Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 27/07/2022, 10:13 WIB

SERANG, KOMPAS.com - Sekitar 17.000 pegawai honorer yang tergabung dalam Forum Pegawai Non-PNS Banten (FPNPB) akan turun ke jalan hingga mogok kerja massal.

Hal itu dilakukan sebagai bentuk kekecewaan kepada Pemprov Banten yang tidak serius memperjuangkan nasib mereka.

Menanggapi rencana pegawai honorer tersebut, Penjabat Gubernur Banten Al Muktabar meminta untuk bersabar karena Pemprov Banten masih terus memperjuangkan tuntutan-tuntutannya.

"Saya selalu ingatkan agar bapak ibu (pegawai non-ASN) untuk bersabar, karena ini bukan masalah kita saja, ini masalah hampir semua daerah. Jadi tentu pemerintah akan memikirkannya secara bersungguh-sungguh," kata Al Muktabar saat ditemui di Gedung DPRD Banten, Rabu (27/7/2022).

Baca juga: Tak Kunjung Ada Kabar Baik, 17.000 Honorer Banten Akan Turun ke Jalan dan Mogok Massal

Mantan Sekda Provinsi Banten itu itu pun mengharapkan pegawai honorer agar tidak berunjuk rasa dan mogok kerja massal apa yang seperti direncanankan.

"Sebaiknya seperti itu (tidak mogok kerja) sesuai hak dan kewajiban kecuali ada hak hak tertentu," ujar dia.

Sebelumnya, Ketua Forum Pegawai Non-PNS Banten (FPNPB) Taufik Hidayat menyatakan akan melakukan aksi unjuk rasa dan mogok kerja karena Pemprov Banten dinilai tidak memperjuangkan tuntutannya.

"Kami akan turun ke jalan karena kami kecewa dengan Pemprov paska pertemuan dua bulan yang lalu dengan Pj Gubernur Banten (Al Muktabar) dan stakeholder lainnya sampai detik ini tidak ada kabar terbaik yang kami harapkan," kata Taufik kepada Kompas.com, Selasa (26/7/2022).

Baca juga: Meski Dilarang, Pemkot Lhokseumawe Tetap Anggarkan Rp 10 Miliar untuk Gaji Honorer 2023

Taufik menuturkan, kabar baik yang ditunggu 17.000 orang pegawai honorer yakni tiga kesepakatan yang semestinya ditindaklanjuti dan diperjuangkan oleh Pemprov Banten.

Adapun tiga kesepakatan itu yakni mengenai kenaikan upah, didaftarkan dalam program Badan Penyelenggara Jaminan Sosial (BPJS) Ketenagakerjaan, dan kejelasan nasib dengan rencana penghapusan tenaga honorer pada November 2023.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Aksi Bocah di Jayapura Meloloskan Diri dari Penculik, Korban Sempat Dibawa ke Hutan

Aksi Bocah di Jayapura Meloloskan Diri dari Penculik, Korban Sempat Dibawa ke Hutan

Regional
Polisi Tangkap Pelaku Pencurian Baterai Tower Milik Telkomsel di Jayapura

Polisi Tangkap Pelaku Pencurian Baterai Tower Milik Telkomsel di Jayapura

Regional
Sempat Dikira Hilang, Gadis 15 Tahun di Palembang Ternyata Diperkosa 6 Orang

Sempat Dikira Hilang, Gadis 15 Tahun di Palembang Ternyata Diperkosa 6 Orang

Regional
Video Viral Pria Buang Sayuran ke Sungai karena Harga Anjlok di Magelang

Video Viral Pria Buang Sayuran ke Sungai karena Harga Anjlok di Magelang

Regional
Pengunjung Solo Safari Membeludak di Hari Pertama Pembukaan, Manajemen: Luar biasa, di Luar Ekspektasi Kami

Pengunjung Solo Safari Membeludak di Hari Pertama Pembukaan, Manajemen: Luar biasa, di Luar Ekspektasi Kami

Regional
Gibran Kaget, Gadis SMP Dibunuh Teman Kencan Michat Bersekolah di Solo

Gibran Kaget, Gadis SMP Dibunuh Teman Kencan Michat Bersekolah di Solo

Regional
Kasus Tambang Emas Ilegal Manokwari, Polisi Buru Pemilik Modal yang Masih Buron

Kasus Tambang Emas Ilegal Manokwari, Polisi Buru Pemilik Modal yang Masih Buron

Regional
Diduga Depresi, Aipda JN Sering Ancam Warga Desa di Lampung dengan Sajam

Diduga Depresi, Aipda JN Sering Ancam Warga Desa di Lampung dengan Sajam

Regional
Seorang Pria Dilaporkan Hilang Saat Mencari Kerang di Pantai Mawun Lombok, Tim SAR Lakukan Pencarian

Seorang Pria Dilaporkan Hilang Saat Mencari Kerang di Pantai Mawun Lombok, Tim SAR Lakukan Pencarian

Regional
Harga Minyak Goreng di Palembang Mulai Naik, Wakil Walkot Curiga Ada Permainan Oknum

Harga Minyak Goreng di Palembang Mulai Naik, Wakil Walkot Curiga Ada Permainan Oknum

Regional
Kisah Pencuri Cabai di Kediri Lolos Jeratan Hukum, Berujung Sanksi Bersihkan Mushala

Kisah Pencuri Cabai di Kediri Lolos Jeratan Hukum, Berujung Sanksi Bersihkan Mushala

Regional
Gadis Asal Sumbar Dilaporkan Hilang di Pekanbaru

Gadis Asal Sumbar Dilaporkan Hilang di Pekanbaru

Regional
Sambut Pendaratan Citilink di Bandara Ngloram Blora, Ganjar Usul Event di Kawasan Cepu Diperbanyak

Sambut Pendaratan Citilink di Bandara Ngloram Blora, Ganjar Usul Event di Kawasan Cepu Diperbanyak

Regional
Longsor Manado, 2 Orang Tewas, 2 Lainnya Masih Dicari

Longsor Manado, 2 Orang Tewas, 2 Lainnya Masih Dicari

Regional
Mengenal Tembang Dhandhanggula: Makna, Watak, dan Aturan

Mengenal Tembang Dhandhanggula: Makna, Watak, dan Aturan

Regional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.