Antonius Ferry Timur
Konsultan

Konsultan dan pemerhati pendidikan dasar, Direktur Yayasan Abisatya Yogyakarta

Mengimplementasi Pendidikan Khas Ke-Jogja-an

Kompas.com - 26/07/2022, 13:18 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

DALAM sepuluh tahun terakhir, Pemerintah Daerah Istimewa Yogyakarta menggencarkan penerapan Pendidikan Berbasis Budaya untuk jenjang PAUD/TK hingga SMA.

Pemda telah menerbitkan Perda No 5 Tahun 2011 tentang Pengelolaan dan Penyelenggaraan Pendidikan Berbasis Budaya dan Pergub No 66 Tahun 2013 tentang Kurikulum Pendidikan Berbasis Budaya.

Dinas Pendidikan Pemuda dan Olahraga DIY mendampingi sekolah-sekolah di DIY untuk menerapkan Pendidikan Berbasis Budaya dengan menyediakan perangkat pembelajaran dan buku teks hingga penunjang pembelajaran.

Simultan dengan penerapan Pendidikan Berbasis Budaya, Dewan Pendidikan DIY juga menggagas Pendidikan Kejogjaan dimulai pada 2019.

Pendidikan Khas Ke–Jogja-an bertujuan mewujudkan peradaban baru yang unggul untuk menghasilkan manusia Indonesia, khususnya Yogyakarta, yang utama (jalma kang utama), yaitu manusia yang taat kepada Tuhan yang Maha Esa, menjunjung tinggi rasa kemanusiaan, persatuan, kerakyatan, rasa keadilan, merdeka lahir-batin serta selalu menumbuhkan keselarasan (harmoni) dalam kehidupan bermasyarakat, berbangsa dan bernegara. (Hari Dendi, Dewan Pendidikan DIY, 2019).

Generasi unggul yang utama (jalma kang utama) adalah generasi yang berbakti kepada Tuhan YME, cinta alam, cinta negara, cinta dan hormat kepada ibu-bapak, cinta bangsa dan kebudayaan, keterpanggilan memajukan negara sesuai kemampuannya.

Selain itu, memiliki kesadaran sebagai bagian integral dari keluarga dan masyarakat, patuh pada peraturan dan ketertiban, membangun kepercayaan diri, mengembangkan sikap saling mengerti dan saling menghormati atau sikap toleransi atas dasar keadilan, rajin bekerja, kompeten dan jujur, baik dalam pikiran maupun tindakan.

Yogyakarta memiliki kearifan lokal yang dikelompokkan dalam nilai-nilai filosofi (Core-Beliefs) dan nilai-nilai budaya (Core-Values).

Yang termasuk Core-Beliefs adalah: Sangkan-paraning dumadi, Hamêmayu-hayuning bawânâ, Manunggaling kawulâ-Gusti (dalam dimensi vertikal).

Sedangkan yang termasuk kelompok Core-Values adalah: Mangasah-mingising budi, mêmasuh-malaning bumi, Sawiji, grêgêt, sêngguh, ora-mingkuh, Pamênthanging gandhéwâ, pamênthênging ciptâ dan Manunggaling kawulâ-gusti (sikap golong-gilig dalam dimensi horisontal).

Nilai-nilai itu dibagi dalam tiga tataran. Pertama, nilai dasar, bersifat abstrak dan tetap, terlepas dari pengaruh perubahan waktu dan tempat dengan kandungan kebenaran bagaikan aksioma yang tak terbantahkan.

Kedua, nilai instrumental, bersifat kontekstual dengan tuntutan zaman, penjabaran nilai dasar sebagai arahan untuk kurun waktu dan kondisi tertentu, namun tetap mengacu pada nilai dasar sebagai sumbernya.

Dari kandungan isinya, nilai instrumental ter-institusionalisasi ke dalam paradigma, sistem, kebijakan, strategi, pengorganisasian, rencana, atau program yang menindaklanjuti nilai dasar tersebut.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Hadirkan Kartu Kredit Pemda Pertama di Indonesia, Bobby Nasution: Kami Ingin Akselerasi Penyerapan Anggaran

Hadirkan Kartu Kredit Pemda Pertama di Indonesia, Bobby Nasution: Kami Ingin Akselerasi Penyerapan Anggaran

Regional
Pemprov Jateng Raih Predikat A Reformasi Birokrasi, Ganjar Siap Kejar Target Predikat AA

Pemprov Jateng Raih Predikat A Reformasi Birokrasi, Ganjar Siap Kejar Target Predikat AA

Regional
DPMPTSP Riau Raih Peringkat Pertama UPP Kategori Prima 2022, Gubri: Jadi Motivasi Bekerja Keras

DPMPTSP Riau Raih Peringkat Pertama UPP Kategori Prima 2022, Gubri: Jadi Motivasi Bekerja Keras

Regional
Bagaimana Akhir Kejahatan Sistemik Mas Bechi?

Bagaimana Akhir Kejahatan Sistemik Mas Bechi?

Regional
Tingkatkan Pelayanan Kesehatan di Medan, Wali Kota Bobby Luncurkan UHC JKMB

Tingkatkan Pelayanan Kesehatan di Medan, Wali Kota Bobby Luncurkan UHC JKMB

Regional
Hadirkan Medan Street Art Festival Mural dan Graffiti, Walkot Bobby Dapat Apresiasi dari Penggiat Seni Mural

Hadirkan Medan Street Art Festival Mural dan Graffiti, Walkot Bobby Dapat Apresiasi dari Penggiat Seni Mural

Regional
Telur Busuk

Telur Busuk

Regional
Cegah Kriminalitas, Wali Kota Medan Luncurkan Satgas Medan Kondusif

Cegah Kriminalitas, Wali Kota Medan Luncurkan Satgas Medan Kondusif

Regional
Kereta Api Makassar Segmen Barru-Maros Diresmikan, Gubernur Sulsel Harapkan Dorong Perekonomian dan Pariwisata

Kereta Api Makassar Segmen Barru-Maros Diresmikan, Gubernur Sulsel Harapkan Dorong Perekonomian dan Pariwisata

Regional
Agendakan Jumat Bersih, OPD Kolaka Timur dan Berbagai Pihak Kompak Bersihkan Kelurahan Rate-rate

Agendakan Jumat Bersih, OPD Kolaka Timur dan Berbagai Pihak Kompak Bersihkan Kelurahan Rate-rate

Regional
Pemkab Banyuwangi Bakal Rekonstruksi 36 Jembatan pada 2023, Bupati Ipuk Minta Warga Dilibatkan

Pemkab Banyuwangi Bakal Rekonstruksi 36 Jembatan pada 2023, Bupati Ipuk Minta Warga Dilibatkan

Regional
NTP Riau Naik 5,64 Persen Per November 2022, Gubri: Semoga Terus Meningkat

NTP Riau Naik 5,64 Persen Per November 2022, Gubri: Semoga Terus Meningkat

Regional
Targetkan Stunting di Bawah 14 Persen pada 2024, Bupati Ipuk Sambangi Pelosok-pelosok Desa

Targetkan Stunting di Bawah 14 Persen pada 2024, Bupati Ipuk Sambangi Pelosok-pelosok Desa

Regional
Dapat Suntikan Dana dari Pemprov Sulsel, Bandara Arung Palakka Kembali Beroperasi untuk Masyarakat Bone

Dapat Suntikan Dana dari Pemprov Sulsel, Bandara Arung Palakka Kembali Beroperasi untuk Masyarakat Bone

Regional
Pembangunan Desa di Riau Terus Dilakukan, Gubri Dapat Apresiasi dari Wamendesa PDTT

Pembangunan Desa di Riau Terus Dilakukan, Gubri Dapat Apresiasi dari Wamendesa PDTT

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.