Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Aniaya Kades, Kepala Dusun di Kupang Terancam 2 Tahun 8 Bulan Penjara

Kompas.com - 16/08/2022, 20:21 WIB
Sigiranus Marutho Bere,
Dheri Agriesta

Tim Redaksi

KUPANG, KOMPAS.com - Kepala Desa Kuimasi, Kecamatan Fatuleu, Kabupaten Kupang, Nusa Tenggara Timur, bernama Maksen Abdon Felipus Lifu melaporkan seorang kepala dusun berinisial FGBM (45), ke polisi.

Maksen melaporkan FGBM, Kepala Dusun IV Oelkuku, Desa Kuimasi, karena kasus dugaan penganiayaan.

Baca juga: Simpan Sabu Dalam Bra, Wanita Asal Kupang Ditangkap

"Kasus penganiayaan sudah dilaporkan ke Polsek Fatuleu sesuai dengan laporan polisi nomor LP/B/39/VII/2022/Polsek Fatuleu/Polres Kupang," ujar Kaur Bin Ops Satuan Reskrim Polres Kupang Ipda Kuswantoro, kepada sejumlah wartawan, Selasa (16/8/2022).

Kuswantoro menuturkan, kasus penganiayaan itu bermula ketika Maksen selaku Kepala Desa Kuimasi menanyakan kepada staf, terkait keberadaan FGBM.

"Korban menanyakan apakah pelaku masuk kantor atau tidak," ujar dia.

Beberapa staf lalu menjawab, FGBM tidak masuk kantor tanpa berita selama dua hari berturut-turut.

Mendengar itu, korban kemudian menyuruh staf membuat surat panggilan untuk FGBM, agar datang ke kantor Desa Kuimasi keesokan harinya.

Maksen ingin menanyakan alasan apa, FGBM tidak masuk kantor selama dua hari. Setelah menerima surat panggilan itu, FGBM lalu mendatangi rumah korban Maksen.

"Setelah dipersilahkan masuk ke dalam rumah korban, pelaku menanyakan maksud apa korban selaku kepala Desa Kuimasi memberikan surat panggilan kepada dirinya," kata dia.

Maksen menjelaskan, dia ingin menanyakan langsung alasan FGBM tak masuk kantor.

"Tidak terima dengan penjelasan korban, kemudian pelaku mendorong dengan kedua tangannya ke arah dada korban;" ujar Kuswantoro.

Setelah itu, FGBM memukul korban sebanyak dua kali menggunakan ponsel pintar yang ada di tangan kanannya. Pukulan itu mengenai dada korban.

"Setelah itu handphone android milik tersangka jatuh di lantai," kata dia.

Tak cukup sampai di situ, Frans kembali memukul atasannya itu menggunakan kepalan tangan di bagian dada sebanyak dua kali.

Akibatnya, korban mengalami luka lecet dan memar pada bagian dadanya. Tak terima, korban akhirnya melaporkan kejadian itu ke Polsek Fatuleu.

Usai menerima laporan, polisi lalu mengamankan pelaku di rumahnya. Pelaku pun telah ditahan dan ditetapkan sebagai tersangka.

Baca juga: Mikrolet yang Angkut Belasan Anak Sekolah Terbakar di Kupang

Atas perbuatannya itu, tersangka dijerat Pasal 351 Ayat (1) KUHP tentang penganiayaan, dengan ancaman pidana penjara selama dua tahun delapan bulan.

Berkas perkara tersangka telah dilimpahkan ke Jaksa Penuntut Umum Kejaksaan Negeri Oelamasi Kabupaten Kupang, untuk proses hukum lebih lanjut.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.



Terkini Lainnya

Menteri LHK Sebut Persoalan Gambut di Kalteng Sudah Dapat Diperbaiki Kecuali di Utara

Menteri LHK Sebut Persoalan Gambut di Kalteng Sudah Dapat Diperbaiki Kecuali di Utara

Regional
Pilkada Magelang, Calon Independen Harus Kantongi 65.494 Dukungan

Pilkada Magelang, Calon Independen Harus Kantongi 65.494 Dukungan

Regional
Kereta Hantam Bus Putra Sulung di OKU Timur, Polisi Pastikan 1 Korban Tewas, 25 Terluka

Kereta Hantam Bus Putra Sulung di OKU Timur, Polisi Pastikan 1 Korban Tewas, 25 Terluka

Regional
Pemerintah Malaysia Deportasi 82 WNI Bermasalah via PLBN Entikong

Pemerintah Malaysia Deportasi 82 WNI Bermasalah via PLBN Entikong

Regional
Mantan Suami yang Diduga Bunuh Pedagang Canang di Mataram Serahkan Diri ke Polisi

Mantan Suami yang Diduga Bunuh Pedagang Canang di Mataram Serahkan Diri ke Polisi

Regional
Mantan Wakil Bupati Banyumas Ambil Formulir Pendaftaran Bakal Calon Bupati dari PDI-P

Mantan Wakil Bupati Banyumas Ambil Formulir Pendaftaran Bakal Calon Bupati dari PDI-P

Regional
Presiden Jokowi Resmikan Inpres Jalan Daerah di Gorontalo Senilai Rp 161 Miliar

Presiden Jokowi Resmikan Inpres Jalan Daerah di Gorontalo Senilai Rp 161 Miliar

Regional
Gempa Cilacap Sempat Bikin Kaget, Warga: Seperti Ada yang Berjalan di Bawah

Gempa Cilacap Sempat Bikin Kaget, Warga: Seperti Ada yang Berjalan di Bawah

Regional
Ralat Jumlah Korban Tewas Kereta Tabrak Bus di Martapura, PT KAI: Kami Mohon Maaf

Ralat Jumlah Korban Tewas Kereta Tabrak Bus di Martapura, PT KAI: Kami Mohon Maaf

Regional
Basarnas Maumere Bantah Kabar Pesawat Jatuh di Perairan Nagekeo NTT

Basarnas Maumere Bantah Kabar Pesawat Jatuh di Perairan Nagekeo NTT

Regional
Nenek 80 Tahun Hilang di Kebun Sikka, Tim SAR Lakukan Pencarian

Nenek 80 Tahun Hilang di Kebun Sikka, Tim SAR Lakukan Pencarian

Regional
Jembatan di Lereng Gunung Lawu Putus Saat Diguyur Hujan Deras

Jembatan di Lereng Gunung Lawu Putus Saat Diguyur Hujan Deras

Regional
Luncurkan Specta 2024, Pj Gubernur Nana Harap Prestasi Olahraga di Jateng Meningkat

Luncurkan Specta 2024, Pj Gubernur Nana Harap Prestasi Olahraga di Jateng Meningkat

Regional
Tingkat Aktivitas Gunung Ruang Sulut Turun dari Awas ke Siaga

Tingkat Aktivitas Gunung Ruang Sulut Turun dari Awas ke Siaga

Regional
Pilkada Pangkalpinang 2024, Mantan Wali Kota dan Dosen Mendaftar lewat PDI-P

Pilkada Pangkalpinang 2024, Mantan Wali Kota dan Dosen Mendaftar lewat PDI-P

Regional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com