Harga Jagung di Bima Anjlok, Petani: Harga Pupuk dan Obat Naik, Otomatis Kami Rugi

Kompas.com - 07/06/2022, 11:52 WIB

BIMA, KOMPAS.com - Petani jagung di Kabupaten Bima, Nusa Tenggara Barat (NTB), mengalami kerugian akibat harga jual jagung terus menurun. Bahkan, harga jagung di tingkat petani saat ini di bawah Rp 4.000 per kilogramnya.

"Tahun ini harga jagung terus anjlok, jadi kami merugi," kata Sukirman, warga Desa Sai, Kecamatan Soromandi saat ditemui Kompas.com, Selasa (7/6/2022).

Menurutnya, sudah sebulan harga jagung pipil di tingkat petani sangat rendah, Rp 3.600 per kilogram.

"Sedangkan harga jagung pada tahun lalu, mencapai Rp 5.200 untuk setiap kilogramnya, tetapi tahun ini mengalami penurunan sampai Rp 3.600," ujarnya

Perbandingan harga tersebut, kata dia, bagi petani sudah sangat merugikan. Hal itu disebabkan, karena biaya produksi, seperti pembelian pupuk, pestisida, dan tenaga harian, mengalami peningkatan.

"Harga pupuk, obat dan pekerja naik, sedangkan harga jagung anjlok, otomatis kita rugi," tuturnya.

Sukirman mengaku, sebelumnya sempat tak menjual hasil panen karena harga jagung di wilayah tersebut anjlok sejak Lebaran. Mereka menunggu harga jagung di tingkat petani minimal Rp 4.500 per kilogram.

Namun, karena khawatir jagung membusuk akibat terlalu lama ditimbun, Sukirman terpaksa menjual hasil panen yang telah dikeringkan kepada tengkulak dua hari lalu.

Baca juga: Bupati Indah Dhamayanti Dilaporkan ke KPK, Ini Tanggapan Pemkab Bima

“Kami tidak bisa menunggu terlalu lama membiarkan jagung yang sudah lama kami timbun. Apalagi melihat hujan sering turun beberapa hari terakhir ini, bisa-bisa jagung busuk, dan kami tambah terpuruk. Makanya mau tidak mau harus kita jual meski dengan harga murah," ujarnya.

Akibat murahnya harga jagung tersebut, Sukirman mengaku menderita kerugian hingga jutaan rupiah. Sebab, dalam satu hektare lahan, petani mampu mengeluarkan modal hingga belasan juta rupiah.

"Biaya modal dimulai dari pengolahan tanah, tanam, bibit, pupuk sebanyak dua kali, nyemprot hama dan nyemprot gulma. Belum biaya ngontrak lahannya. Kemudian biaya panen, upah petik jagung, upah angkut dan upah giling," kata dia.

Untuk modal menanam jagung, Sukirman mengaku harus mengutang ke bank hingga puluhan juta rupiah. Hal itu dilakukan karena ia berharap meraup keuntungan saat harga jagung melonjak naik pada Ramadhan. Namun, harga jagung malah merosot tajam.

Kondisi itu membuat para petani tidak bisa memanen hasil sesuai harapan, karena dengan harga di bawah Rp 4.000 per kilogram tidak menutupi ongkos produksi.

Padahal pada saat musim tanam, petani menghadapi kenaikan harga pupuk subsidi.

Harga pupuk subsidi yang sering digunakan, yaitu Urea seharga Rp 200.000 per sak isi 50 kilogram. Sementara sebelumnya pupuk subsidi hanya Rp 95.000 per sak. Sedangkan harga pestisida naik hingga 50 persen.

Setelah menghadapi mahalnya harga pupuk, obat dan upah pekerja harian di masa tanam, kini setelah panen mereka harus menerima kenyataan anjloknya harga jagung.

Halaman Selanjutnya
Halaman:
 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

27 Tahun Hilang Kontak dengan Keluarganya di Pemalang, Suharti: Aku Esih Urip Kang

27 Tahun Hilang Kontak dengan Keluarganya di Pemalang, Suharti: Aku Esih Urip Kang

Regional
Rekonstruksi Kasus Satu Keluarga Dibuang ke Septic Tank, 87 Adegan Diperankan Tersangka

Rekonstruksi Kasus Satu Keluarga Dibuang ke Septic Tank, 87 Adegan Diperankan Tersangka

Regional
Ayah Pemerkosa Putri Kandung di Ambon Dituntut 15 Tahun Penjara

Ayah Pemerkosa Putri Kandung di Ambon Dituntut 15 Tahun Penjara

Regional
Aremania Tolak Tawaran Jadi Tentara Usai Jadi Korban Tendangan Kungfu Oknum TNI, Ini Alasannya

Aremania Tolak Tawaran Jadi Tentara Usai Jadi Korban Tendangan Kungfu Oknum TNI, Ini Alasannya

Regional
Kasus Korupsi Pupuk Bersubsidi di Madiun, Kerugian Negara Sementara Capai Rp 500 Juta

Kasus Korupsi Pupuk Bersubsidi di Madiun, Kerugian Negara Sementara Capai Rp 500 Juta

Regional
Subsidi BBM Belum Merata, Nelayan di Semarang: 'Saya sebagai Ketua Paguyuban Aslinya Jengkel, Mangkel dan Emboh'

Subsidi BBM Belum Merata, Nelayan di Semarang: "Saya sebagai Ketua Paguyuban Aslinya Jengkel, Mangkel dan Emboh"

Regional
Demo Minta Sekda Riau Diperiksa Terkait Dugaan Suap, 3 Mahasiswa Ditangkap Polisi

Demo Minta Sekda Riau Diperiksa Terkait Dugaan Suap, 3 Mahasiswa Ditangkap Polisi

Regional
Sedekah Laut 'Baritan' Desa Asemdoyong Tercatat Sebagai Warisan Budaya Tak Benda 2022

Sedekah Laut 'Baritan' Desa Asemdoyong Tercatat Sebagai Warisan Budaya Tak Benda 2022

Regional
Polisi Tangkap 3 Tersangka Bandar Narkoba di Mataram

Polisi Tangkap 3 Tersangka Bandar Narkoba di Mataram

Regional
Pembunuh Satu Keluarga di Way Kanan Lampung Terkenal Suka Judi dan Mabuk

Pembunuh Satu Keluarga di Way Kanan Lampung Terkenal Suka Judi dan Mabuk

Regional
Jalan Nasional di Cilacap Tergenang Banjir, Lalu Lintas Macet 2 Jam

Jalan Nasional di Cilacap Tergenang Banjir, Lalu Lintas Macet 2 Jam

Regional
Rumah Warga di Ambon Terbakar, Kakek 87 Tahun Tewas

Rumah Warga di Ambon Terbakar, Kakek 87 Tahun Tewas

Regional
Umat Lintas Agama Gelar Doa Bersama di Stadion Kanjuruhan

Umat Lintas Agama Gelar Doa Bersama di Stadion Kanjuruhan

Regional
UPDATE Covid-19 di Sulteng, Sultra, Maluku, Malut, Papua, dan Papua Barat 7 Oktober 2022

UPDATE Covid-19 di Sulteng, Sultra, Maluku, Malut, Papua, dan Papua Barat 7 Oktober 2022

Regional
Warga Banjar Kalsel Temukan Mortir yang Diduga Peninggalan Perang Dunia Kedua

Warga Banjar Kalsel Temukan Mortir yang Diduga Peninggalan Perang Dunia Kedua

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.