Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Semua Kecamatan di Sragen Zona Merah PMK, Penutupan Pasar Hewan Diperpanjang

Kompas.com - 08/06/2022, 20:08 WIB
Fristin Intan Sulistyowati,
Robertus Belarminus

Tim Redaksi

SRAGEN, KOMPAS.com - Penutupan Pasar Hewan di Kabupaten Sragen, Jawa Tengah, diperpanjang menyusul meningkatnya kasus penyakit mulut dan kuku (PMK).

Data Dinas Peternakan dan Perikanan (Disnakan) Kabupeten Sragen pada Selasa (7/6/2022), ada 391 kasus hewan yang terpapar PMK.

Rinciannya, 280 kasus aktif, 54 kasus baru, 80 kasus sembuh, dan 30 kasus mati.

Sedangkan untuk pemetaan dari 20 kecamatan di Kabupaten Sragen, semua sudah masuk zona merah (temua kasus PMK).

Baca juga: Aksi Pencuri di Minimarket Sragen: Tembok Diduga Dijebol, Ratusan Rokok dan Uang Puluhan Juta Raib

Dengan urutan teratas, di Kecamatan Kedawung 40 kasus, urutan kedua Kecamatan Sumberlawang 38 kasus dan urutan ketiga Kecamatan Miri dan Jenar masing-masing ada 23 kasus.

Sedangkan urutan zona merah terendah di wilayah Kecamatan Sambirejo dan Tangen dengan 2 temuan kasus.

"Memang kasus semakin meningkat, sesuai grafik dan laporan masyarakat. Jadi, keputusan dari Pemkab (Pemerintah Kabupaten) ditutup hingga 24 Juni 2022," kata Kabid Kesehatan Hewan Disnakan Kabupeten Sragen, Toto Sukarno, pada Rabu (8/6/2022).

Sebelumnya, penutupan dimulai Selasa (31/5/2022) hingga Selasa (14/6/2022).

Kini, diperpanjang Jumat (24/6/2022) mendatang.

Baca juga: LPSK Bakal Dampingi Saksi Kunci dalam Perkara Dugaan Pemerkosaan di Sragen

Selama penutupan pasar, Disnakan akan dilaksanakan penyemprotan disinfektan dan pengamanan oleh Disnakan dan Kepolisian Resor (Polres) Sragen.

Selain itu, kandang milik warga juga dilaksanakan penyemprotan disinfektan guna menekan penyebaran PMK.

"Pada Jumat, 10 Juni 2022 Pemkab Sragen mengadakan penyemprotan disinfektan secara serentak pada kandang dan ternak. Untuk mencegah dan antisipasi penyebaran PMK," ujar dia.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

327 Pengungsi Erupsi Gunung Ruang Tiba di Bitung, 2 di Antaranya Sakit Parah

327 Pengungsi Erupsi Gunung Ruang Tiba di Bitung, 2 di Antaranya Sakit Parah

Regional
Pendaftaran Cagub-Cawagub Independen Banten Dibuka 5 Mei 2024, Syaratnya 663.199 KTP

Pendaftaran Cagub-Cawagub Independen Banten Dibuka 5 Mei 2024, Syaratnya 663.199 KTP

Regional
Hari Kartini, Tempat Sewa Baju Adat di Semarang Diserbu Warga, Ada yang Tembus 1.000 Orderan

Hari Kartini, Tempat Sewa Baju Adat di Semarang Diserbu Warga, Ada yang Tembus 1.000 Orderan

Regional
Menilik Sesaji Rewanda, Tradisi Memberi Makan Penghuni Goa Kreo Semarang

Menilik Sesaji Rewanda, Tradisi Memberi Makan Penghuni Goa Kreo Semarang

Regional
Dihajar Warga Usai Curi HP, Maling Ini Berdalih untuk Biaya Anak di Pesantren

Dihajar Warga Usai Curi HP, Maling Ini Berdalih untuk Biaya Anak di Pesantren

Regional
12 Desa/Kelurahan Terdampak Erupsi Gunung Ruang, Ribuan Warga Mengungsi

12 Desa/Kelurahan Terdampak Erupsi Gunung Ruang, Ribuan Warga Mengungsi

Regional
Air Terjun Lubuk Hitam di Padang: Daya Tarik, Keindahan, dan Rute

Air Terjun Lubuk Hitam di Padang: Daya Tarik, Keindahan, dan Rute

Regional
Motif Penipuan Katering Buka Puasa Masjid Sheikh Zayed Solo, Pelaku Terlanjur Malu

Motif Penipuan Katering Buka Puasa Masjid Sheikh Zayed Solo, Pelaku Terlanjur Malu

Regional
Nasib Pilu Siswi SMP Diperkosa Ayah Kandung Usai Mengadu Dicabuli Kekasihnya

Nasib Pilu Siswi SMP Diperkosa Ayah Kandung Usai Mengadu Dicabuli Kekasihnya

Regional
Viral, Video Bocah 5 Tahun Kemudikan Mobil PLN, Ini Kejadian Sebenarnya

Viral, Video Bocah 5 Tahun Kemudikan Mobil PLN, Ini Kejadian Sebenarnya

Regional
Detik-detik TKW Asal Madiun Robohkan Rumah Hasil Kerja 9 Tahun di Hongkong

Detik-detik TKW Asal Madiun Robohkan Rumah Hasil Kerja 9 Tahun di Hongkong

Regional
Menanti Pemekaran Indramayu Barat, Antara Mimpi dan Nyata

Menanti Pemekaran Indramayu Barat, Antara Mimpi dan Nyata

Regional
Pelaku Penipuan Katering Buka Puasa Masjid Sheikh Zayed Ditangkap, Sempat Kabur ke Ngawi

Pelaku Penipuan Katering Buka Puasa Masjid Sheikh Zayed Ditangkap, Sempat Kabur ke Ngawi

Regional
Jadi Tersangka Kasus Pemalsuan Surat Tanah, PJ Walikota Tanjungpinang Belum Diperiksa

Jadi Tersangka Kasus Pemalsuan Surat Tanah, PJ Walikota Tanjungpinang Belum Diperiksa

Regional
Anggota Timses di NTT Jadi Buron Usai Diduga Terlibat Politik Uang

Anggota Timses di NTT Jadi Buron Usai Diduga Terlibat Politik Uang

Regional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com