Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Toleransi di Semarang, Pementasan Wayang Potehi di Halaman Masjid Kauman

Kompas.com - 19/06/2022, 14:25 WIB
Sabrina Mutiara Fitri,
Gloria Setyvani Putri

Tim Redaksi

SEMARANG, KOMPAS.com - Pertunjukan wayang asal China atau sering disebut Wayang Potehi di halaman Aloon-aloon Masjid Kauman, Kota Semarang tampak meriah dikunjungi masyarakat, Sabtu (18/6/2022) malam.

Meski hanya ditampilkan dari mobil terbuka, namun cerita yang dibawakan oleh GoPot atau Potehi Keliling asal Jombang, Jawa Timur ini memiliki pesan yang mendalam.

Hal tersebut dikatakan oleh Muhaimin MS selaku Sekretaris Masjid Kauman sekaligus penyelenggara kegiatan.

Baca juga: Pesan Ganjar untuk Pj Wali Kota Salatiga, Pulihkan Ekonomi dan Jaga Toleransi

Menurut Muhaimin, tujuan diselenggarakannya Wayang Potehi di halaman Masjid Kauman itu bukan lain untuk mengenalkan dan menghormati budaya etnis lain kepada masyarakat sekitar.

“Ya inilah kita, Islam itu seperti ini. Kita tetap Nusantara, kita terbuka dengan keberadaan etnis-etnis lain,” tutur Muhaimin kepada Kompas.com, Sabtu (18/6/2022) malam.

Lebih jelas Muhaimin mengatakan, adanya Wayang Potehi ini menjadi salah satu strategi pihak Masjid Kauman untuk menarik masyarakat agar turut mendukung usaha para pelaku Unit Mikro Kecil Menengah (UMKM) yang berjualan di Aloon-aloon Masjid Kauman, Kota Semarang.

“Sebagai sarana bersama, karena dakwah itu tidak harus datang ke tempat ibadah. Islam itu rahmatan lil ‘alamin. Inilah dakwah kita dengan cara bil hal,” jelas Muhaimin.

Sementara itu, pementasan Wayang Potehi kali ini membawakan cerita tentang perjalanan Panglima Laksamana Cheng Ho, seorang penjelajah terkenal dari Tiongkok.

Dalang Wayang Potehi, Widodo Santoso, menuturkan, Laksamana Cheng Ho merupakan keturunan suku Hui, suku minoritas di Cina yang mayoritas beragama Islam.

Atas kegigihan dan perjuangan Cheng Ho dalam berjelajah, namanya diyakini sebagai salah satu penyebar agama Islam di Nusantara.

“Maka itu dirinya dianggap sebagai tokoh berpengaruh,” jelas Widodo.

Pria asal Jawa Timur itu mengatakan, pementasan Wayang Potehi di Semarang cukup mengundang antusiasme masyarakat.

Apa lagi, lokasi pementasan di halaman masjid menjadi pembeda dari pementasan-pementasan sebelumnya.

“Karena lokasi ini berada di halaman masjid, maka saya sesuaikan cerita kaitannya dengan agama Islam,” tutur Widodo.

Baca juga: Toleransi di Thekelan Semarang, Seluruh Warga Ucapkan Selamat Waisak

Sementara itu, salah satu penonton bernama Fito mengaku, Wayang Potehi memiliki daya tarik tersendiri bagi dirinya, lantaran memiliki keunikan dari sisi bentuk dan cerita yang dibawakan.

“Kita hidup di sini, dilingkupi keberagaman. Bagaimana dengan keberagaman itu kita bisa hidup berdampingan dan saling bahu membahu,” pungkas dia.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Asmara Berujung Maut, Wanita di Wonogiri yang Hilang Sebulan Ternyata Dibunuh Pacar

Asmara Berujung Maut, Wanita di Wonogiri yang Hilang Sebulan Ternyata Dibunuh Pacar

Regional
Prakiraan Cuaca Semarang Hari Ini Kamis 25 April 2024, dan Besok : Siang Hujan Sedang

Prakiraan Cuaca Semarang Hari Ini Kamis 25 April 2024, dan Besok : Siang Hujan Sedang

Regional
Jembatan Menuju Pos Pantau TNI AL di Pulau Sebatik Ambruk, DPRD Desak Segera Bangun Ulang

Jembatan Menuju Pos Pantau TNI AL di Pulau Sebatik Ambruk, DPRD Desak Segera Bangun Ulang

Regional
11 Tokoh Daftar Pilkada 2024 di Partai Golkar Gunungkidul, Ada Bupati Sunaryanta

11 Tokoh Daftar Pilkada 2024 di Partai Golkar Gunungkidul, Ada Bupati Sunaryanta

Regional
Penumpang Kapal di Nabire Kedapatan Bawa 1 Kg Ganja

Penumpang Kapal di Nabire Kedapatan Bawa 1 Kg Ganja

Regional
Pembunuhan di Wonogiri, Pelaku Kubur Jasad Kekasih di Pekarangan Rumah

Pembunuhan di Wonogiri, Pelaku Kubur Jasad Kekasih di Pekarangan Rumah

Regional
Kronologi Tentara Amerika Meninggal di Hutan Karawang, Sempat Terpisah Saat Survei Latihan Gabungan

Kronologi Tentara Amerika Meninggal di Hutan Karawang, Sempat Terpisah Saat Survei Latihan Gabungan

Regional
Bea Cukai Temukan Truk Berisi Jutaan Batang Rokok Ilegal Tak Bertuan di Kalbar

Bea Cukai Temukan Truk Berisi Jutaan Batang Rokok Ilegal Tak Bertuan di Kalbar

Regional
Siswi SMA yang Simpan Bayinya di Koper Ternyata Sedang Magang

Siswi SMA yang Simpan Bayinya di Koper Ternyata Sedang Magang

Regional
TKW Asal Cianjur Diduga Jadi Korban Kekerasan Majikan di Irak, Kini Minta Dipulangkan ke Indonesia

TKW Asal Cianjur Diduga Jadi Korban Kekerasan Majikan di Irak, Kini Minta Dipulangkan ke Indonesia

Regional
Prakiraan Cuaca Balikpapan Hari Ini Kamis 25 April 2024, dan Besok : Pagi ini Hujan Ringan

Prakiraan Cuaca Balikpapan Hari Ini Kamis 25 April 2024, dan Besok : Pagi ini Hujan Ringan

Regional
Prakiraan Cuaca Batam Hari Ini Kamis 25 April 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Petir

Prakiraan Cuaca Batam Hari Ini Kamis 25 April 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Petir

Regional
Prakiraan Cuaca Morowali Hari Ini Kamis 25 April 2024, dan Besok : Tengah Malam ini Hujan Petir

Prakiraan Cuaca Morowali Hari Ini Kamis 25 April 2024, dan Besok : Tengah Malam ini Hujan Petir

Regional
2 Perempuan Indonesia Kabur Saat Hendak Dijadikan Penghibur di Malaysia

2 Perempuan Indonesia Kabur Saat Hendak Dijadikan Penghibur di Malaysia

Regional
[POPULER REGIONAL] Rencana Satyalancana untuk Gibran dan Bobby | Demi Anak, Ayah Nekat Curi Susu

[POPULER REGIONAL] Rencana Satyalancana untuk Gibran dan Bobby | Demi Anak, Ayah Nekat Curi Susu

Regional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com