Kalapas Kendal Angkat Bicara soal Kasus Bocah Tewas Dianiaya di Atas Kapal

Kompas.com - 06/07/2022, 18:33 WIB

KENDAL, KOMPAS.com - Kepala Lembaga Pemasyarakatan (Lapas) IIB atau Terbuka Kendal Jawa Tengah, Rusdedy membantah menjadi pemicu penganiayaan terhadap pelaku pencurian ponselnya di atas kapal.

Rusdedy mengklarifikasi terkait berita yang menyebut dirinya adalah pemicu penganiayaan terhadap bocah yang tewas tersebut.

Rusdedy dalam klarifikasinya mengucapkan belasungkawa dan turut berdukacita, serta mengutuk perbuatan penganiayaan terhadap korban.

Kronologi kejadian bermula pada Jumat (24 /6/ 2022) di atas Kapal Dharma Kencana VII tujuan Makassar. Dia kehilangan HP yang sedang dicas. 

Baca juga: Dinas Pertanian dan Pangan Kendal Targetkan 20.000 Hewan Ternak Bisa Divaksin PMK

Usai shalat subuh, ia membuat laporan kehilangan di bagian informasi kepada petugas keamanan kapal.

Laporan tersebut kemudian ditindak lanjuti dengan membuka rekaman CCTV.

“Siang hari setelah shalat Jumat, saya diundang ke bagian informasi dan diberitahu bahwa pelaku pencurian telah tertangkap,” kata Rusdedy, pada Rabu (6/7/2022).

Di ruang informasi, lanjut dia, dirinya bertemu pelaku dan orangtuanya. 

Rusdedy menuturkan, dirinya sama sekali tidak menyentuh atau berbicara dengan pelaku.

“Saya hanya bertanya ke orangtuanya, dari mana dan hendak ke mana. Kemudian, saya meminta KTP, ternyata tidak ada. Dari situ saya bertanya ke sekuriti, kok bisa orang tidak punya KTP naik di atas kapal. Sekuriti menjawab, mungkin belinya di kantor cabang. Saya kemudian sampaikan beli tiket di mana pun harusnya pakai KTP,” ujar Rusdedy. 

Rusdedy mengatakan, berdasarkan rekaman CCTV dan pengakuan pelaku dan orangtuanya, pelaku mengakui telah melakukan pencurian, dan HP hasil curiannya telah diserahkan ke orang lain. 

Ia kemudian menyerahkan masalah itu sepenuhnya kepada keamanan kapal, sebagai pihak yang berwenang di atas kapal dan meninggalkan ruangan tersebut.

Menurut Rusdedy, dirinya kembali duduk di kursinya.

Beberapa saat kemudian, ia melihat kedua orangtua pelaku hanya duduk-duduk santai di tempatnya. Rusdedy kemudian menghampiri yang bersangkutan.

“Lalu saya mengatakan kepada orangtua pelaku, kenapa kalian hanya duduk di sini. Itu kasihan, anaknya harus didampingi jangan ditinggal sendiri,” kata Rudedy.

Tapi, orangtua pelaku, lanjut Rusdedy, malah marah-marah dan berteriak jangan libatkan mereka. Orangtua pelaku disebut mengatakan anak itu ditindak dan dihukum saja.

Seluruh penumpang yang ada di lokasi pada saat itu, kata dia, mendengarkan ucapan orangtua pelaku.

 

“Saya kaget dan tidak menyangka orangtuanya memberikan respons seperti itu. Ia menyuruh untuk menindak dan menghukum anaknya,” ucap Rusdedy.

Karena mendapatkan perlakuan seperti itu, Rusdedy, kemudian kembali ke tempat duduknya.

Beberapa saat kemudian ia melihat petugas keamanan datang bersama pelaku ke tempat orangtuanya. 

Dirinya melihat pelaku menggeledah tas ibunya mencari HP curian tersebut.

“Sore hari, saya kembali ke ruang informasi dan melihat pelaku dan orangtuanya. Saya kemudian masuk dan berbicara dengan orangtuanya, bahwa saya bersedia memberikan uang atau HP yang lain, bila HP saya dikembalikan, saya kemudian meninggalkan ruangan informasi,” ujar Rusdedy.

Baca juga: 10 Warga Kendal Positif Covid-19, Bupati Dico: Taati Prokes, Jangan Lepas Masker

Setelah kapal sandar, Rusdedy mengatakan, dirinya kemudian ke ruang informasi mengambil laporan kehilangan dan turun dari kapal.

“Itu klarifikasi saya. Bahwa apa yang dimuat dalam berita tersebut tidak sesuai dengan kejadian sebenarnya,” kata Rusedy.

Dirinya mengeklaim telah melakukan upaya agar orangtua pelaku mendampingi anaknya.

Namun, kata dia, yang bersangkutan melakukan pembiaran bahkan menyuruh untuk menindak dan menghukum pelaku.

Sebagai penumpang kapal, dirinya hanya melaporkan kehilangan barang ke pihak keamanan kapal.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pelaku yang Sekap dan Perkosa Siswi SMP di Pati hingga Hamil Ditangkap, Ternyata Residivis Pencabulan Anak di Bawah Umur

Pelaku yang Sekap dan Perkosa Siswi SMP di Pati hingga Hamil Ditangkap, Ternyata Residivis Pencabulan Anak di Bawah Umur

Regional
Bendera Penghias Jalan Desa di Purworejo Dicuri, Hanya Tersisa Tiangnya Saja

Bendera Penghias Jalan Desa di Purworejo Dicuri, Hanya Tersisa Tiangnya Saja

Regional
Bupati Kukuhkan Anggota Paskibraka Kabupaten Purworejo

Bupati Kukuhkan Anggota Paskibraka Kabupaten Purworejo

Regional
Ulah Oknum Polisi di Sumsel, Bobol Mesin ATM untuk Bayar Utang Judi Online, Pelaku Sudah 2 Kali Beraksi

Ulah Oknum Polisi di Sumsel, Bobol Mesin ATM untuk Bayar Utang Judi Online, Pelaku Sudah 2 Kali Beraksi

Regional
5 Sumber Sejarah Kerajaan Majapahit

5 Sumber Sejarah Kerajaan Majapahit

Regional
4 Terduga Pelaku Penganiayaan Pemuda hingga Tewas di Kendal Ditangkap

4 Terduga Pelaku Penganiayaan Pemuda hingga Tewas di Kendal Ditangkap

Regional
Cerita Tukang Jahit Baju Adat Jokowi untuk Hari Kemerdekaan, Tak Menyangka hingga Dikebut 2 Hari 1 Malam

Cerita Tukang Jahit Baju Adat Jokowi untuk Hari Kemerdekaan, Tak Menyangka hingga Dikebut 2 Hari 1 Malam

Regional
Tergiur Gaji Tinggi, Devis Rela Gadai Motor dan Emas untuk Berlayar ke Somalia

Tergiur Gaji Tinggi, Devis Rela Gadai Motor dan Emas untuk Berlayar ke Somalia

Regional
Pasaman Barat Diguncang 2 Kali Gempa, Warga Berhamburan Keluar Rumah

Pasaman Barat Diguncang 2 Kali Gempa, Warga Berhamburan Keluar Rumah

Regional
 Polisi Dalami Penyebab Kematian Pria Bertato di Semarang, Mayatnya Ditemukan Warga di Sungai

Polisi Dalami Penyebab Kematian Pria Bertato di Semarang, Mayatnya Ditemukan Warga di Sungai

Regional
Penyebab Ibu dan Balita di Tulungagung Tenggak Racun Tikus hingga Tewas

Penyebab Ibu dan Balita di Tulungagung Tenggak Racun Tikus hingga Tewas

Regional
Nekat Cabuli Anak SMA, Pengemudi Ojol di Bali Jadi Tersangka hingga Dipecat Perusahaan

Nekat Cabuli Anak SMA, Pengemudi Ojol di Bali Jadi Tersangka hingga Dipecat Perusahaan

Regional
  Polisi Selidiki Kasus Kebakaran Gudang Minyak Ilegal di Jambi

Polisi Selidiki Kasus Kebakaran Gudang Minyak Ilegal di Jambi

Regional
Kebakaran Hanguskan Gudang Minyak Ilegal di Jambi, Warga: Ada Suara Ledakan

Kebakaran Hanguskan Gudang Minyak Ilegal di Jambi, Warga: Ada Suara Ledakan

Regional
UPDATE Covid-19 di Sulteng, Sultra, Maluku, Malut, Papua, dan Papua Barat 15 Agustus 2022

UPDATE Covid-19 di Sulteng, Sultra, Maluku, Malut, Papua, dan Papua Barat 15 Agustus 2022

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.