Aiman Witjaksono
Host & Produser Eksekutif Program AIMAN KompasTV

Host Program AIMAN di Kompas TV| AIMAN setiap senin, Pukul 20.30 WIB

Misteri Bahan Peledak, Ribuan Peluru, dan Senapan Serbu di Bandung

Kompas.com - 11/07/2022, 09:51 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

ADA yang sempat hilang dari pemberitaan yaitu terkait kasus temuan bahan peledak lengkap dengan detonatornya, ribuan amunisi alias peluru berkaliber 7,62 dan 9 milimeter, beserta senapan serbu AK-47 di Bandung, Jawa Barat. Sudah sebulan berlalu, tetapi kasus itu belum terungkap. Pertanyaannya, siapa pemilik semua itu dan untuk apa?

Saya mendatangi Kota Bandung, Jawa Barat. Yang menarik, temuan ini berada di kawasan ring-1 Kota Bandung, di sebuah bangunan tepat di tepi jalan utama Bandung, Jalan Asia Afrika. Lokasinya hanya berjarak 200 meter menuju Gedung Merdeka tempat dilangsungkannya Peringatan 60 tahun Konferensi Asia Afrika pada tahun 2015. Saat itu sejumlah pemimpin negara datang, mulai dari Presiden Tiongkok Xi Jinping, Perdana Menteri Malaysia kala itu Najib Razak, Presiden Iran Hasan Rouhani, dan puluhan pemimpin pemerintahan dan kepala negara di benua Asia & Afrika.

Baca juga: Polisi Akui Kesulitan Ungkap Temuan Bahan Peledak dan Senjata di Rumah Jalan Asia Afrika Bandung

Lokasi itu hanya  sekitar 1 kilometer dari Gedung Sate, pusat Pemerintahan Provinsi Jawa Barat.

"Betapa kondisinya betul-betul ring-1," kata Arfin Sudirman, Kepala Departemen Hubungan Internasional Universitas Padjadjaran, Bandung.

Saya menelusuri rumah atau bangunan, yang tampak dari Jalan Asia Afrika hanya semacam ruko kosong yang kecil. Loparan tentang hal ini dapat diikuti di program Eksklusif AIMAN di Kompas TV, tayang setiap Senin pukul 20.30 WIB malam.

Setelah saya mendapatkan akses untuk melihat lebih dekat dari berbagai sisi secara eksklusif, saya mendapatkan fakta yang berbeda. Pertama, bangunan ini begitu luas, dan di bagian belakang terdapat sebuah ruangan mirip gudang. Di sinilah pertama kali ditemukan bahan peledak, peluru, dan senjata itu yang jika dimiliki tanpa hak, punya konsekuensi hukuman hingga pidana hukuman mati berdasarkan Undang - Undang Darurat Tahun 1951.

Kedua, saya mendapati bagian atap yang baru saja diberi cat pelapis anti bocor, dan ketiga lampu led baru, serta ada galon air mineral. Galonnya belum lama dan masih bersih airnya.

Bangunan berpenghuni

Itu artinya bangunan itu tadinya berpenghuni dan salah satu penghuninya mengetahui segala temuan tersebut.

Setelah saya telusuri, diketahi penghuninya bernama Sulaksono Adjie yang biasa dipanggil Ko Acing. Ko Acing tinggal bertahun-tahun di bangunan itu. Dia meninggal Agustus 2021. Bahan peledak, senapan serbu, dan amunisinya ditemukan pada 6 Juni 2022.

Setelah Ko Acing meninggal, konon bangunan ditinggalkan. Satpam di sekitar lokasi mengatakan bahwa beberapa kali ada sejumlah mobil yang datang ke bangunan tersebut.

Maka, ada dua kemungkinan yang terjadi. Bahan peledak, senapan serbu, dan ribuan pelurunya sudah berada di lokasi itu saat Ko Acing masih hidup, atau semua itu ditaruh seseorang di tempat tersebut setelah Ko Acing meninggal. Hal ini tentu akan menjadi poin penting penyelidikan.

Sejumlah senjata AK-47 digunakan untuk perlawanan oleh gerakan separatis misalnya Tentara OPM di Papua dan sebagian lainnya digunakan oleh kelompok teroris ISIS.

Baca juga: Densus 88 Akan Dalami Temuan Bahan Peledak dan Senjata Api di Sebuah Rumah di Jalan Asia Afrika Bandung

Sebulan telah berlalu dan kasus itu belum juga terungkap. Pihak Polda Jawa Barat beserta Polrestabes Bandung kini terus menyelidikinya. Apalagi, ini kasus yang ancaman hukuman bagi pelakunya adalah hukuman mati. Siapa yang berada di balik ini, adakah ancaman bahaya di dalam kasus itu?

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Genap 4 Tahun Pimpin Sumedang, Dony-Erwan Paparkan Capaian Kinerja di Berbagai Bidang

Genap 4 Tahun Pimpin Sumedang, Dony-Erwan Paparkan Capaian Kinerja di Berbagai Bidang

Regional
Wujudkan Keinginan Pedagang, Bobby Nasution Resmikan Pasar Aksara di Deli Serdang

Wujudkan Keinginan Pedagang, Bobby Nasution Resmikan Pasar Aksara di Deli Serdang

Regional
Portal Media Center Riau Berhasil Raih Penghargaan Anugerah Media Center Daerah 2022

Portal Media Center Riau Berhasil Raih Penghargaan Anugerah Media Center Daerah 2022

Regional
Kejar Pembangunan Quran Center di Riau, Syamsuar Lakukan Kunker ke Maqari Quraniyah di Madinah

Kejar Pembangunan Quran Center di Riau, Syamsuar Lakukan Kunker ke Maqari Quraniyah di Madinah

Regional
Walkot Bobby Ajak Mahasiswa Beri Saran Terkait Energi Terbarukan Pengganti BBM

Walkot Bobby Ajak Mahasiswa Beri Saran Terkait Energi Terbarukan Pengganti BBM

Regional
Awasi Perkembangan Inflasi, Maidi Pilih 'Ngantor' di Pasar Besar Madiun

Awasi Perkembangan Inflasi, Maidi Pilih "Ngantor" di Pasar Besar Madiun

Regional
Bobby Berikan Subsidi Ongkos Angkot untuk Masyarakat Medan

Bobby Berikan Subsidi Ongkos Angkot untuk Masyarakat Medan

Regional
Luncurkan JSDDD, Jembrana Jadi Kebupaten Pertama yang Gunakan Data Desa untuk Pembangunan

Luncurkan JSDDD, Jembrana Jadi Kebupaten Pertama yang Gunakan Data Desa untuk Pembangunan

Regional
Di Masa Depan, Orang Papua Harus Mengelola 'Emas' Sendiri

Di Masa Depan, Orang Papua Harus Mengelola "Emas" Sendiri

Regional
Tekan Inflasi, Siswa SD dan SMP di Kota Madiun Tanam Cabai di Sekolah

Tekan Inflasi, Siswa SD dan SMP di Kota Madiun Tanam Cabai di Sekolah

Regional
BERITA FOTO: Tanah Bergerak, Akses Jalan Kampung Curug Rusak Parah

BERITA FOTO: Tanah Bergerak, Akses Jalan Kampung Curug Rusak Parah

Regional
Yogyakarta Mengembalikan 'Remiten' dari Mahasiswa

Yogyakarta Mengembalikan "Remiten" dari Mahasiswa

Regional
Temui Dubes RI di Mesir, Gubernur Syamsuar: Kami Sedang Bangun Pariwisata Syariah

Temui Dubes RI di Mesir, Gubernur Syamsuar: Kami Sedang Bangun Pariwisata Syariah

Regional
Kunjungi Al-Azhar Kairo Mesir, Gubernur Syamsuar: Kita Coba Jalin Kerja Sama Antar-perguruan Tinggi

Kunjungi Al-Azhar Kairo Mesir, Gubernur Syamsuar: Kita Coba Jalin Kerja Sama Antar-perguruan Tinggi

Regional
Di Balik Misteri Terbunuhnya PNS Saksi Kunci Kasus Korupsi

Di Balik Misteri Terbunuhnya PNS Saksi Kunci Kasus Korupsi

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.