Kompas.com - 17/08/2022, 14:38 WIB

JAMBI, KOMPAS.com - Puluhan mahasiswa menggelar aksi bakar lilin untuk mengenang Brigadir J atau Nofriansyah Yosua Hutabarat di bundaran Tugu Juang Jambi di malam kemerdekaan.

Mahasiswa yang melalukan aksi terdiri dari gabungan organisasi mahasiswa yaitu PMII, IMM, GMKI, KAMI, PMKRI dan GMNI yang membakar lilin sebanyak 770 batang dan menabur bunga sebagai wujud belangsungkawa.

Dalam aksinya, puluhan mahasiswa dari lintas organisasi membakar lilin, menabur bunga, doa bersama dan orasi tentang penegakan hukum di Indonesia.

Baca juga: Soal Tawaran Perlindungan dari LPSK, Pengacara Sebut Tergantung Keluarga Brigadir J

"Kita berharap kasus dapat diusut secara tuntas, adil dan transparan. Semua yang terlibat dapat dihukum sesuai aturan yang berlaku tanpa pandang bulu," kata Koordinator Aksi Bakar Lilin untuk Brigadir J, Hengky Tornado, Selasa malam (16/8/2022).

Ia mengatakan, kasus dugaan pembunuhan berencana dengan tersangka Ferdy Sambo dan kawan-kawan. Namun kasus masih penuh misteri terkait motif pembunuhan.

Dengan adanya aksi ini, menandakan mahasiswa peduli dengan kasus pembunuhan Brigadir J dan turut menjalin solidaritas untuk mengawal kasus sampai selesai dan diputuskan di pengadilan.

"Kita tahu, kasus ini menyeret banyak oknum polisi, yang diduga melanggar kode etik berupa tindakan tidak profesional yang kini terus diperiksa oleh timsus di Mabes Polri," kata Hengky.

Dengan adanya aksi solidaritas ini, sambung Hengky diharapkan dapat mengetuk pintu hati semua pemangku kebijakan, untuk bersama-sama mengawal kasus. Sehingga keluarga korban mendapat keadilan.

"Kita mendorong semua pihak, terutama Kapolri untuk tegas menindak oknum-oknum yang melanggar maupun lembaga-lembaga yang pernah mencoba membela tersangka," kata Hengky lagi.

Dia menyatakan aksi membakar lilin ini dilakukan di malam peringatan 77 tahun kemerdekaan Indonesia, yang dia anggap momen terbaik bangsa.

"Kami sepakat bakar lilin sebanyak 770 buah lilin agar kita juga bisa mengenang usia negara 77 tahun, dan terjadi insiden seperti ini yang memang memukul hati nurani kemanusiaan," tegasnya.

Harapan ke depan supaya kasus ini cepat selesai. Mahasiswa mendukung Kapolri, Lystio Sigit mengungkap kasus sampai ke akar-akarnya.

"Kami juga sepakat jika ada 'ekor yang nakal maka bunuh lah kepalanya' sesuai yang disampaikan oleh Pak Kapolri," tutup Hengky.

Baca juga: Mencari Kebenaran (pada Kasus Kematian Brigadir J)

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

[POPULER REGIONAL] 6 Tersangka Tragedi Kanjuruhan | Pembunuhan Satu Keluarga di Lampung

[POPULER REGIONAL] 6 Tersangka Tragedi Kanjuruhan | Pembunuhan Satu Keluarga di Lampung

Regional
Mengikis Stigma ‘Kutukan’ yang Mengisolasi Anak-anak Cerebral Palsy dari Ruang Publik

Mengikis Stigma ‘Kutukan’ yang Mengisolasi Anak-anak Cerebral Palsy dari Ruang Publik

Regional
Prakiraan Cuaca di Medan Hari Ini, 7 Oktober 2022: Sore Hujan Petir

Prakiraan Cuaca di Medan Hari Ini, 7 Oktober 2022: Sore Hujan Petir

Regional
2 Mahasiswa Jadi Korban Penyimpangan Seksual Sesama Jenis di Magelang, Pelaku Dicopot dari BEM

2 Mahasiswa Jadi Korban Penyimpangan Seksual Sesama Jenis di Magelang, Pelaku Dicopot dari BEM

Regional
Prakiraan Cuaca di Makassar Hari Ini, 7 Oktober 2022: Hujan Ringan Siang hingga Malam

Prakiraan Cuaca di Makassar Hari Ini, 7 Oktober 2022: Hujan Ringan Siang hingga Malam

Regional
Prakiraan Cuaca di Malang Hari Ini, 07 Oktober 2022: Pagi Berawan dan Sore Hujan Ringan

Prakiraan Cuaca di Malang Hari Ini, 07 Oktober 2022: Pagi Berawan dan Sore Hujan Ringan

Regional
4 Oknum Polisi Diduga Aniaya Mahasiswa di Maluku Utara gara-gara Unggahan, Ini Penjelasan Polda

4 Oknum Polisi Diduga Aniaya Mahasiswa di Maluku Utara gara-gara Unggahan, Ini Penjelasan Polda

Regional
Danau Sipin di Jambi: Daya Tarik, Harga Tiket, dan Rute

Danau Sipin di Jambi: Daya Tarik, Harga Tiket, dan Rute

Regional
Suzuki Carry Terbakar di Tulungagung, 2 Orang Terluka

Suzuki Carry Terbakar di Tulungagung, 2 Orang Terluka

Regional
Detik-detik Kecelakaan Mobil Rombongan Tamu Pernikahan Tabrak Pagar di Kupang, 4 Tewas, 2 Kritis

Detik-detik Kecelakaan Mobil Rombongan Tamu Pernikahan Tabrak Pagar di Kupang, 4 Tewas, 2 Kritis

Regional
Kapolri Ungkap Alasan PT LIB Tolak Usulan Arema FC Vs Persebaya Digelar Sore Hari

Kapolri Ungkap Alasan PT LIB Tolak Usulan Arema FC Vs Persebaya Digelar Sore Hari

Regional
Cabuli Anak, Seorang Pria Ditangkap di Pekanbaru

Cabuli Anak, Seorang Pria Ditangkap di Pekanbaru

Regional
Kapolri Sebut 8 Gas Air Mata Dilontarkan ke Tribune Kanjuruhan, Bikin Penonton Panik

Kapolri Sebut 8 Gas Air Mata Dilontarkan ke Tribune Kanjuruhan, Bikin Penonton Panik

Regional
Balikpapan Batal Ikut Porprov, Atlet Memilih Angkat Kaki ke Kota Lain

Balikpapan Batal Ikut Porprov, Atlet Memilih Angkat Kaki ke Kota Lain

Regional
Stok Vaksin Covid-19 Sempat Menipis, Jateng Dikirimi 6.000 Dosis

Stok Vaksin Covid-19 Sempat Menipis, Jateng Dikirimi 6.000 Dosis

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.