Kompas.com - 26/05/2022, 07:10 WIB

SAMARINDA, KOMPAS.com - Koalisi Pemuda Ibu Kota Nusantara (KOPI-KN) meminta Pemprov Kalimantan Timur (Kaltim) segera mengevaluasi penyaluran dana corporate social responsibility (CSR) di sana.

Dana tersebut sebaiknya dipakai untuk peningkatan sumber daya manusia (SDM), agar survive menghadapi persaingan saat pemindahan ibu kota negara (IKN) nanti.

"Bagaimana pun Kaltim masih memerlukan dukungan pembangunan infrastruktur, peningkatan SDM dan berbagai permasalahan lainnya untuk diselesaikan," ungkap Koordinator Koalisi Pemuda Ibu Kota Nusantara (KOPI-KN), Viko Januardhy saat dihubungi di Samarinda, Rabu (25/5/2022).

Baca juga: Cerita Sujatmiko Reguk Keuntungan dari IKN, Pilih Keluar dari Jabatannya sebagai Bendahara Desa

Demi hal itu, dia menyarankan agar semua dana CSR dari perusahaan yang beroperasi di Kaltim bisa dipakai untuk menggenjot peningkatan kualitas SDM.

"Terutama daerah-daerah penyangga IKN. Rata-rata skil masyarakat masih sangat kurang. Perlu diperbanyak Balai Latihan Kerja (BLK)," kata Alumni Pemuda Lemhannas RI ini.

Oleh karena itu, perlu ada kajian secara komprehensif baik regulasi maupun tatakelola CSR yang selama ini berjalan di Kaltim.

"Perlu kita evaluasi secara menyeluruh," ucap dia.

Sebagai informasi, belakangan ini peruntukan dana CSR di Kaltim memicu polemik. Pasalnya, sebuah perusahaan batu bara yang beroperasi di Kaltim, menyalurkan dana CSR ratusan miliar ke sejumlah perguruan tinggi di Jawa.

Hal ini memantik reaksi. Salah satunya, Wakil Gubernur Kaltim Hadi Mulyadi. Dia mengaku kecewa, sebab perusahaan tersebut mengeruk batu bara di Kaltim namun menyalurkan dana CSR keluar Kaltim.

Baca juga: Selain Jabodetabek, IKN Nusantara Potensial buat Investasi Properti

"Berapa juta batu bara yang diambil, kok tidak diberikan ke masyarakat Kaltim? Ini bukan iri. Tapi kalau disana diberi, di sini diberi juga harusnya begitu," kata Hadi belum lama ini.

Pernyataan Hadi disambut positif masyarakat Kaltim hingga ramai diperbincangan. Bahkan, kantor perusahaan batu bara tersebut didemo massa gara-gara CSR.

Di Kaltim penyaluran CSR diaturkan dalam Perda Kaltim Nomor 3 Tahun 2013. Dalam aturan tersebut, disebutkan dana CSR digunakan untuk peningkatan kesejatheraan masyarakat di sekitar perusahaan.

Viko mengusulkan regulasi peruntukan CSR sebaiknya direvisi menyesuaikan kondisi Kaltim saat ini sebagai daerah penyangga IKN. Kaltim harus melakukan akselerasi pembangunan masyarakatnya untuk menghadapi persaingan ketika IKN pindah.

Baca juga: 2 Permukiman Tertua di Kawasan IKN Ini Nikmati Air dari Sungai dan Embung

"Dengan begitu peruntukan dana CSR diarahkan untuk genjot skil masyarakat demi IKN," kata dia.

Hal ini akan membantu pemerintah daerah karena besaran APBD yang terbatas untuk atasi semua masalah dasar masyarakat.

Selain itu, paradigma CSR untuk masyarakat sekitar dan secara umum, mesti ditingkatkan sebagai jawaban kebutuhan masyarakat Kaltim yang akan menghadapi IKN.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Cerita Adi Ismanto Selamatkan Anggrek Langka, Diancam Dibunuh hingga Ditawari Uang Ratusan Juta

Cerita Adi Ismanto Selamatkan Anggrek Langka, Diancam Dibunuh hingga Ditawari Uang Ratusan Juta

Regional
Kisah Heroik Sandi, Siswa Kelas VI Naiki Gantangan Burung untuk Kibarkan Bendera yang Macet saat Dikerek

Kisah Heroik Sandi, Siswa Kelas VI Naiki Gantangan Burung untuk Kibarkan Bendera yang Macet saat Dikerek

Regional
Pria di Riau Timbun Solar Subsidi dengan Cara Modifikasi Tangki Mobil

Pria di Riau Timbun Solar Subsidi dengan Cara Modifikasi Tangki Mobil

Regional
Self Photo Studio, Konsep Foto Unik ala Korea yang Digandrungi Kalangan Muda Semarang

Self Photo Studio, Konsep Foto Unik ala Korea yang Digandrungi Kalangan Muda Semarang

Regional
Sidang Korupsi KONI Padang, Hakim Pertanyakan Adanya Rangkap Jabatan KONI dan PSP

Sidang Korupsi KONI Padang, Hakim Pertanyakan Adanya Rangkap Jabatan KONI dan PSP

Regional
Kronologi Terbongkarnya Dugaan Pencabulan 20 Santriwati oleh Pimpinan Ponpes di Bandung

Kronologi Terbongkarnya Dugaan Pencabulan 20 Santriwati oleh Pimpinan Ponpes di Bandung

Regional
Miliki Senjata Rakitan untuk Curi Hewan Ternak, 2 Warga di Bima Ditangkap

Miliki Senjata Rakitan untuk Curi Hewan Ternak, 2 Warga di Bima Ditangkap

Regional
Kawasan Mandalika Sisakan Kasus Sengketa Lahan Warga

Kawasan Mandalika Sisakan Kasus Sengketa Lahan Warga

Regional
Kejari Bengkulu Paksa Tambang Batu Bara Bayar Denda Rp 961 Juta karena Rusak Aset Negara

Kejari Bengkulu Paksa Tambang Batu Bara Bayar Denda Rp 961 Juta karena Rusak Aset Negara

Regional
Warga di Lombok Timur Jadi Korban Begal, Pelaku Tusuk Pakai Tulang Ikan Pari

Warga di Lombok Timur Jadi Korban Begal, Pelaku Tusuk Pakai Tulang Ikan Pari

Regional
Beredar Video Oknum Guru PNS di Belitung, Diduga Kekerasan pada Murid

Beredar Video Oknum Guru PNS di Belitung, Diduga Kekerasan pada Murid

Regional
Mengaku Bisa Gandakan Uang, Kakek 69 Tahun di Pontianak Cabuli Anak di Bawah Umur

Mengaku Bisa Gandakan Uang, Kakek 69 Tahun di Pontianak Cabuli Anak di Bawah Umur

Regional
Hasil Otopsi Guru TK yang Dibunuh di Lombok Barat, Korban Hamil 2 Minggu

Hasil Otopsi Guru TK yang Dibunuh di Lombok Barat, Korban Hamil 2 Minggu

Regional
Menilik Filosofi Dolomani, Pakaian Adat Kesultanan Buton yang Disiapkan untuk Jokowi Saat HUT Ke-77 RI

Menilik Filosofi Dolomani, Pakaian Adat Kesultanan Buton yang Disiapkan untuk Jokowi Saat HUT Ke-77 RI

Regional
Mengapa Kerajaan Singasari Melakukan Ekspedisi Pamalayu?

Mengapa Kerajaan Singasari Melakukan Ekspedisi Pamalayu?

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.