Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Ratusan Senjata Tajam Milik Pendaki di Bima Disita, Ada Parang dan Celurit

Kompas.com - 18/08/2022, 12:48 WIB


BIMA,KOMPAS.com - Kelompok Sadar Wisata (Pokdarwis) menyita ratusan senjata tajam milik pendaki yang hendak berkemah untuk memperingati Hari Kemerdekaan Ke-77 RI di bukit Pundu Nence, Kelurahan Lelamase, Kecamatan Rasane Timur, Kota Bima, Nusa Tenggara Barat (NTB).

Senjata tajam berupa belati dan cerurit tersebut ditemukan saat proses penggeledahan barang bawaan di pos registrasi.

Penyitaan dilakukan panitia untuk menghindari aksi kriminalitas di lokasi perkemahan.

Baca juga: Tak Kuat Sembunyi di Hutan, Otak Pemerkosa Siswi 15 Tahun di Bima Akhirnya Serahkan Diri

"Ada 300 lebih senjata tajam yang kita sita di pos registrasi, ada parang dan celurit. Kalau anak panah tidak ada. Belasan sajam lainnya disita di lokasi perkemahan, itu dari pendaki yang lewat berbagai akses diluar pantauan kita," ungkap Koordinator Pos Registrasi bukit Pundu Nence, Jailani saat dikonfirmasi, Kamis (18/8/2022).

Jailani mengatakan, senjata tajam dengan berbagai ukuran tersebut harus disita karena dinilai tidak sesuai dengan kebutuhan dilokasi perkemahan.

Benda ini juga rentan dimanfaatkan untuk aksi kriminal ketika ada persoalan antar pendaki yang notabene datang berbagai daerah di NTB.

Kendati ada penyitaan dengan alasan keamanan, senjata tajam itu dikembalikan kepada pemiliknya setelah turun dari bukit.

"Sajam itu kita data sesuai identitas pemiliknya, kemudian dikembalikan lagi setelah mereka turun," jelasnya.

Baca juga: 3 Pelaku Pemanahan Anggota Polri di Bima Ditangkap, Busur dan Anak Panah Turut Disita

Menurutnya, pada momen peringatan Hari Kemerdekaan Ke-77 RI tahun ini, antusiasme masyarakat untuk berkemah di bukit Pundu Nence masih cukup tinggi dengan 2.300 pendaki.

Bukit ini selain menyajikan pemandangan alam yang asri, juga memiliki keunikan tersendiri sehingga memantik minat para pendaki nusantara maupun mancanegara.

Salah satunya, kata Jailani, yakni pendaki bisa melihat langsung benda-benda peninggalan sejarah di tengah perjalanan menuju puncak, seperti tiga buah meriam kuno.

"Di samping keindahan alam yang asri, di tengah jalan menuju puncak itu banyak benda-benda bersejarah yang akan dijumpai oleh pendaki," ungkap Jailani.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Wanita Pemilik Rental PS Lecehkan 11 Anak di Jambi, Paksa Korban Pegang Payudara hingga Tonton Video Porno

Wanita Pemilik Rental PS Lecehkan 11 Anak di Jambi, Paksa Korban Pegang Payudara hingga Tonton Video Porno

Regional
Polisi Kembali Tangkap 2 Provokator Bentrok di Kota Tual

Polisi Kembali Tangkap 2 Provokator Bentrok di Kota Tual

Regional
Pacar Kabur, Gadis 19 Tahun di Situbondo Bunuh Bayi yang Baru Dilahirkan, Mayatnya Dibuang ke Parit

Pacar Kabur, Gadis 19 Tahun di Situbondo Bunuh Bayi yang Baru Dilahirkan, Mayatnya Dibuang ke Parit

Regional
Kronologi Kelingking Bayi di Palembang Tergunting hingga Putus Saat Perawat Ganti Selang Infus

Kronologi Kelingking Bayi di Palembang Tergunting hingga Putus Saat Perawat Ganti Selang Infus

Regional
Bukit Tranggulasih di Banyumas: Daya Tarik, Jam Buka, dan Rute

Bukit Tranggulasih di Banyumas: Daya Tarik, Jam Buka, dan Rute

Regional
Suami di Probolinggo Beri Mas Kawin Linggis untuk Istrinya, Ternyata Punya Arti Mendalam

Suami di Probolinggo Beri Mas Kawin Linggis untuk Istrinya, Ternyata Punya Arti Mendalam

Regional
UPDATE Covid-19 di Jatim, DIY, Bali, NTB, NTT, Kalbar, dan Kalsel 4 Februari 2023

UPDATE Covid-19 di Jatim, DIY, Bali, NTB, NTT, Kalbar, dan Kalsel 4 Februari 2023

Regional
Mendagri Desak Percepatan Literasi Matematika Anak-anak dengan Metode Gasing

Mendagri Desak Percepatan Literasi Matematika Anak-anak dengan Metode Gasing

Regional
Warga Terdampak Banjir Bandang di Sumbawa Kesulitan Air Bersih

Warga Terdampak Banjir Bandang di Sumbawa Kesulitan Air Bersih

Regional
Kapolda Maluku Jenguk Perwira Polres Tual yang Terkena Panah Saat Mengamankan Bentrok Warga

Kapolda Maluku Jenguk Perwira Polres Tual yang Terkena Panah Saat Mengamankan Bentrok Warga

Regional
3 Provokator Penyebar Hoaks Pembakaran Rumah Ibadah di Tual Ditangkap

3 Provokator Penyebar Hoaks Pembakaran Rumah Ibadah di Tual Ditangkap

Regional
Kirab Budaya Cap Go Meh 2023 Bakal Keliling Kota Cirebon, Polisi Berlakukan Buka Tutup Arus

Kirab Budaya Cap Go Meh 2023 Bakal Keliling Kota Cirebon, Polisi Berlakukan Buka Tutup Arus

Regional
Update Covid-19 di Aceh, Sumut, Sumbar, Riau, Kepri, Jambi, dan Bengkulu 4 Februari 2023

Update Covid-19 di Aceh, Sumut, Sumbar, Riau, Kepri, Jambi, dan Bengkulu 4 Februari 2023

Regional
Terpotongnya Jari Kelingking Bayi 8 Bulan Karena Kelalaian Perawat, Korban Dioperasi hingga Rumah Sakit Minta Maaf

Terpotongnya Jari Kelingking Bayi 8 Bulan Karena Kelalaian Perawat, Korban Dioperasi hingga Rumah Sakit Minta Maaf

Regional
Muncul Spanduk Jokowi 3 Periode Saat Acara Musra di Kota Semarang, Panitia: Itu Demokrasi

Muncul Spanduk Jokowi 3 Periode Saat Acara Musra di Kota Semarang, Panitia: Itu Demokrasi

Regional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.