Kompas.com - 15/07/2022, 16:52 WIB

POLEWALI MANDAR, KOMPAS.com – Musim buah menjadi berkah bagi petani dan pedagang durian di Polewali Mandar, Sulawesi Barat. Sebab, mereka bisa meraup keuntungan dalam jumlah besar hingga jutaan rupiah.

Setelah sempat vakum dua tahun karena Covid-19, petani dan pedagang buah kembali bergairah dengan menggelar dagangannya.

Lapak-lapak durian pun bermunculan di jalan Trans Sulawesi. Umumnya, mereka menjajakan hasil kebun sendiri. Ada juga pedagang yang menawarkan hasil jualan petani lain.

Baca juga: HUT Bhayangkara, Kapolda Riau Bicara soal Pencuri Sendal dan Sebiji Durian

Durian yang mereka jajakan antara lain lokal, Thailand, hingga durian montong kepada pengguna jalan maupun wisatawan yang melintasi Trans Sulawesi.

Seperti lapak pedagang di Jalan Andi Depu, atau samping kantor DPRD Polewali Mandar, yang sangat ramai dikunjungi setiap harinya.

Di tempat itu, calon pembeli tidak haya bis memilih durian sesuai selera mereka. Mereka juga bisa membawa pulang atau dimakan langsung di tempat.

Menariknya juga, pedagang di sini memberikan garansi jika buah yang dimakan belum matang atau rusak, maka bisa dikembalikan dan diganti buah yang lebih bagus.

Harganya bervariasi, mulai dari Rp 10.000 sampai Rp 30.000 per buah, tergantung dari jenis dan besar buahnya.

Salah satu pedagang, Amiruddin menuturkan, selama musim buah ini, dalam sehari dia bisa menjual hingga 1.000 buah.

Baca juga: Sambut Panen, Gubernur Riau Hadiri Gebyar Makan Durian Bantan 2022

Duriannya ditawarkan dalam bentuk paket mulai dari Rp 30.000, Rp 40.000, hingga Rp 150.000 tergantung isi 3 atau 4 biji.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Disnaker Kabupaten Tangerang Terima Usulan UMK 2023 Naik 7,48 Persen Jadi Rp 4.547.255

Disnaker Kabupaten Tangerang Terima Usulan UMK 2023 Naik 7,48 Persen Jadi Rp 4.547.255

Regional
Hindari Motor, Truk Bermuatan Gula Tergelempang Tutup Jalan Pantura Brangsong

Hindari Motor, Truk Bermuatan Gula Tergelempang Tutup Jalan Pantura Brangsong

Regional
Minyak Tanah Langka di Lembata, Pemkab Surati BPH Migas untuk Tambah Kuota

Minyak Tanah Langka di Lembata, Pemkab Surati BPH Migas untuk Tambah Kuota

Regional
Bujukan Halus Oknum Mantan Pegawai Bank Sulselbar hingga Mampu Menilap Miliaran Dana Nasabah

Bujukan Halus Oknum Mantan Pegawai Bank Sulselbar hingga Mampu Menilap Miliaran Dana Nasabah

Regional
Siswa Pelaku Perundungan di Malang Alami Trauma hingga Tak Mau Masuk Sekolah

Siswa Pelaku Perundungan di Malang Alami Trauma hingga Tak Mau Masuk Sekolah

Regional
Seorang Polisi Gugur Ditembak OTK di Yahukimo

Seorang Polisi Gugur Ditembak OTK di Yahukimo

Regional
Utak-atik Harga Tiket Pesawat dari Bandara Halim ke Bandara Ngloram Blora

Utak-atik Harga Tiket Pesawat dari Bandara Halim ke Bandara Ngloram Blora

Regional
Badan Helikopter Polri yang Jatuh di Babel Pecah, 3 Korban Ditemukan Terpisah, 1 Orang Lainnya dalam Pencarian

Badan Helikopter Polri yang Jatuh di Babel Pecah, 3 Korban Ditemukan Terpisah, 1 Orang Lainnya dalam Pencarian

Regional
Mabes Polri Serahkan Tunjangan Kinerja Brigadir J ke Keluarga, Segini Besarannya

Mabes Polri Serahkan Tunjangan Kinerja Brigadir J ke Keluarga, Segini Besarannya

Regional
11 Kamera ETLE Dipasang di Sukoharjo Mulai Kartasura hingga Jalur Wonogiri

11 Kamera ETLE Dipasang di Sukoharjo Mulai Kartasura hingga Jalur Wonogiri

Regional
Jenazah Aipda Joko Mudo, Korban Ketiga Helikopter Polri Jatuh di Belitung Timur Ditemukan

Jenazah Aipda Joko Mudo, Korban Ketiga Helikopter Polri Jatuh di Belitung Timur Ditemukan

Regional
Kapolda NTT: Kelangkaan Minyak Tanah di Kupang Murni karena Pengurangan Kuota

Kapolda NTT: Kelangkaan Minyak Tanah di Kupang Murni karena Pengurangan Kuota

Regional
Lakukan Pemasangan Atap, Seorang Pekerja Tersetrum hingga Luka Parah

Lakukan Pemasangan Atap, Seorang Pekerja Tersetrum hingga Luka Parah

Regional
Banyubiru Jadi Percontohan Desa Antikorupsi, Ganjar Minta 7.809 Desa Lainnya Ikut Mencontoh

Banyubiru Jadi Percontohan Desa Antikorupsi, Ganjar Minta 7.809 Desa Lainnya Ikut Mencontoh

Regional
Siswa Kelas 2 SD Dirundung Kakak Kelas di Malang Alami Trauma, Ini Dampak 'Bullying' Menurut Psikolog

Siswa Kelas 2 SD Dirundung Kakak Kelas di Malang Alami Trauma, Ini Dampak "Bullying" Menurut Psikolog

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.