Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Sambut IKN, Peruntukan Dana CSR di Kaltim Diminta untuk Pembangunan SDM

Kompas.com - 26/05/2022, 07:10 WIB
Zakarias Demon Daton,
Ardi Priyatno Utomo

Tim Redaksi

SAMARINDA, KOMPAS.com - Koalisi Pemuda Ibu Kota Nusantara (KOPI-KN) meminta Pemprov Kalimantan Timur (Kaltim) segera mengevaluasi penyaluran dana corporate social responsibility (CSR) di sana.

Dana tersebut sebaiknya dipakai untuk peningkatan sumber daya manusia (SDM), agar survive menghadapi persaingan saat pemindahan ibu kota negara (IKN) nanti.

"Bagaimana pun Kaltim masih memerlukan dukungan pembangunan infrastruktur, peningkatan SDM dan berbagai permasalahan lainnya untuk diselesaikan," ungkap Koordinator Koalisi Pemuda Ibu Kota Nusantara (KOPI-KN), Viko Januardhy saat dihubungi di Samarinda, Rabu (25/5/2022).

Baca juga: Cerita Sujatmiko Reguk Keuntungan dari IKN, Pilih Keluar dari Jabatannya sebagai Bendahara Desa

Demi hal itu, dia menyarankan agar semua dana CSR dari perusahaan yang beroperasi di Kaltim bisa dipakai untuk menggenjot peningkatan kualitas SDM.

"Terutama daerah-daerah penyangga IKN. Rata-rata skil masyarakat masih sangat kurang. Perlu diperbanyak Balai Latihan Kerja (BLK)," kata Alumni Pemuda Lemhannas RI ini.

Oleh karena itu, perlu ada kajian secara komprehensif baik regulasi maupun tatakelola CSR yang selama ini berjalan di Kaltim.

"Perlu kita evaluasi secara menyeluruh," ucap dia.

Sebagai informasi, belakangan ini peruntukan dana CSR di Kaltim memicu polemik. Pasalnya, sebuah perusahaan batu bara yang beroperasi di Kaltim, menyalurkan dana CSR ratusan miliar ke sejumlah perguruan tinggi di Jawa.

Hal ini memantik reaksi. Salah satunya, Wakil Gubernur Kaltim Hadi Mulyadi. Dia mengaku kecewa, sebab perusahaan tersebut mengeruk batu bara di Kaltim namun menyalurkan dana CSR keluar Kaltim.

Baca juga: Selain Jabodetabek, IKN Nusantara Potensial buat Investasi Properti

"Berapa juta batu bara yang diambil, kok tidak diberikan ke masyarakat Kaltim? Ini bukan iri. Tapi kalau disana diberi, di sini diberi juga harusnya begitu," kata Hadi belum lama ini.

Pernyataan Hadi disambut positif masyarakat Kaltim hingga ramai diperbincangan. Bahkan, kantor perusahaan batu bara tersebut didemo massa gara-gara CSR.

Di Kaltim penyaluran CSR diaturkan dalam Perda Kaltim Nomor 3 Tahun 2013. Dalam aturan tersebut, disebutkan dana CSR digunakan untuk peningkatan kesejatheraan masyarakat di sekitar perusahaan.

Viko mengusulkan regulasi peruntukan CSR sebaiknya direvisi menyesuaikan kondisi Kaltim saat ini sebagai daerah penyangga IKN. Kaltim harus melakukan akselerasi pembangunan masyarakatnya untuk menghadapi persaingan ketika IKN pindah.

Baca juga: 2 Permukiman Tertua di Kawasan IKN Ini Nikmati Air dari Sungai dan Embung

"Dengan begitu peruntukan dana CSR diarahkan untuk genjot skil masyarakat demi IKN," kata dia.

Hal ini akan membantu pemerintah daerah karena besaran APBD yang terbatas untuk atasi semua masalah dasar masyarakat.

Selain itu, paradigma CSR untuk masyarakat sekitar dan secara umum, mesti ditingkatkan sebagai jawaban kebutuhan masyarakat Kaltim yang akan menghadapi IKN.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Sederet Fakta Kasus Ibu dan Anak di Palembang Dibunuh Mantan Pegawai Suami

Sederet Fakta Kasus Ibu dan Anak di Palembang Dibunuh Mantan Pegawai Suami

Regional
Pembunuhan Karyawan Toko Pakaian Asal Karanganyar Diduga Direncanakan

Pembunuhan Karyawan Toko Pakaian Asal Karanganyar Diduga Direncanakan

Regional
Polisi Sebut Hasil Otopsi Kematian Karyawan Toko Pakaian Asal Karanganyar karena Dicekik

Polisi Sebut Hasil Otopsi Kematian Karyawan Toko Pakaian Asal Karanganyar karena Dicekik

Regional
Sering Campuri Urusan Rumah Tangga Anaknya, Mertua di Kendari Tewas Dibunuh Begal Suruhan Menantu

Sering Campuri Urusan Rumah Tangga Anaknya, Mertua di Kendari Tewas Dibunuh Begal Suruhan Menantu

Regional
Keruk Pasir Laut di Pelabuhan Nelayan Bangka, Negara Bisa Raup Rp 20 M

Keruk Pasir Laut di Pelabuhan Nelayan Bangka, Negara Bisa Raup Rp 20 M

Regional
Ratusan Kerbau di Sumsel Mati Terpapar Penyakit Ngorok, 10.000 Dosis Vaksin Disiapkan

Ratusan Kerbau di Sumsel Mati Terpapar Penyakit Ngorok, 10.000 Dosis Vaksin Disiapkan

Regional
Calon Pengantin di Aceh Disebut Tunda Pernikahan karena Lonjakan Harga Emas

Calon Pengantin di Aceh Disebut Tunda Pernikahan karena Lonjakan Harga Emas

Regional
Ribuan Lampion Akan Diterbangkan Saat Waisak di Borobudur, Ini Harga Tiketnya

Ribuan Lampion Akan Diterbangkan Saat Waisak di Borobudur, Ini Harga Tiketnya

Regional
Tanggapan Rektor Untan Pontianak soal Dugaan Dosennya yang Jadi Joki Mahasiswa S2

Tanggapan Rektor Untan Pontianak soal Dugaan Dosennya yang Jadi Joki Mahasiswa S2

Regional
Kerugian Banjir Kota Semarang dan Kabupaten Demak Tembus Rp 1,6 Triliun

Kerugian Banjir Kota Semarang dan Kabupaten Demak Tembus Rp 1,6 Triliun

Regional
Penipuan Berkedok Rumah Bantuan di Aceh, Uang Korban Dipakai untuk Lebaran

Penipuan Berkedok Rumah Bantuan di Aceh, Uang Korban Dipakai untuk Lebaran

Regional
Pria Bersebo Pembacok Warga Aceh Timur Ditangkap

Pria Bersebo Pembacok Warga Aceh Timur Ditangkap

Regional
Puluhan Hektar Lahan Padi di Kabupaten Landak Terendam Banjir

Puluhan Hektar Lahan Padi di Kabupaten Landak Terendam Banjir

Regional
Kasus Penemuan Mayat Wanita di Polokarto Sukoharjo Dipastikan Korban Pembunuhan, 15 Orang Diperiksa, Jasad Diduga Sudah 5 Hari

Kasus Penemuan Mayat Wanita di Polokarto Sukoharjo Dipastikan Korban Pembunuhan, 15 Orang Diperiksa, Jasad Diduga Sudah 5 Hari

Regional
Libur Lebaran, Volume Sampah di Tangerang Capai 3.000 Ton Per Hari

Libur Lebaran, Volume Sampah di Tangerang Capai 3.000 Ton Per Hari

Regional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com