Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

[POPULER NUSANTARA] Mobil Terbakar di SPBU Kebumen | ACT Tak Selesaikan Huntara bagi Korban Erupsi Semeru

Kompas.com - 09/07/2022, 06:12 WIB
Reza Kurnia Darmawan

Editor

KOMPAS.com - Sebuah mobil terbakar saat mengisi bahan bakar minyak (BBM) di SPBU Wero, Kecamatan Gombong, Kabupaten Kebumen, Jawa Tengah.

Peristiwa tersebut terjadi pada Kamis (7/7/2022) sekitar pukul 20.20 WIB.

Kejadian itu sempat terekam dalam video. Videonya kemudian beredar di media sosial.

Berita lainnya, yayasan Aksi Cepat Tanggap (ACT) kembali menjadi perbincangan. Di Kabupaten Lumajang, Jawa Timur (Jatim), ACT menghilang dan tidak menyelesaikan pembangunan hunian sementara (huntara) bagi penyintas erupsi Gunung Semeru.

Sedianya, ACT membangun 100 unit huntara di kompleks relokasi Bumi Semeru Damai di Desa Sumbermujur, Kecamatan Candipuro, Lumajang.

Namun, hingga 6 bulan berjalan, hanya 22 unit yang sudah dibangun, ditambah 7 unit yang progres pembangunannya stagnan.

Berikut berita-berita yang menjadi sorotan pembaca Kompas.com pada Jumat (7/7/2022).

1. Kronologi mobil terbakar di SPBU Kebumen

Polisi mengecek lokasi mobil yang terbakar di di SPBU Wero, Kecamatan Gombong, Kabupaten Kebumen, Jawa Tengah, Kamis (7/7/2022) malam.KOMPAS.COM/DOK POLRES KEBUMEN Polisi mengecek lokasi mobil yang terbakar di di SPBU Wero, Kecamatan Gombong, Kabupaten Kebumen, Jawa Tengah, Kamis (7/7/2022) malam.

Sebuah mobil Suzuki Carry terbakar sewaktu mengisi BBM di SPBU Wero, Kecamatan Gombong, Kabupaten Kebumen, Kamis malam.

Kasubsi Penmas Aiptu S Catur Nugraha mengatakan, kebakaran terjadi disebabkan pengemudi menghidupkan mesin mobil saat pengisian pertalite. Hal itu diduga menimbulkan percikan api.

Begitu mesin mobil menyala, tiba-tiba muncul percikan api dari bawah mesin.

Heru menuturkan, mobil tersebut berhasil didorong jauh dari mesin pompa dan kemudian dipadamkan. Tak lama berselang, mobil kembali bisa dinyalakan lalu dibawa pulang oleh pemilik.

"Itulah mengapa kita harus mematikan mesin saat pengisian BBM, untuk menghindari hal semacam ini. Beruntung petugas SPBU sigap memadamkan menggunakan APAR," ujarnya, Jumat (8/7/2022).

Baca selengkapnya: Viral Video Mobil Terbakar di SPBU Gombong Kebumen, Ini Penjelasan Polisi

2. ACT menghilang dan tak selesaikan huntara bagi penyintas erupsi Semeru

Bangunan Huntara dari ACT di Kompleks Bumi Semeru Damai Lumajang, Jawa Timur, Kamis (7/7/2022)KOMPAS.com/Miftahul Huda Bangunan Huntara dari ACT di Kompleks Bumi Semeru Damai Lumajang, Jawa Timur, Kamis (7/7/2022)

Kabar kurang sedap soal Aksi Cepat Tanggap (ACT) berembus dari Kabupaten Lumajang. Yayasan itu menghilang dan tak menyelesaikan pembangunan huntara bagi para korban erupsi Semeru.

Bupati Lumajang Thoriqul Haq menuturkan, berdasarkan Surat Keputusan (SK) Bupati Lumajang tentang Pembagian Lokasi Huntara, ACT seharusnya membangun 100 unit huntara di kompleks relokasi Bumi Semeru Damai di Desa Sumbermujur, Kecamatan Candipuro, Lumajang.

Meski sudah enam bulan berjalan, hanya 22 unit yang sudah dibangun, ditambah 7 unit yang progres pembangunannya stagnan. Adapun 71 unit lain masih belum jelas kelanjutannya.

Thoriq menjelaskan, sudah tiga minggu pihak ACT tidak bisa dihubungi. Mereka, terang Thoriq, mengaku penanggung jawab pembangunan huntara sudah ganti.

"Pembahasan huntara ACT telah menyanggupi 100 unit, sudah kita bagi ternyata sekarang hanya 22 yang jadi, 7 progresnya stagnan, dan sisanya belum apa-apa. Ini malah sekarang tidak bisa kami hubungi," ucapnya, Kamis.

Baca selengkapnya: Menghilang, ACT Tak Selesaikan Pembangunan Huntara untuk Penyintas Erupsi Semeru

Halaman Berikutnya
Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Mantan Ketua KONI Tersangka Korupsi Dana Hibah Ditahan Kejati Sumsel

Mantan Ketua KONI Tersangka Korupsi Dana Hibah Ditahan Kejati Sumsel

Regional
26 Pekerja Migran Asal NTT Meninggal di Luar Negeri dalam 4 Bulan

26 Pekerja Migran Asal NTT Meninggal di Luar Negeri dalam 4 Bulan

Regional
Perincian Sanksi untuk ASN di Semarang apabila Bolos di Hari Pertama Kerja Usai Lebaran 2024

Perincian Sanksi untuk ASN di Semarang apabila Bolos di Hari Pertama Kerja Usai Lebaran 2024

Regional
127 Perusahaan di Jateng Bermasalah soal THR, Paling Banyak Kota Semarang

127 Perusahaan di Jateng Bermasalah soal THR, Paling Banyak Kota Semarang

Regional
Kisah Jumadi, Mudik Jalan Kaki 4 Hari 4 Malam dari Jambi ke Lubuk Linggau karena Upah Kerja Tak Dibayar

Kisah Jumadi, Mudik Jalan Kaki 4 Hari 4 Malam dari Jambi ke Lubuk Linggau karena Upah Kerja Tak Dibayar

Regional
Gagalkan Aksi Pencurian hingga Terjungkal, Karyawan Alfamart di Semarang Naik Jabatan

Gagalkan Aksi Pencurian hingga Terjungkal, Karyawan Alfamart di Semarang Naik Jabatan

Regional
Pimpin Apel Usai Cuti Lebaran, Pj Gubernur Sumut: Kehadiran ASN Pemprov Sumut 99,49 Persen

Pimpin Apel Usai Cuti Lebaran, Pj Gubernur Sumut: Kehadiran ASN Pemprov Sumut 99,49 Persen

Regional
Kakek di Kupang Ditangkap Usai Todongkan Senjata Laras Panjang ke Istrinya

Kakek di Kupang Ditangkap Usai Todongkan Senjata Laras Panjang ke Istrinya

Regional
Menyoal Ditetapkannya Anandira, Istri Anggota TNI, sebagai Tersangka Usai Bongkar Dugaan Perselingkuhan Suami

Menyoal Ditetapkannya Anandira, Istri Anggota TNI, sebagai Tersangka Usai Bongkar Dugaan Perselingkuhan Suami

Regional
Penampungan Minyak Mentah di Blora Terbakar, Pemkab Segera Ambil Sikap dengan Pertamina

Penampungan Minyak Mentah di Blora Terbakar, Pemkab Segera Ambil Sikap dengan Pertamina

Regional
Ternyata, Sopir Bus ALS yang Tewaskan 1 Orang Kabur Usai Kecelakaan

Ternyata, Sopir Bus ALS yang Tewaskan 1 Orang Kabur Usai Kecelakaan

Regional
Dosen Universitas Pattimura yang Diduga Lecehkan Mahasiswi Belum Diperiksa, Begini Penjelasan Polisi

Dosen Universitas Pattimura yang Diduga Lecehkan Mahasiswi Belum Diperiksa, Begini Penjelasan Polisi

Regional
Angka Stunting di Riau Turun Jadi 13,6 Persen, Pj Gubernur SF Hariyanto Berikan Apresiasi

Angka Stunting di Riau Turun Jadi 13,6 Persen, Pj Gubernur SF Hariyanto Berikan Apresiasi

Regional
Ibu dan Anak Korban Pembunuhan di Palembang Dimakamkan Satu Liang

Ibu dan Anak Korban Pembunuhan di Palembang Dimakamkan Satu Liang

Regional
Sesuai Arahan Pj Gubernur Bahtiar, Dinkes Sulsel Kirim Bantuan untuk Korban Longsor di Tana Toraja

Sesuai Arahan Pj Gubernur Bahtiar, Dinkes Sulsel Kirim Bantuan untuk Korban Longsor di Tana Toraja

Regional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com