Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Viral Video Bocah SD Menangis Saat Dihentikan Polisi karena Tak Pakai Helm, Takut Dimarahi Orangtua

Kompas.com - 30/06/2022, 18:47 WIB
Labib Zamani,
Khairina

Tim Redaksi

KLATEN, KOMPAS.com - Sebuah video menayangkan bocah SD mengendarai sepeda motor menangis saat dihentikan anggota polisi viral di media sosial (medsos).

Video tersebut diunggah oleh pemilik akun Instagram @kabar_klaten sekitar tiga hari lalu.

Hingga Kamis (30/6/2022), video viral tersebut telah disukai lebih dari 3.110 dan dikomentari lebih dari 72 pengguna akun Instagram.

"Beredar video anak yang cukup umur kena penertiban dalam berlalu lintas," tulis akun tersebut.

Baca juga: Air Sungai di Klaten Dipenuhi Busa dan Banyak Ikan Mati, Ini Penyebabnya

Dalam video itu juga memperlihatkan seorang laki-laki diduga orangtua dari salah satu anak tersebut menyampaikan permintaan maafnya di pos polisi Prambanan.

Menanggapi video viral itu, Banit Pos Mintra 11 Polres Klaten, Aipda Budi Santoso mengatakan, peristiwa tersebut terjadi pada Senin (27/6/2022) sekitar pukul 11.00 WIB.

Bermula anggota melakukan pengecekan rombongan suporter PSS Sleman yang akan berangkat ke Stadion Manahan Solo, Jawa Tengah di perbatasan Prambanan.

Ketika anggota melakukan patroli pengecekan rombongan suporter melihat ada bocah SD mengendari sepeda motor tidak menggunakan helm.

Karena tidak memakai helm dan usianya masih anak-anak, jelas Budi, anggota kemudian menghampiri mereka. Saat didekati bocah SD yang mengendarai sepeda motor itu menangis sejadi-jadinya.

"Ditanya katanya itu mau beli pakan burung atau beli burung gitu. Terus anak itu nangis," kata Budi dikonfirmasi Kompas.com, pada Kamis (30/6/2022).

Budi mengatakan anak tersebut menangis karena takut dimarahi orangtuanya. Pasalnya, anak tersebut pernah mendapatkan perlakuan keras dari ayahnya.

"Bapaknya itu keras. Dulu anak itu pernah dipukul bapaknya. Jadi kalau sampai ketahuan ditangkap polisi takut dipukul sama bapaknya," ungkap dia.

Baca juga: Polisi Amankan Ekskavator yang Digunakan untuk Menambang Pasir Ilegal di Pulau Sebatik

Setelah diberikan pengertian oleh anggota, bocah SD tersebut akhirnya mau dibawa ke pos polisi Prambanan.

Orangtua mereka pun dipanggil ke pos polisi Prambanan untuk menjemput anak-anaknya tersebut.

"Bapak atau Ibunya di suruh ke sini. Terus kita kasih edukasi, pemahaman supaya orangtua tidak sembarangan memberikan anaknya sepeda motor," kata dia.

Budi menambahkan, berdasarkan pengakuan orangtuanya bocah tersebut diam-diam mengambil kunci sepeda motor.

"Kemarin kita kasih edukasi dan tidak ada penilangan," terang Budi.

Lebih jauh pihaknya mengimbau masyarakat yang memiliki anak masih kecil agar tidak memberikan sepeda motor. Hal tersebut agar tidak terjadi sesuatu yang diinginkan.

"Kami mengimbau warga Klaten khususnya yang punya anak-anak masih kecil, masih di bawah umur sekiranya belum cakap, belum belum fasih dalam berlalu lintas alangkah baiknya kalau ke mana-mana diantar saja sama orangtua," terang Budi.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Pilkada Solo, PKS Lakukan Penjaringan Bakal Cawalkot dan Siap Berkoalisi

Pilkada Solo, PKS Lakukan Penjaringan Bakal Cawalkot dan Siap Berkoalisi

Regional
Pembangunan Tanggul Sungai Wulan Demak Pakai Tanah Pilihan

Pembangunan Tanggul Sungai Wulan Demak Pakai Tanah Pilihan

Regional
19,5 Hektar Tanaman Jagung di Sumbawa Terserang Hama Busuk Batang

19,5 Hektar Tanaman Jagung di Sumbawa Terserang Hama Busuk Batang

Regional
Golkar Jaring Bakal Calon Bupati Sleman, Ada Mantan Sekda dan Pengusaha Kuliner yang Ambil Formulir

Golkar Jaring Bakal Calon Bupati Sleman, Ada Mantan Sekda dan Pengusaha Kuliner yang Ambil Formulir

Regional
Viral, Brio Merah Halangi Laju Ambulans, Pengemudi Berikan Penjelasan

Viral, Brio Merah Halangi Laju Ambulans, Pengemudi Berikan Penjelasan

Regional
Cemburu Pacarnya 'Di-booking', Warga Lampung Bacok Pria Paruh Baya

Cemburu Pacarnya "Di-booking", Warga Lampung Bacok Pria Paruh Baya

Regional
Gagal Curi Uang di Kotak Wakaf, Wanita di Jambi Bawa Kabur Karpet Masjid

Gagal Curi Uang di Kotak Wakaf, Wanita di Jambi Bawa Kabur Karpet Masjid

Regional
Pantai Watu Karung di Pacitan: Daya Tarik, Aktivitas, dan Rute

Pantai Watu Karung di Pacitan: Daya Tarik, Aktivitas, dan Rute

Regional
Diejek Tak Cocok Kendarai Honda CRF, Pemuda di Lampung Tusuk Pelajar

Diejek Tak Cocok Kendarai Honda CRF, Pemuda di Lampung Tusuk Pelajar

Regional
Bantuan PIP di Kota Serang Jadi Bancakan, Buat Perbaiki Mobil hingga Bayar Utang

Bantuan PIP di Kota Serang Jadi Bancakan, Buat Perbaiki Mobil hingga Bayar Utang

Regional
Ditanya soal Pilkada Kabupaten Semarang, Ngesti Irit Bicara

Ditanya soal Pilkada Kabupaten Semarang, Ngesti Irit Bicara

Regional
Ditinggal 'Njagong', Nenek Stroke di Grobogan Tewas Terbakar di Ranjang

Ditinggal "Njagong", Nenek Stroke di Grobogan Tewas Terbakar di Ranjang

Regional
Terungkap, Napi LP Tangerang Kontrol Jaringan Narkotika Internasional

Terungkap, Napi LP Tangerang Kontrol Jaringan Narkotika Internasional

Regional
Siswi SMA di Kupang Ditemukan Tewas Gantung Diri

Siswi SMA di Kupang Ditemukan Tewas Gantung Diri

Regional
Mengaku Khilaf, Pria di Kubu Raya Cabuli Anak Kandung Saat Tidur

Mengaku Khilaf, Pria di Kubu Raya Cabuli Anak Kandung Saat Tidur

Regional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com