Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Mohammad Nasir
Wartawan

Wartawan Kompas, 1989- 2018

Cikapundung, Bandung dan Jenderal Dudung

Kompas.com - 26/07/2022, 06:15 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

CIKAPUNDUNG, Bandung, Provinsi Jawa Barat, belakangan ini kembali menjadi ramai dibicarakan di mana-mana. Padahal Cikapundung sudah lama kurang menjadi pembicaraan setelah sekitar satu dasawarsa terakhir ini kejayaan media cetak menyurut.

Di masa kejayaan media cetak, Cikapundung sangat ramai setiap hari mulai sekitar pukul 04.00 WIB ketika embun masih tebal, dan dingin masih menggigit kulit, sampai sekitar pukul 07.30 WIB.

Cikapundung menjadi sentra pasar media cetak, seperti koran, tabloid, dan majalah. Media cetak terbitan Bandung dan Jakarta bertemu di Cikapundung.

Cikapundung pagi hari menjadi warna-warni, kesana kemari melihat halaman depan tabloid, majalah, dan koran yang menyajikan foto-foto terkait peristiwa, artis cantik, para politisi, pejabat negara sampai presiden.

Ribuan eksemplar media cetak itu setip pagi diturunkan dari truk-truk jenis boks yang datang dari Jakarta. Para agen dan sub agen sudah siap membagi-bagikan kepada para loper dan pengecer.

Bagian sirkulasi dan pemasaran media pun ikut berbaur di tengah-tengah keriuhan Cikapundung, bahkan “intel-intel” perusahaan media juga ada di situ.

Para “intel” media datang untuk mengetahui berapa eksemplar setiap media cetak untuk Bandung Raya. Mereka perlu tahu untuk strategi persaingan pasar.

Saya juga pernah ikut berbaur bersama teman-teman bagian sirkulasi, ketika saya sebagai Kepala Biro Kompas Jawa Barat dan Banten, di Bandung tahun 2000. Saya ingin melihat market share media cetak di pasar Bandung Raya.

Sampai sekarang keramaian masih ada di Cikapundung, tetapi tidak sebanyak dulu tentunya.

Cikapundung menjadi kembali ramai dibicarakan. Ada remaja yang dulu menjadi loper koran, setiap pagi mengambil koran di Cikapundung, sekarang menjadi orang nomor satu di TNI Angkatan Darat.

Dia adalah Jenderal TNI Dr. Dudung Abdurachman, SE, MM yang sekarang menjadi Kepala Staf TNI Angkatan Darat (KASAD) yang berkantor di Markas Besar TNI-AD di Jakarta, dekat istana Presiden RI.

Nama Cikapundung dan Bandung, kota tempat Dudung dibesarkan, tidak bisa dilepas dari sejarah perjalanan hidup Jenderal Dudung.

Cerita hidup Dudung telah ditulis dalam buku memoar karya Imelda Bachtiar berjudul “Loper Koran Jadi Jenderal, Seni Memimpin Jenderal TNI Dudung Abdurachman” (Penerbit Buku Kompas, 2022).

Kamis malam, 21 Juli 2022, buku tersebut dibedah di Aula AH Nasition di Markas Besar TNI-AD Jalan Veteran Raya, Jakarta, dalam rangkaian acara Rapat Pimpinan Nasional (Rapimnas) Serikat Media Siber Indonesia (SMSI).

Ketua Umum SMSI Firdaus dalam bedah buku itu mengundang Imelda Bachtiar, penulis buku tersebut, dan pembahas Dr. (HC) Herwin Suparjo,S.Sos, SH, Mayjen TNI Iwan Setiawan (Danjen Kopassus), Ketua Dewan Pertimbangan SMSI Budiman Sudjatmiko dan konsultan/pengamat kebijakan publik Indonesia Medrial Alamsyah.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Umat Buddha di Candi Borobudur Lantunkan Doa Perdamaian Dunia, Termasuk untuk Palestina

Umat Buddha di Candi Borobudur Lantunkan Doa Perdamaian Dunia, Termasuk untuk Palestina

Regional
Pasangan Sesama Jenis Menikah di Halmahera Selatan Ditangkap, Polisi: Antisipasi Amukan Warga

Pasangan Sesama Jenis Menikah di Halmahera Selatan Ditangkap, Polisi: Antisipasi Amukan Warga

Regional
Bentrokan Warga di Kupang, 3 Rumah Rusak, 2 Sepeda Motor Rusak dan Sejumlah Orang Luka

Bentrokan Warga di Kupang, 3 Rumah Rusak, 2 Sepeda Motor Rusak dan Sejumlah Orang Luka

Regional
Deklarasi Maju Pilkada Lombok Barat, Farin-Khairatun Naik Jeep Era Perang Dunia II

Deklarasi Maju Pilkada Lombok Barat, Farin-Khairatun Naik Jeep Era Perang Dunia II

Regional
Begal Meresahkan di Semarang Dibekuk, Uangnya untuk Persiapan Pernikahan

Begal Meresahkan di Semarang Dibekuk, Uangnya untuk Persiapan Pernikahan

Regional
Resmikan Co-working Space BRIN Semarang, Mbak Ita Sebut Fasilitas Ini Akan Bantu Pemda

Resmikan Co-working Space BRIN Semarang, Mbak Ita Sebut Fasilitas Ini Akan Bantu Pemda

Kilas Daerah
Penertiban PKL di Jambi Ricuh, Kedua Pihak Saling Lapor Polisi

Penertiban PKL di Jambi Ricuh, Kedua Pihak Saling Lapor Polisi

Regional
Pria di Kudus Aniaya Istri dan Anak, Diduga Depresi Tak Punya Pekerjaan

Pria di Kudus Aniaya Istri dan Anak, Diduga Depresi Tak Punya Pekerjaan

Regional
Setelah PDI-P, Ade Bhakti Ambil Formulir Pendaftaran Pilkada di PSI

Setelah PDI-P, Ade Bhakti Ambil Formulir Pendaftaran Pilkada di PSI

Regional
Soal 'Study Tour', Bupati Kebumen: Tetap Dibolehkan, tapi...

Soal "Study Tour", Bupati Kebumen: Tetap Dibolehkan, tapi...

Regional
Ingin Bantuan Alat Bantu Disabilitas Merata, Mas Dhito Ajak Warga Usulkan Penerima Bantuan

Ingin Bantuan Alat Bantu Disabilitas Merata, Mas Dhito Ajak Warga Usulkan Penerima Bantuan

Regional
Anak Wapres Ma'ruf Amin Maju Pilkada Banten 2024

Anak Wapres Ma'ruf Amin Maju Pilkada Banten 2024

Regional
Gagal Jadi Calon Perseorangan di Pangkalpinang, Subari Lapor Bawaslu

Gagal Jadi Calon Perseorangan di Pangkalpinang, Subari Lapor Bawaslu

Regional
Kain Gebeng, Kain Khas Ogan Ilir yang Nyaris Punah

Kain Gebeng, Kain Khas Ogan Ilir yang Nyaris Punah

Regional
Bocah SD di Baubau Terekam CCTV Mencuri Kotak Amal, Uangnya untuk Beli Makan

Bocah SD di Baubau Terekam CCTV Mencuri Kotak Amal, Uangnya untuk Beli Makan

Regional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com