Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 25/07/2022, 09:03 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

DUA jam perjalanan dengan medan yang cukup berat dari Kota Jambi menuju ke Sungai Bahar di Kabupaten Muaro Jambi. Jaraknya hanya hampir 100 kilometer, tapi medan yang dilalui cukup menantang. Saya berhasil mewawancarai ayah dan ibu dari Brigadir Nofriyansyah Joshua Hutabarat yang belum pernah diwawancarai sebelumnya.

Berdasarkan keterangan resmi polisi, Brigadir Joshua (sering disingkat sebagai Brigadi J) tewas dalam baku tembak dengan seorang polisi lain di rumah dinas Kadiv Propam Polri Irjen Ferdy Sambo di Duren Tiga, Jakarta Selatan pada 8 Juli 2022. Namun pihak keluarga meragukan keterangan itu karena adanya sejumlah kejanggalan.

Perjalanan saya dimulai dari Kota Jambi dengan menyusuri Jalan Lintas Timur Sumatera (Jalintim) ke arah selatan Pulau Sumatera. Saya bersama dengan tim dari program AIMAN, sebuah acara di Kompas TV yang tayang setiap Senin pukul 20.30 WIB malam hari.

Baca juga: Jadwal Otopsi Ulang Brigadir J Rabu Ini, 7 Anggota Keluarga Dilibatkan Langsung

Setelah sekitar 40 kilometer menyusuri Jalan Lintas Timur Sumatera yang mulus aspalnya, kami berbelok ke wilayah eks transmigrasi, ke arah Kecamatan Sungai Bahar di Kabupaten Muaro Jambi. Dari sinilah "perjuangan" dimulai. Sekitar 40-50 kilometer berikutnya, kami harus menyusuri jalan dengan medan sebagian tanah dan sebagian lagi aspal yang rusak dan berlubang. Betul-betul mobil dan isi perut terkocok maksimal. Terkadang hingga keringat dingin muncul, akibat rasa mual yang coba ditahan.

Beruntung kami semua sudah makan terlebih dahulu. Bisa dibayangkan masuk ke wilayah jalan ini dengan perut kosong.

Setelah menyusuri melewati lembah, sungai, dan sumur eksplorasi Pertamina, tibalah kami di sebuah kota kecil di tengah kampung eks transmigrasi bernama Kecamatan Sungai Bahar.

Wawancara di rumah guru SD

Kami melihat sebuah kompleks sekolah dasar (SD). Di kompleks ini ada sebuah rumah yang ditempati seorang guru SD bernama Rosti Simanjuntak. Rosti sudah puluhan tahun jadi guru SD 074 Sungai Bahar.

Rosti adalah ibunda dari Brigadir Polisi Nofriyansyah Joshua Hutabarat. Rosti bersedia untuk diwawancara. Saat itu, tidak hanya ada Rosti, tetapi seisi rumah mungil guru SD di lingkungan sekolah itu. Ada sejumlah bibi Joshua, adik dan kakak Joshua juga ada.

Joshua merupakan putra pertama Rosti. Joshua memiliki satu kakak perempuan, dan dua adik, masing-masing perempuan dan laki-laki. Adik laki-lakinya bernama Reza Hutabarat. Reza juga anggota polisi dan baru saja dipindahkan untuk bertugas di Polda Jambi.

Saya beberapa kali melihat Reza membantu bibi dan ibunya untuk berkoordinasi dengan keluarga. Sesekali Reza juga membantu menenangkan sang ibu yang masih dirundung kesedihan.

Saya berkeliling di rumah keluarga Brigadir Joshua, melihat satu per satu foto mendiang Joshua. Ada satu foto yang membuat saya tersentak, saat dia memegang senapan otomatis laras panjang lengkap dengan rangkaian pelurunya menjulang panjang.

Saya tanyakan ke ayahnya soal foto ini. Sang ayah menceritakan bahwa Yosua adalah lulusan terbaik sekolah Brimob di Watukosek, Pasuruan, Jawa Timur. Dia juga merupakan penembak jitu yang beberapa kali ditempatkan di sejumlah daerah konflik untuk keperluan pengamanan.

Saya mencoba untuk merangkai keterangan yang disampaikan polisi sebelumnya, yaitu bahwa Joshua menembak tujuh kali ke arah Bharada Eliezer tetapi tidak mengenai sasaran sekalipun. Sementara tamtama Bharada Eliezer menembak hanya lima kali dan semua tembakannya mengenai tubuh Joshua.

Lutut kanan Joshua tak bisa diluruskan

Ada pula cerita soal peti mati Brigadir Joshua yang tidak boleh dibuka saat pertama kali tiba di rumah duka. Bagaimana sesungguhnya cerita ini dan bagaimana bisa tersebar video yang menunjukkan pelarangan itu, padahal semua ponsel dilarang untuk digunakan kala itu?

Salah satu bibi Yosua, Rohani Simanjuntak mengatakan bahwa ada kerabatnya yang lain, yang diam-diam merekam situasi itu, dari bagian belakang tubuhnya, tepatnya sejajar dengan lutut. Akhirnya lengkaplah gambar tersebut dan langsung disebarkan ke seluruh keluarganya.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Respons Gibran soal Program Makan Siang yang Disebut Ancam Defisit APBN

Respons Gibran soal Program Makan Siang yang Disebut Ancam Defisit APBN

Regional
Saat Timbunan Sampah di TPA Magelang Akan Disulap Jadi Bukit yang Indah...

Saat Timbunan Sampah di TPA Magelang Akan Disulap Jadi Bukit yang Indah...

Regional
Viral Santri Dianiaya hingga Tewas di Kabupaten Kediri, Mas Dhito Janji Akan Usut Kasus dan Tegakkan Keadilan

Viral Santri Dianiaya hingga Tewas di Kabupaten Kediri, Mas Dhito Janji Akan Usut Kasus dan Tegakkan Keadilan

Regional
Kisah Ais, Bocah di Papua Meninggal saat Tunggu Hasil Lab Tanpa Dirawat di RS

Kisah Ais, Bocah di Papua Meninggal saat Tunggu Hasil Lab Tanpa Dirawat di RS

Regional
2 Pembunuh Adik Bupati Muratara Dituntut Hukuman Mati

2 Pembunuh Adik Bupati Muratara Dituntut Hukuman Mati

Regional
66 Saksi Diperiksa, Kasus Dugaan Korupsi Eks Rektor UNS Tunggu Audit BPKP

66 Saksi Diperiksa, Kasus Dugaan Korupsi Eks Rektor UNS Tunggu Audit BPKP

Regional
Kesal Aplikator Tak Patuhi SK Kenaikan Tarif, Ratusan Pengemudi Ojol Mogok, Demo di Kantor Gubernur Jateng

Kesal Aplikator Tak Patuhi SK Kenaikan Tarif, Ratusan Pengemudi Ojol Mogok, Demo di Kantor Gubernur Jateng

Regional
Jadi Korban Pelecehan Payudara, Mahasiswi di Semarang Mengurung Diri karena Trauma

Jadi Korban Pelecehan Payudara, Mahasiswi di Semarang Mengurung Diri karena Trauma

Regional
Sudah 6 Bulan Harga Beras di Nunukan Bertahan di Harga Rp 16.000 per Kilogram

Sudah 6 Bulan Harga Beras di Nunukan Bertahan di Harga Rp 16.000 per Kilogram

Regional
Tak Bisa Selamatkan Barang Dagangan dari Banjir, Penjual Sembako di Demak Rugi Rp 100 Juta

Tak Bisa Selamatkan Barang Dagangan dari Banjir, Penjual Sembako di Demak Rugi Rp 100 Juta

Regional
5 Pengedar Ditangkap, 5 Kg Sabu dan 3.250 Pil Happy Five Disita

5 Pengedar Ditangkap, 5 Kg Sabu dan 3.250 Pil Happy Five Disita

Regional
Puluhan Mahasiswa Demo di Bank NTB Syariah Buntut Dugaan Korupsi 26,4 Miliar

Puluhan Mahasiswa Demo di Bank NTB Syariah Buntut Dugaan Korupsi 26,4 Miliar

Regional
Tewaskan 4 Orang dalam Kecelakaan di Kurau, Sopir Terancam 6 Tahun Bui

Tewaskan 4 Orang dalam Kecelakaan di Kurau, Sopir Terancam 6 Tahun Bui

Regional
Rekapitulasi Tertunda, Saksi PDI-P di Sumbawa Protes Aplikasi Sirekap Sering Lelet dan Error

Rekapitulasi Tertunda, Saksi PDI-P di Sumbawa Protes Aplikasi Sirekap Sering Lelet dan Error

Regional
Diungkap, Kronologi Kasus Pelecehan Seksual Dokter pada Istri Pasien

Diungkap, Kronologi Kasus Pelecehan Seksual Dokter pada Istri Pasien

Regional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com