang dan Celurit

Kompas.com - 18/08/2022, 12:48 WIB
Junaidin,
Priska Sari Pratiwi

Tim Redaksi


BIMA,KOMPAS.com - Kelompok Sadar Wisata (Pokdarwis) menyita ratusan senjata tajam milik pendaki yang hendak berkemah untuk memperingati Hari Kemerdekaan Ke-77 RI di bukit Pundu Nence, Kelurahan Lelamase, Kecamatan Rasane Timur, Kota Bima, Nusa Tenggara Barat (NTB).

Senjata tajam berupa belati dan cerurit tersebut ditemukan saat proses penggeledahan barang bawaan di pos registrasi.

Penyitaan dilakukan panitia untuk menghindari aksi kriminalitas di lokasi perkemahan.

Baca juga: Tak Kuat Sembunyi di Hutan, Otak Pemerkosa Siswi 15 Tahun di Bima Akhirnya Serahkan Diri

"Ada 300 lebih senjata tajam yang kita sita di pos registrasi, ada parang dan celurit. Kalau anak panah tidak ada. Belasan sajam lainnya disita di lokasi perkemahan, itu dari pendaki yang lewat berbagai akses diluar pantauan kita," ungkap Koordinator Pos Registrasi bukit Pundu Nence, Jailani saat dikonfirmasi, Kamis (18/8/2022).

Jailani mengatakan, senjata tajam dengan berbagai ukuran tersebut harus disita karena dinilai tidak sesuai dengan kebutuhan dilokasi perkemahan.

Benda ini juga rentan dimanfaatkan untuk aksi kriminal ketika ada persoalan antar pendaki yang notabene datang berbagai daerah di NTB.

Kendati ada penyitaan dengan alasan keamanan, senjata tajam itu dikembalikan kepada pemiliknya setelah turun dari bukit.

"Sajam itu kita data sesuai identitas pemiliknya, kemudian dikembalikan lagi setelah mereka turun," jelasnya.

Baca juga: 3 Pelaku Pemanahan Anggota Polri di Bima Ditangkap, Busur dan Anak Panah Turut Disita

Menurutnya, pada momen peringatan Hari Kemerdekaan Ke-77 RI tahun ini, antusiasme masyarakat untuk berkemah di bukit Pundu Nence masih cukup tinggi dengan 2.300 pendaki.

Bukit ini selain menyajikan pemandangan alam yang asri, juga memiliki keunikan tersendiri sehingga memantik minat para pendaki nusantara maupun mancanegara.

Salah satunya, kata Jailani, yakni pendaki bisa melihat langsung benda-benda peninggalan sejarah di tengah perjalanan menuju puncak, seperti tiga buah meriam kuno.

"Di samping keindahan alam yang asri, di tengah jalan menuju puncak itu banyak benda-benda bersejarah yang akan dijumpai oleh pendaki," ungkap Jailani.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Tawuran Antargeng Pelajar di Lhokseumawe, Massa Kejar Pelaku dan Pukul hingga Babak Belur

Tawuran Antargeng Pelajar di Lhokseumawe, Massa Kejar Pelaku dan Pukul hingga Babak Belur

Regional
PDI-P Pangkalpinang Buka Pendaftaran Calon Wali Kota dan Wakil, Kesiapan Finansial Jadi Pertimbangan

PDI-P Pangkalpinang Buka Pendaftaran Calon Wali Kota dan Wakil, Kesiapan Finansial Jadi Pertimbangan

Regional
Jembatan Gantung Putus Diterjang Banjir, Satu Desa di Aceh Utara Terisolasi

Jembatan Gantung Putus Diterjang Banjir, Satu Desa di Aceh Utara Terisolasi

Regional
Disebut Masuk Bursa Pilgub Jateng, Irjen Ahmad Luthfi: Saya Masih Dinas

Disebut Masuk Bursa Pilgub Jateng, Irjen Ahmad Luthfi: Saya Masih Dinas

Regional
Polisi Gagalkan Aksi Pemuda yang Hendak Bunuh Diri di Sumba Barat NTT

Polisi Gagalkan Aksi Pemuda yang Hendak Bunuh Diri di Sumba Barat NTT

Regional
Aktivitas Erupsi Gunung Ruang Menurun, Peringatan Tsunami Dicabut

Aktivitas Erupsi Gunung Ruang Menurun, Peringatan Tsunami Dicabut

Regional
300 Hektar Tanaman Padi Siap Panen Rusak Disapu Banjir di Lebong Bengkulu

300 Hektar Tanaman Padi Siap Panen Rusak Disapu Banjir di Lebong Bengkulu

Regional
Macet Horor Saat Mudik Lebaran di Pelabuhan Merak, Pakar: 'Buffer Zone' Harus segera Dibuat

Macet Horor Saat Mudik Lebaran di Pelabuhan Merak, Pakar: "Buffer Zone" Harus segera Dibuat

Regional
Di HUT ke-111 Solok, Epyardi Pamit Maju Pilkada Sumbar

Di HUT ke-111 Solok, Epyardi Pamit Maju Pilkada Sumbar

Regional
Dari Tepi Jurang Jalan Longsor, Bupati Lebong Mohon Bantuan Presiden

Dari Tepi Jurang Jalan Longsor, Bupati Lebong Mohon Bantuan Presiden

Regional
Jadi Korban Penipuan Paket Buka Puasa untuk Masjid Sheikh Zayed, Pengusaha Katering Terlilit Utang

Jadi Korban Penipuan Paket Buka Puasa untuk Masjid Sheikh Zayed, Pengusaha Katering Terlilit Utang

Regional
Cerita 2 Perempuan di Lampung Berdayakan Anak-anak Termarginalkan

Cerita 2 Perempuan di Lampung Berdayakan Anak-anak Termarginalkan

Regional
Pesan Berantai Anak 10 Tahun di Nunukan Lolos dari 3 Penculik, Polisi: Hoaks

Pesan Berantai Anak 10 Tahun di Nunukan Lolos dari 3 Penculik, Polisi: Hoaks

Regional
Perseteruan Ketua DPRD dengan Bupati Solok Berakhir Damai, Berpelukan di HUT Solok

Perseteruan Ketua DPRD dengan Bupati Solok Berakhir Damai, Berpelukan di HUT Solok

Regional
Kronologi Penipuan Katering Paket Buka Puasa untuk Masjid Sheikh Zayed

Kronologi Penipuan Katering Paket Buka Puasa untuk Masjid Sheikh Zayed

Regional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com