Kompas.com - 26/05/2022, 21:26 WIB

KOMPAS.com - Pulau Weh terletak di bagian utara daratan Aceh.

Pulau ini merupakan salah satu dari 111 pulau kecil terluar Negara Republik Indonesia yang terletak di Laut Andaman, Utara Aceh.

Pulau Weh dijuluki surga di ujung barat Indonesia, karena keindahan alamnya yang menjadi megnet wisata terutama turis mancanegara.

Sejarah Pulau Weh

Pulau Weh terletak di ujung barat Indonesia. Pulau "Weh" disebut juga "We".

Kota Sabang sebagai pintu gerbang ujung barat Indonesia terletak di Pulau Weh, maka banyak orang menyebut Pulau Weh sebagai Pulau Sabang.

Pulau Weh berasal dari bahasa Aceh "Weh" yang artinya pindah.

Menurut sejarah yang beredar, mulanya Pulau Weh merupakan satu kesatuan dengan Pulau Sumatera. Diperkirakan karena adanya gunung meletus, maka Pulau Weh terpisah dari Sumatera.

Baca juga: 5 Wisata Alam di Sabang, Bawah Laut hingga Gunung Api

Pulau Weh mempunyai dua teluk yang dalam dan terlindungi, yaitu Sabang dan Balohan, sebagai pelabuhan alam.

Teluk ini juga sebagai sumber air bersih dengan letak yang strategis.

Setelah Terusan Suez dibuka pada tahun 1869, pendatang yang ingin ke Indonesia tidak lagi melalui jalur selatan (Selat Sunda), melainkan melalui rute yang lebih ke utara, yaitu Selat Malaka yang berarti melalui Pulau Weh.

Sayangnya tidak ada data tertulis yang merekam di masa tersebut.

Kondisi Geografis

Jarak Pulau Weh dengan Banda Aceh kurang lebih 32,27 km di sebelah utara.

Pulau Weh terletak pada koordinat 05 53' 50" LU dan 95 20' 03" BT. Pulau ini merupakan letak titik nol kilometer wilayah Indonesia, tepatnya di Kota Sabang.

Luas Pulau Weh adalah 126,43 m2 yang secara administrasi terletak di Kecamatan Sukakarya, Kota Sabang, Provinsi Aceh.

Pulau Weh shutterstock/22August Pulau Weh

Rute Pulau Weh

Untuk sampai ke Pulau Weh, pengunjung dapat melalui jalur laut. Perjalanan dapat melalui Banda Aceh ke Pelabuhan Ulee Lheue yang memakan waktu tempuh sekitar 15 menit.

Kemudian, perjalanan dilanjutkan ke Pelabuhan Balohan, Kota Sabang. Perjalanan ini dapat dilakukan dengan kapal cepat dengan waktu 45 menit atau ferry dengan waktu tempuh kurang lebih 1,5 jam sampai 2 jam.

Baca juga: Menemukan Hidden Gem di Pulau Weh, Surga bagi Penggemar Fotografi

Sesampai di Sabang, pengunjung dapat menyewa mobil atau sepeda.

Wisata di Pulau Weh

Pulau Weh memiliki pemandangan bagaikan mutiara. Pulau Weh terbentuk secara vulkanik sehingga di tepi pantai mudah temukan batu-batu khas vulkanik.

Berikut ini beberapa obyek wisata di Pulau Weh

1. Pantai Iboih

Pantai Iboih merupakan salah satu primadona di Sabang. Pantai menawarkan bebatuan alam yang eksotis dan pasir putih keemasan.

Air pantai begitu jernih hingga dasar laut terlihat dengan mata telanjang.

Aktifitas yang biasa dilakukan di pantai menyelam, snorkeling, berjemur, atau menjelajah pantai.

2. Pulau Rubiah

Pulau Rubiah terkenal wisata bawah laut.

Untuk mencapai tempat ini, pengunjung harus menyeberang dari Pantai Iboih menggunakan kapal motor.

Aktivitas yang dilakukan menyelam dan snorkeling. Jika beruntung, Anda dapat bertemu lumba-lumba.

3. Danau Aneuk Laot

Danau Aneuk Laot merupakan alternatif tujuan di Sabang. Danau ini menjadi sumber mata air untuk penduduk Sabang.

Baca juga: Ada Sport Dive dan Fun Dive di Pulau Weh

Danau Aneuk menawarkan panorama asri yang menyejukkan.

4. Pantai Sumur Tiga Warna

Pantai Sumur Tiga Warna memiliki pasir berwarna keputihan. Selain pemandangan indah, pantai ini juga memiliki bentang alam bawah laut yang tidak kalah indah.

Bagi penggemar diving atau snorkeling, pantai ini wajib dikunjungi.

Sesuai namanya, Pantai Sumur Tiga Warna memiliki tiga buah sumur dengan air tawar.

Tugu Kilometer 0 Indonesia di Pulau Weh, Sabang.Shutterstock/Suryaabadi Tugu Kilometer 0 Indonesia di Pulau Weh, Sabang.

5. Tugu Nol Kilometer

Tugu Nol Kilometer berbentuk senjata rencong dengan tinggi 22,5 meter. Tugu ini berdiri di atas tebing menghadap ke Samudera Hindia.

Sumber:

www.sabangkota.go.id
www.ppk-kp3k.kkp.go.id
www.traveloka.com

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kisah Heroik Sandi, Siswa Kelas VI Naiki Gantangan Burung untuk Kibarkan Bendera yang Macet saat Dikerek

Kisah Heroik Sandi, Siswa Kelas VI Naiki Gantangan Burung untuk Kibarkan Bendera yang Macet saat Dikerek

Regional
Pria di Riau Timbun Solar Subsidi dengan Cara Modifikasi Tangki Mobil

Pria di Riau Timbun Solar Subsidi dengan Cara Modifikasi Tangki Mobil

Regional
Self Photo Studio, Konsep Foto Unik ala Korea yang Digandrungi Kalangan Muda Semarang

Self Photo Studio, Konsep Foto Unik ala Korea yang Digandrungi Kalangan Muda Semarang

Regional
Sidang Korupsi KONI Padang, Hakim Pertanyakan Adanya Rangkap Jabatan KONI dan PSP

Sidang Korupsi KONI Padang, Hakim Pertanyakan Adanya Rangkap Jabatan KONI dan PSP

Regional
Kronologi Terbongkarnya Dugaan Pencabulan 20 Santriwati oleh Pimpinan Ponpes di Bandung

Kronologi Terbongkarnya Dugaan Pencabulan 20 Santriwati oleh Pimpinan Ponpes di Bandung

Regional
Miliki Senjata Rakitan untuk Curi Hewan Ternak, 2 Warga di Bima Ditangkap

Miliki Senjata Rakitan untuk Curi Hewan Ternak, 2 Warga di Bima Ditangkap

Regional
Kawasan Mandalika Sisakan Kasus Sengketa Lahan Warga

Kawasan Mandalika Sisakan Kasus Sengketa Lahan Warga

Regional
Kejari Bengkulu Paksa Tambang Batu Bara Bayar Denda Rp 961 Juta karena Rusak Aset Negara

Kejari Bengkulu Paksa Tambang Batu Bara Bayar Denda Rp 961 Juta karena Rusak Aset Negara

Regional
Warga di Lombok Timur Jadi Korban Begal, Pelaku Tusuk Pakai Tulang Ikan Pari

Warga di Lombok Timur Jadi Korban Begal, Pelaku Tusuk Pakai Tulang Ikan Pari

Regional
Beredar Video Oknum Guru PNS di Belitung, Diduga Kekerasan pada Murid

Beredar Video Oknum Guru PNS di Belitung, Diduga Kekerasan pada Murid

Regional
Mengaku Bisa Gandakan Uang, Kakek 69 Tahun di Pontianak Cabuli Anak di Bawah Umur

Mengaku Bisa Gandakan Uang, Kakek 69 Tahun di Pontianak Cabuli Anak di Bawah Umur

Regional
Hasil Otopsi Guru TK yang Dibunuh di Lombok Barat, Korban Hamil 2 Minggu

Hasil Otopsi Guru TK yang Dibunuh di Lombok Barat, Korban Hamil 2 Minggu

Regional
Menilik Filosofi Dolomani, Pakaian Adat Kesultanan Buton yang Disiapkan untuk Jokowi Saat HUT Ke-77 RI

Menilik Filosofi Dolomani, Pakaian Adat Kesultanan Buton yang Disiapkan untuk Jokowi Saat HUT Ke-77 RI

Regional
Mengapa Kerajaan Singasari Melakukan Ekspedisi Pamalayu?

Mengapa Kerajaan Singasari Melakukan Ekspedisi Pamalayu?

Regional
[POPULER NUSANTARA] Ferdy Sambo dan Istri Dilaporkan Balik | Keluarga Tandu Jenazah 13 Km gara-gara Tak Dapat Ambulans

[POPULER NUSANTARA] Ferdy Sambo dan Istri Dilaporkan Balik | Keluarga Tandu Jenazah 13 Km gara-gara Tak Dapat Ambulans

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.