Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Hilang Saat Menyuluh Ikan, Nelayan di NTT Ditemukan Tewas di Laut

Kompas.com - 01/08/2022, 18:28 WIB
Sigiranus Marutho Bere,
Andi Hartik

Tim Redaksi

KUPANG, KOMPAS.com - Isak Kofe Mnuke (56), nelayan asal Desa Tasikona, Kecamatan Nekamese, Kabupaten Kupang, Nusa Tenggara Timur (NTT), ditemukan tewas di perairan setempat, Senin (1/8/2022).

Jenazah Isak ditemukan oleh tim SAR gabungan dari Kantor Pencarian dan Pertolongan (SAR) Kupang, Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Kupang, Kepolisian Sektor Kupang Barat, Babinsa Desa Tasikona, aparat Desa Tasikona, keluarga dan masyarakat setempat.

"Jenazah ditemukan tadi sekitar pukul 11.15 Wita," ujar Kepala Kantor Pencarian dan Pertolongan Kelas A Kupang I Putu Sudayana kepada sejumlah wartawan, Senin petang.

Baca juga: Kuota BBM Subsidi di SPBN Terbatas, Nelayan di Manokwari Tak Maksimal Melaut

Putu menjelaskan, pada Senin pagi sekitar pukul 06.40 Wita, pihaknya menerima informasi dari warga bahwa Isak belum kembali saat menyuluh ikan di perairan selatan Air Cina, Desa Tasikona.

Isak mencari ikan sejak Minggu (31/7/2022) pukul 07.00 Wita. Tetapi, hingga pukul 19.00 Wita belum kembali ke rumahnya.

Baca juga: Pro Kontra Tarif Baru Pulau Komodo, Polda NTT Kirim 268 Personel ke Labuan Bajo

Keluarga yang khawatir kemudian mencarinya bersama tetangga dan warga sekitar hingga Minggu tengah malam.

Keluarga lalu melaporkan kejadian itu ke aparat desa dan kabupaten, serta polisi dan TNI. Mereka pun mencari dari subuh hingga pagi hari, tetapi masih nihil.

"Warga kemudian menghubungi kita. Korban diperkirakan hilang di sekitar koordinat 10°22'10,29"S-123°36'33,47"E," kata Putu.

Usai menerima laporan, sekitar pukul 07.00 Wita, pihaknya menerjunkan tujuh orang penyelamat ke lokasi kejadian untuk melaksanakan pencarian.

Pada pukul 11.15 Wita, tim SAR gabungan berhasil menemukan Isak dalam keadaan meninggal dunia pada koordinat 10°21'54,79"S-123°36'14,90"E, atau pada jarak 0,4 mil dari lokasinya hilang.

Jenazah Isak lalu dievakuasi dan diserahkan ke pihak keluarga.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Digaji Rp 2,2 Juta, Bawaslu Pangkalpinang Cari 21 Anggota Panwascam

Digaji Rp 2,2 Juta, Bawaslu Pangkalpinang Cari 21 Anggota Panwascam

Regional
Harga Naik, Peminat Perhiasan Emas Muda di Kota Malang Meningkat

Harga Naik, Peminat Perhiasan Emas Muda di Kota Malang Meningkat

Regional
Mobil Dinas Terekam Isi BBM Bersubsidi, Begini Penjelasan Pemprov Jateng

Mobil Dinas Terekam Isi BBM Bersubsidi, Begini Penjelasan Pemprov Jateng

Regional
Sempat Kosong, Stok Vaksin Antirabies di Sikka Sudah Tersedia

Sempat Kosong, Stok Vaksin Antirabies di Sikka Sudah Tersedia

Regional
Satreskrim Polres Merauke Tangkap Para Pelaku Jambret yang Beraksi di 6 Titik Berbeda

Satreskrim Polres Merauke Tangkap Para Pelaku Jambret yang Beraksi di 6 Titik Berbeda

Regional
Calon Bupati Independen di Aceh Utara Wajib Kantongi 18.827 Dukungan

Calon Bupati Independen di Aceh Utara Wajib Kantongi 18.827 Dukungan

Regional
Sudah Punya Tokoh Potensial, Partai Demokrat Belum Buka Penjaringan untuk Pilkada Semarang

Sudah Punya Tokoh Potensial, Partai Demokrat Belum Buka Penjaringan untuk Pilkada Semarang

Regional
Pergi ke Sawah, Pencari Rumput di Lampung Tewas Tersambar Petir

Pergi ke Sawah, Pencari Rumput di Lampung Tewas Tersambar Petir

Regional
Tentara Amerika Ditemukan Meninggal di Hutan Karawang, Diduga Terkena Serangan Jantung

Tentara Amerika Ditemukan Meninggal di Hutan Karawang, Diduga Terkena Serangan Jantung

Regional
Pelaku Pembunuhan Perempuan di Polokarto Sukoharjo Ternyata Mahasiswa, Terancam Penjara 20 Tahun

Pelaku Pembunuhan Perempuan di Polokarto Sukoharjo Ternyata Mahasiswa, Terancam Penjara 20 Tahun

Regional
Menteri PAN-RB: Ada 2,3 Juta Formasi PPPK, Terbesar dalam 10 Tahun Terakhir

Menteri PAN-RB: Ada 2,3 Juta Formasi PPPK, Terbesar dalam 10 Tahun Terakhir

Regional
Polisi Geledah Kantor Dinas Pertanian Bengkulu Tengah Terkait Dugaan Korupsi Puskeswan

Polisi Geledah Kantor Dinas Pertanian Bengkulu Tengah Terkait Dugaan Korupsi Puskeswan

Regional
Pencarian Dokter Wisnu yang Hilang di Perairan Lombok Tengah Diperpanjang

Pencarian Dokter Wisnu yang Hilang di Perairan Lombok Tengah Diperpanjang

Regional
Kinerja SPM Tetap Baik, Pemkot Tangerang Diapresiasi Kemendagri

Kinerja SPM Tetap Baik, Pemkot Tangerang Diapresiasi Kemendagri

Regional
Takut Ditangkap Warga, Pelaku Perampokan di Jambi Hamburkan Uang Rp 250 Juta Milik Korban ke Jalan

Takut Ditangkap Warga, Pelaku Perampokan di Jambi Hamburkan Uang Rp 250 Juta Milik Korban ke Jalan

Regional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com