Akses Antarkecamatan di Nagekeo NTT Putus akibat Diterjang Banjir

Kompas.com - 01/07/2022, 18:50 WIB

LABUAN BAJO, KOMPAS.com - Banjir akibat hujan deras yang mengguyur wilayah pantai selatan Kabupaten Nagekeo, Nusa Tenggara Timur (NTT), membuat akses jalan antarkecamatan di daerah itu putus total.

Jalan itu menghubungkan Kecamatan Keo Tengah dan Nangaroro serta Kabupaten Ende. Jalan itu putus pada Kamis (30/7/2022) akibat dihantam banjir.

Rafael, seorang warga di Keo Tengah, mengatakan, hujan deras mengguyur wilayah pantai selatan Kabupaten Nagekeo sejak 5 hari terakhir dan mengakibatkan banjir di Kali Dowosude.

Baca juga: Masuk Lewat Jalur Tikus di Nunukan, Seorang WN Filipina Ditangkap di Nagekeo

"Selama ini badan jalan menggunakan jalur sungai kering Dowosude. Kalau musim kemarau, aman. Saat hujan, pasti akan terhambat karena ada banjir. Hujan deras kemarin dan beberapa hari sebelumnya terjadi banjir besar, sehingga jalan ambles," kata Rafael saat dihubungi, Jumat (1/7/2022).

Ia mengatakan, akibat amblesnya jalan itu, akses dari Kecamatan Nangaroro ke Keo Tengah tidak bisa dilalui kendaraan. Warga yang hendak menyeberang ke Nangaroro dan Ende terpaksa harus menyalin atau menukar kendaraan di seberang sungai.

Baca juga: Mayat Perempuan Tanpa Busana di Nagekeo NTT Ditemukan Terapung di Sungai

Begitu juga dengan pasien yang hendak ke kota kecamatan dan kota kabupaten terpaksa menyalin kendaraan.

"Sampai sekarang belum ada alat berat yang turun ke lokasi tersebut. Warga berusaha memperbaiki jalan agar bisa dilalui kendaraan roda dua," ungkapnya.

Pada Januari lalu, jalan yang melewati sungai ini juga putus total, namun belum ada upaya untuk mengganti ruas jalan itu dengan jembatan.

Rafael mengatakan, warga sangat berharap agar pemerintah bisa membangun jembatan agar akses warga menjadi lancar.

Kepala Desa Podenuran, Anselmus Nura, mengatakan, warga di 16 desa di Kecamatan Keo Tengah terisolasi akibat putusnya jalan itu.

Menurutnya, warga tidak bisa melakukan perjalanan menuju ke Kabupaten Ende untuk menjual hasil pertaniannya. Begitu juga dengan kebutuhan sembako yang biasa didapatkan dari Kabupaten Ende, terpaksa tertunda sambil menunggu akses jalan membaik dan tidak ada banjir lagi.

"Warga harus menggunakan jalan lain dengan waktu tempuh yang jauh lebih panjang dan biaya tinggi," ungkap dia.

Anselmus mengatakan, pihaknya sudah mengusulkan pembangunan jembatan di Kali Dowosude melalui Musrenbang sejak tahun 2017, hingga kini usulan itu belum terealisasi.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Rangkaian Kegiatan Kemerdekaan RI dan HKJB di Bandung, Ada Bazar Bayar dengan Sampah

Rangkaian Kegiatan Kemerdekaan RI dan HKJB di Bandung, Ada Bazar Bayar dengan Sampah

Regional
Jalur Kereta Api Konsep 'Landed', Kota Makassar Terancam Banjir Lebih Besar

Jalur Kereta Api Konsep "Landed", Kota Makassar Terancam Banjir Lebih Besar

Regional
Desy Ratnasari Ungkap Capres yang Masuk Radar PAN Jabar, dari Anies hingga Ganjar Pranowo

Desy Ratnasari Ungkap Capres yang Masuk Radar PAN Jabar, dari Anies hingga Ganjar Pranowo

Regional
Jalan Berbelok, Mobil Pikap yang Tewaskan 8 Orang di Ciamis Melaju Lurus dan Masuk Jurang

Jalan Berbelok, Mobil Pikap yang Tewaskan 8 Orang di Ciamis Melaju Lurus dan Masuk Jurang

Regional
Kisah Warga Semarang Buat Program Menabung Belatung, Hasilnya Menjanjikan

Kisah Warga Semarang Buat Program Menabung Belatung, Hasilnya Menjanjikan

Regional
Beli HP Rp 3,3 Juta dengan Uang Palsu, Jamiludin diringkus Polisi

Beli HP Rp 3,3 Juta dengan Uang Palsu, Jamiludin diringkus Polisi

Regional
Pengendara Motor Tewas Tertimpa Pohon Saat Hujan Disertai Angin Kencang di Pematangsiantar

Pengendara Motor Tewas Tertimpa Pohon Saat Hujan Disertai Angin Kencang di Pematangsiantar

Regional
Mayat Perempuan Ditemukan oleh Anjing Pemburu Diduga Dibunuh Suami, Korban Sempat Dianiaya

Mayat Perempuan Ditemukan oleh Anjing Pemburu Diduga Dibunuh Suami, Korban Sempat Dianiaya

Regional
Jual Solar Subsidi, Pengelola SPBU di Ketapang Ditangkap, Pembeli Akhirnya Ternyata Penambang Emas Ilegal

Jual Solar Subsidi, Pengelola SPBU di Ketapang Ditangkap, Pembeli Akhirnya Ternyata Penambang Emas Ilegal

Regional
Divonis 3,5 Tahun Penjara, Eks Pejabat Bea Cukai Soetta Ajukan Banding

Divonis 3,5 Tahun Penjara, Eks Pejabat Bea Cukai Soetta Ajukan Banding

Regional
Profil Kota Padang, Ibu Kota Provinsi Sumatera Barat

Profil Kota Padang, Ibu Kota Provinsi Sumatera Barat

Regional
Polisi Buru Suami yang Diduga Bunuh Istri dan Kubur Jasadnya di Hutan

Polisi Buru Suami yang Diduga Bunuh Istri dan Kubur Jasadnya di Hutan

Regional
Tak Hanya Paksa Istri Berhubungan Badan dengan Lelaki Lain, Pria Ini Juga Setubuhi 4 Wanita, Modusnya Dijanjikan Jadi SPG

Tak Hanya Paksa Istri Berhubungan Badan dengan Lelaki Lain, Pria Ini Juga Setubuhi 4 Wanita, Modusnya Dijanjikan Jadi SPG

Regional
Tragis, Ayah Bunuh Anaknya yang Sakit di Bangka Tengah Lalu Bunuh Diri

Tragis, Ayah Bunuh Anaknya yang Sakit di Bangka Tengah Lalu Bunuh Diri

Regional
6 Pelajar SMP di Lampung Keroyok Teman Sekelas hingga Tewas, lalu Tutup Mulut, Kasus Terungkap 7 Bulan Setelahnya

6 Pelajar SMP di Lampung Keroyok Teman Sekelas hingga Tewas, lalu Tutup Mulut, Kasus Terungkap 7 Bulan Setelahnya

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.