Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Kuliner Es Dawet Ireng di Purworejo, Resep Diwariskan hingga 4 Generasi

Kompas.com - 06/08/2022, 16:07 WIB
Bayu Apriliano,
Pythag Kurniati

Tim Redaksi

PURWOREJO, KOMPAS.com - Es dawet ireng adalah salah satu kuliner yang selalu dicari di Purworejo, Jawa Tengah.

Lapak es dawet ireng (hitam) ini berlokasi tepat di seberang Jembatan Butuh, Kecamatan Butuh. 

Baca juga: Pria Diduga Warga Bangka Belitung Ditemukan Tewas Penuh Luka di Purworejo

Sentra es khas Purworejo

Kecamatan Butuh memang menjadi salah satu sentra pembuatan es khas Purworejo tersebut.

Di sepanjang jalan banyak ditemukan penjual es dawet ireng yang serupa. Bentuk lapak yang sudah dimakan usia ini pun juga menjadi saksi bahwa es dawet ireng ini sudah banyak dikenal oleh masyarakat dan para pengguna jalan.

Sejak pagi, sejumlah kendaraan berpelat nomor luar kota mulai singgah di lapak Dawet Ireng Jembatan Butuh yang terkenal itu.

Lapak dawet ireng di Kilometer 6 Purworejo-Kebumen atau lebih tepatnya di Dusun Ketundan, Desa/Kecamatan Butuh ini dipastikan ramai dikunjungi pembeli setiap hari.

Baca juga: Korban Hilang di Pantai Kertojayan Purworejo Ditemukan Tewas Sejauh 3 Km

Konon, dawet ireng Jembatan Butuh ini merupakan cikal bakal dawet khas Purworejo yang kini banyak dijumpai di sepanjang jalan Kebumen-Purworejo atau Purworejo-Jogja.

Dawet Ireng Jembatan Butuh sudah ada sejak tahun 1960-an. Salah satu pewaris, generasi keempat pedagang dawet ireng Jembatan Butuh ialah Tugiyanto.

"Saya generasi keempat, yang pertama kali jualan adalah mbah buyut saya, pelanggan tidak hanya dari Kabupaten Purworejo, banyak juga dari luar kota. Setiap melintas mereka mampir," ucap lelaki berusia 36 tahun itu.

Tugiyanto menjelaskan, dia menggunakan resep yang dahulu diwariskan oleh keluarganya.

Baca juga: Ratusan Kepala Sekolah SD di Purworejo Kosong, Terancam Tak Dapat Terapkan Kurikulum Merdeka

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Jatuh Sakit Usai Diancam saat Pembakaran Kotak Suara, Ketua KPPS di Bima Meninggal Jelang PSU

Jatuh Sakit Usai Diancam saat Pembakaran Kotak Suara, Ketua KPPS di Bima Meninggal Jelang PSU

Regional
Tinjau PSU di Manokwari, Kapolda Papua Barat Interaksi dengan Pemilih di TPS

Tinjau PSU di Manokwari, Kapolda Papua Barat Interaksi dengan Pemilih di TPS

Regional
2 Anggota KPPS di Indragiri Hulu Riau Meninggal Usai Pencoblosan

2 Anggota KPPS di Indragiri Hulu Riau Meninggal Usai Pencoblosan

Regional
1 Pelaku Penganiayaan Anggota TNI hingga Meninggal di Keerom Ditangkap, 1 Buron

1 Pelaku Penganiayaan Anggota TNI hingga Meninggal di Keerom Ditangkap, 1 Buron

Regional
Museum Bengkulu di Bengkulu: Daya Tarik, Harga Tiket, dan Jam Buka

Museum Bengkulu di Bengkulu: Daya Tarik, Harga Tiket, dan Jam Buka

Regional
Diguyur Hujan Lebat 3 Jam, Belasan Perumahan di Lampung Kebanjiran

Diguyur Hujan Lebat 3 Jam, Belasan Perumahan di Lampung Kebanjiran

Regional
2 Orang Pelaku Pembakaran 68 Kotak Suara di Bima Positif Narkoba

2 Orang Pelaku Pembakaran 68 Kotak Suara di Bima Positif Narkoba

Regional
Banjir Bandang dan Tanah Longsor Terjang Satu Desa di Sumbawa, Puluhan Rumah Terendam

Banjir Bandang dan Tanah Longsor Terjang Satu Desa di Sumbawa, Puluhan Rumah Terendam

Regional
Saat Perhitungan Suara, Warga Siram Bensin ke Kotak Suara di TPS 025 Sanggeng Manokwari

Saat Perhitungan Suara, Warga Siram Bensin ke Kotak Suara di TPS 025 Sanggeng Manokwari

Regional
Dikira Tenggelam di Irigrasi Brebes, Bocah Ini Malah Menonton Aksi Tim SAR

Dikira Tenggelam di Irigrasi Brebes, Bocah Ini Malah Menonton Aksi Tim SAR

Regional
Pemilu Susulan di Demak: Demi 'Nyoblos', Banjir Pun Diterobos

Pemilu Susulan di Demak: Demi "Nyoblos", Banjir Pun Diterobos

Regional
Cerita Disabilitas Netra Ikuti Pemungutan Suara Ulang di Sumbawa, Butuh 20 Menit di Bilik Suara

Cerita Disabilitas Netra Ikuti Pemungutan Suara Ulang di Sumbawa, Butuh 20 Menit di Bilik Suara

Regional
Perkosa 5 Bocah Perempuan, Seorang Pria di Ambon Ditangkap

Perkosa 5 Bocah Perempuan, Seorang Pria di Ambon Ditangkap

Regional
Demi Beli HP Baru, Cucu Rampok Emas dan Pukul Kepala Neneknya di Inhu Riau

Demi Beli HP Baru, Cucu Rampok Emas dan Pukul Kepala Neneknya di Inhu Riau

Regional
Buka Festival Cap Go Meh Singkawang, Sandiaga: Perkembengan Pariwisata Kalbar Luar Biasa

Buka Festival Cap Go Meh Singkawang, Sandiaga: Perkembengan Pariwisata Kalbar Luar Biasa

Regional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com