Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Progres Bendungan Sepaku Semoi 40 Persen, Bisa Sediakan Air 2.500 Liter Per Detik

Kompas.com - 25/05/2022, 07:14 WIB
Ardi Priyatno Utomo

Penulis

PENAJAM PASER UTARA, KOMPAS.com - Pengerjaan infrastruktur dasar bagi Ibu Kota Nusantara (IKN) terus dikebut, utamanya di Kawasan Inti Pusat Pemerintahan (KIPP).

Salah satunya adalah penyediaan air baku. Sejauh ini, pemerintah melalui Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) membangun dua fasilitas.

Yakni Bendungan Sepaku Semoi serta Intake Sepaku, yang berlokasi di Kecamatan Sepaku, Kabupaten Penajam Paser Utara, Kalimantan Timur.

Baca juga: Pasok Air Minum ke IKN, Bendungan Sepaku Semoi Mulai Diisi Air pada 2023

Saat tim Kompas.com mengunjunginya Senin (23/5/2022), nampak alat berat seperti backhoe melakukan pengerukan tanah.

Sementara dump truck lalu lalang di lokasi galian. Andy Ridwan, HSE Inspector Bendungan Sepaku Semoi berujar, progres pembangunan sudah 40 persen.

Dengan instruksi Menteri PUPR Basuki Hadimuljono untuk percepatan, Andy mengatakan mereka terus mengebut pembangunan.

Total, kata Andy, mereka mengerahkan 12 backhoe, 20 dump truck, 1 kendaraan perata jalan, 1 grader, dan 160-an pekerja.

"Pekerjaannya non-stop. Untuk pekerjaan menimbun tanah itu harus jalan terus dan prioritas," jelas Andy.

Sebagai safety men, Andy mengungkapkan dirinya berkeliling untuk memastikan proyek Bendungan Sepaku Semoi berjalan lancar.

Baca juga: Penuhi Kebutuhan Air di Ibu Kota Baru, Dibangun Bendungan di Sepaku, Kaltim

Salah satunya memastikan tidak ada warga sekitar yang melintasi kawasan proyek, karena dikhawatirkan bisa membahayakan diri mereka sendiri.

Andy menuturkan, jalanan tersebut kerap dilintasi petani sawit. Jadi, setiap hari dia berpatroli untuk menghalau mereka.

"Ada warga yang sekali diberi tahu sudah menerima. Ada juga yang masih lewat meski berkali-kali diberi tahu. Jadi kami terus berkeliling," jelasnya.

Terpisah, Kepala Balai Wilayah Sungai Kalimantan IV, Harya Muldianto berkata, nantinya bendungan tersebut akan menyediakan air 2.500 liter per detik.

Baca juga: Profil Bendungan Sepaku Semoi, Penopang Kebutuhan Air Baku Kawasan IKN

Untuk peruntukan awal, Harya memaparkan sebanyak 2.000 liter akan diberikan ke Balikpapan, sementara sisanya ke Penajam Paser Utara.

"Tetapi sejak ada IKN peruntukannya berubah. Sekarang 2.000 ke ibu kota, sedangkan 500 ke Balikpapan," ujar dia saat ditemui di Samarinda.

Harya menjelaskan, pada 2024, untuk kebutuhan awal mereka akan menyediakan sekitar 2.000 dari Bendungan Sepaku Semoi.

Sementara 1.000 liter per detik akan diambil dari Intake Sepaku. "Total 3.000 liter yang kami siapkan untuk memenuhi kebutuhkan air bersih nantinya," jelasnya.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

PPDB SMAN/SMKN di Jateng, Kuotanya Capai 225.230 Kursi

PPDB SMAN/SMKN di Jateng, Kuotanya Capai 225.230 Kursi

Regional
Sakit Hati Disebut Kere, Buruh Bangunan di Grobogan Bunuh Rentenir

Sakit Hati Disebut Kere, Buruh Bangunan di Grobogan Bunuh Rentenir

Regional
KPU Kota Serang Terima Dana Hibah Rp 28 Miliar untuk Pilkada 2024

KPU Kota Serang Terima Dana Hibah Rp 28 Miliar untuk Pilkada 2024

Regional
Buron 1 Tahun, Ayah Pemerkosa Anak Kandung di Aceh Timur Dibekuk

Buron 1 Tahun, Ayah Pemerkosa Anak Kandung di Aceh Timur Dibekuk

Regional
Program 'Makan Siang Gratis' Berubah Jadi 'Makan Bergizi Gratis', Budiman Sudjatmiko Ungkap Alasannya

Program "Makan Siang Gratis" Berubah Jadi "Makan Bergizi Gratis", Budiman Sudjatmiko Ungkap Alasannya

Regional
Pantai Jodo di Batang: Daya Tarik, Harga Tiket, dan Rute

Pantai Jodo di Batang: Daya Tarik, Harga Tiket, dan Rute

Regional
KSP Kopdit Pintu Air Minta Perbaikan Jalan, Pj Bupati Sikka: Saya Tidak Janji tapi Saya Catat

KSP Kopdit Pintu Air Minta Perbaikan Jalan, Pj Bupati Sikka: Saya Tidak Janji tapi Saya Catat

Regional
Keluarga Kalin Puas Pratu FS Jadi Tersangka, Minta Pelaku Dihukum Mati

Keluarga Kalin Puas Pratu FS Jadi Tersangka, Minta Pelaku Dihukum Mati

Regional
3 Desa di Bangka Belitung Terendam Banjir, 225 Jiwa Terdampak

3 Desa di Bangka Belitung Terendam Banjir, 225 Jiwa Terdampak

Regional
Gara-gara Tak Dikasih Tembakau, ODGJ di NTT Aniaya Ayah dan Bunuh Kakeknya

Gara-gara Tak Dikasih Tembakau, ODGJ di NTT Aniaya Ayah dan Bunuh Kakeknya

Regional
Siswi SD di Padang Pariaman Tewas Terbakar Saat Gotong Royong di Sekolah, Luka Bakar 80 Persen

Siswi SD di Padang Pariaman Tewas Terbakar Saat Gotong Royong di Sekolah, Luka Bakar 80 Persen

Regional
Kapal Pengangkut Karam, 40 Ton Beras Bulog Basah

Kapal Pengangkut Karam, 40 Ton Beras Bulog Basah

Regional
Jalur Pantura Semarang-Demak Macet Parah, Apa Penyebabnya?

Jalur Pantura Semarang-Demak Macet Parah, Apa Penyebabnya?

Regional
Jalan Provinsi dan Negara di Rejang Lebong Terhantam Longsor

Jalan Provinsi dan Negara di Rejang Lebong Terhantam Longsor

Regional
Seorang Anak Hilang Terseret Ombak di Pantai Jetis Cilacap

Seorang Anak Hilang Terseret Ombak di Pantai Jetis Cilacap

Regional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com