Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

PMK Merajalela, Peternak Sapi di Blora Mulai Panik

Kompas.com - 14/06/2022, 16:56 WIB
Aria Rusta Yuli Pradana,
Dita Angga Rusiana

Tim Redaksi

BLORA, KOMPAS.com - Masyarakat Blora, Jawa Tengah tampaknya mulai panik dengan penyebaran Penyakit Mulut dan Kaki (PMK) pada hewan ternak, terutama sapi.

Hal itu dapat terlihat jelas dengan gejala-gejala yang ditimbulkan pada hewan ternak mereka. Mulai dari tidak nafsu makan, keluar air liur secara berlebihan (hipersativasi), hingga demam. Lalu air liur terlihat menggantung dan berbusa di lantai kandang.

Salah seorang pemilik hewan ternak asal Desa Gempolrejo, Kecamatan Tunjungan, Sukimin mengaku, sapi yang dimilikinya tidak mau makan, dan terlihat stres.

"Ini tadi pagi baru klenger (lemas).Nah kemarin malam belum. Tadi pagi dikeluarkan dari kandang mau dikasih makan sudah enggak mau," ucap Sukimin saat ditemui di kandang sapinya, Selasa (14/6/2022).

Baca juga: Ada 973 kasus PMK, 5 Anakan Sapi Mati di Bantul

Kondisi tersebut, tampaknya tidak dialami olehnya sendiri. Sejumlah tetangga sekitar rumahnya juga mengalami hal yang sama.

"Satu kandang ini dua sapi, atau tiga sapi, tapi lainnya masih banyak tetangga kena semua," kata dia.

Menurutnya, jumlah sapi milik warga yang ada Desa Gempolrejo totalnya sekitar 200 ekor.

"Sampai saat ini belum ada kasus kematian," ujar dia.

Tampaknya, kehadiran petugas kesehatan hewan dimanfaatkan betul oleh para peternak  untuk memeriksa kondisi sapi mereka.

Diharapkan, dengan hadirnya para petugas tersebut dapat menyembuhkan gejala PMK yang dialami oleh hewan-hewan ternak masyarakat.

"Ya minta solusinya agar lekas sembuh, dan enggak kena virus lagi. Tadi dikasih suntikan, vitamin sama cuci mulut," terang dia.

Sekedar diketahui, sampai saat ini lebih dari 800 ekor sapi di Kabupaten Blora, Jawa Tengah bergejala PMK. Sekitar 60 sapi dinyatakan sembuh dan 10 sapi dinyatakan mati.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Aktivitas Erupsi Gunung Ruang Menurun, Peringatan Tsunami Dicabut

Aktivitas Erupsi Gunung Ruang Menurun, Peringatan Tsunami Dicabut

Regional
300 Hektar Tanaman Padi Siap Panen Rusak Disapu Banjir di Lebong Bengkulu

300 Hektar Tanaman Padi Siap Panen Rusak Disapu Banjir di Lebong Bengkulu

Regional
Macet Horor Saat Mudik Lebaran di Pelabuhan Merak, Pakar: 'Buffer Zone' Harus segera Dibuat

Macet Horor Saat Mudik Lebaran di Pelabuhan Merak, Pakar: "Buffer Zone" Harus segera Dibuat

Regional
Di HUT ke-111 Solok, Epyardi Pamit Maju Pilkada Sumbar

Di HUT ke-111 Solok, Epyardi Pamit Maju Pilkada Sumbar

Regional
Dari Tepi Jurang Jalan Longsor, Bupati Lebong Mohon Bantuan Presiden

Dari Tepi Jurang Jalan Longsor, Bupati Lebong Mohon Bantuan Presiden

Regional
Jadi Korban Penipuan Paket Buka Puasa untuk Masjid Sheikh Zayed, Pengusaha Katering Terlilit Utang

Jadi Korban Penipuan Paket Buka Puasa untuk Masjid Sheikh Zayed, Pengusaha Katering Terlilit Utang

Regional
Cerita 2 Perempuan di Lampung Berdayakan Anak-anak Termarginalkan

Cerita 2 Perempuan di Lampung Berdayakan Anak-anak Termarginalkan

Regional
Pesan Berantai Anak 10 Tahun di Nunukan Lolos dari 3 Penculik, Polisi: Hoaks

Pesan Berantai Anak 10 Tahun di Nunukan Lolos dari 3 Penculik, Polisi: Hoaks

Regional
Perseteruan Ketua DPRD dengan Bupati Solok Berakhir Damai, Berpelukan di HUT Solok

Perseteruan Ketua DPRD dengan Bupati Solok Berakhir Damai, Berpelukan di HUT Solok

Regional
Kronologi Penipuan Katering Paket Buka Puasa untuk Masjid Sheikh Zayed

Kronologi Penipuan Katering Paket Buka Puasa untuk Masjid Sheikh Zayed

Regional
Kecelakaan Maut Bus ALS di Sumbar, Sopir Jadi Tersangka

Kecelakaan Maut Bus ALS di Sumbar, Sopir Jadi Tersangka

Regional
2 Pemuda di Banyumas Duel, 1 Tewas Terkena Sabetan Senjata Tajam

2 Pemuda di Banyumas Duel, 1 Tewas Terkena Sabetan Senjata Tajam

Regional
Prakiraan Cuaca Semarang Hari Ini Minggu 21 April 2024, dan Besok : Malam Hujan Ringan

Prakiraan Cuaca Semarang Hari Ini Minggu 21 April 2024, dan Besok : Malam Hujan Ringan

Regional
4 Warga Sikka Meninggal karena Rabies, Anjing yang Tidak Divaksin Harus Dieliminasi

4 Warga Sikka Meninggal karena Rabies, Anjing yang Tidak Divaksin Harus Dieliminasi

Regional
2 Pencuri Ternak di NTT Kabur dari Tahanan Polisi

2 Pencuri Ternak di NTT Kabur dari Tahanan Polisi

Regional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com