Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

11 Sapi di Lampung Positif PMK, Disnakeswan Telusuri Asal Penyakit

Kompas.com - 17/05/2022, 13:49 WIB
Tri Purna Jaya,
Gloria Setyvani Putri

Tim Redaksi

LAMPUNG, KOMPAS.com - Sebanyak 11 ekor sapi di Lampung dinyatakan positif terjangkit Penyakit Mulut dan Kuku (PMK).

Instansi terkait masih menelusuri asal PMK tersebut. Pasalnya, sapi yang terinfeksi PMK berasal dari peternakan di Lampung, bukan kiriman dari daerah lain.

Kepala Dinas Peternakan dan Kesehatan Hewan (Disnakeswan) Provinsi Lampung Lili Mawarti membenarkan ada 11 ekor sapi yang telah dinyatakan positif terjangkit PMK.

Baca juga: Beda dengan Wilayah Lain, Kota Blitar Izinkan Ternak Sapi Masuk dari Luar Daerah, Siagakan Satgas PMK

"Iya benar, ada 11 ekor sapi yang telah terkonfirmasi terjangkit PMK setelah sampelnya diuji di laboratorium," kata Lili ditemui usai rapat koordinasi lintas sektoral di Swiss-Bell Hotel, Selasa (17/5/2022).

11 sapi tersebut berasal dari dua kabupaten yaitu enam ekor di Kabupaten Tulang Bawang Barat dan lima ekor di Kabupaten Mesuji.

Untuk enam ekor sapi di Kabupaten Tulang Bawang Barat berasal dari sejumlah peternakan di Tiyuh (desa) Mulya Jaya, Kecamatan Gunung Agung.

"Enam ekor ini didapatkan dari jumlah populasi 486 ekor dan 1.500 ekor kambing," kata Lili.

Sedangkan lima ekor sapi dari Kabupaten Mesuji berasal dari satu peternakan di Hadimulyo, Kecamatan Way Serdang dengan populasi 202 sapi dan 1.769 kambing.

Menurut Lili, hingga saat ini belum diketahui asal PMK yang telah menjangkiti sapi-sapi di dua kabupaten tersebut.

"Itu sapi milik peternak, bukan sapi kiriman dari wilayah lain. Kami masih melakukan tracing untuk hal ini," kata Lili.

Baca juga: 13 Sapi di Rembang Terjangkit PMK, 4 Sudah Sembuh

Lili menambahkan, kondisi sebelas sapi tersebut sudah mulai membaik dan pihaknya masih memantau kondisi sapi-sapi tersebut.

"Kita masih menunggu vaksin dari Kementerian Pertanian. Nanti sapi yang sehat yang akan divaksinasi, sedangkan yang sakit diberikan vitamin, antibiotik dan pakan yang baik," kata Lili.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

8 Alat Musik Tradisional Sumatera Barat dan Cara Memainkannya

8 Alat Musik Tradisional Sumatera Barat dan Cara Memainkannya

Regional
Trauma, Gadis Pemohon KTP Korban Pelecehan Seksual di Nunukan Menangis Saat Diperiksa

Trauma, Gadis Pemohon KTP Korban Pelecehan Seksual di Nunukan Menangis Saat Diperiksa

Regional
PKB-Gerindra Jajaki Koalisi untuk Pilkada Jateng, Gus Yusuf: Cinta Lama Bersemi Kembali

PKB-Gerindra Jajaki Koalisi untuk Pilkada Jateng, Gus Yusuf: Cinta Lama Bersemi Kembali

Regional
Sempat Jadi Bupati Karanganyar Selama 26 Hari, Rober Christanto Maju Lagi di Pilkada

Sempat Jadi Bupati Karanganyar Selama 26 Hari, Rober Christanto Maju Lagi di Pilkada

Regional
Antisipasi Banjir, Mbak Ita Instruksikan Pembersihan dan Pembongkaran PJM Tanpa Izin di Wolter Monginsidi

Antisipasi Banjir, Mbak Ita Instruksikan Pembersihan dan Pembongkaran PJM Tanpa Izin di Wolter Monginsidi

Regional
Soal Wacana DPA Dihidupkan Kembali, Mahfud MD Sebut Berlebihan

Soal Wacana DPA Dihidupkan Kembali, Mahfud MD Sebut Berlebihan

Regional
Baliho Bakal Cawalkot Solo Mulai Bermunculan, Bawaslu: Belum Melanggar

Baliho Bakal Cawalkot Solo Mulai Bermunculan, Bawaslu: Belum Melanggar

Regional
Ayah di Mataram Lecehkan Anak Kandung 12 Tahun, Berdalih Mabuk sehingga Tak Sadar

Ayah di Mataram Lecehkan Anak Kandung 12 Tahun, Berdalih Mabuk sehingga Tak Sadar

Regional
Jembatan Penghubung Desa di Kepulauan Meranti Ambruk

Jembatan Penghubung Desa di Kepulauan Meranti Ambruk

Regional
Universitas Andalas Buka Seleksi Mandiri, Bisa lewat Jalur Tahfiz atau Difabel

Universitas Andalas Buka Seleksi Mandiri, Bisa lewat Jalur Tahfiz atau Difabel

Regional
Pemkab Bandung Raih Opini WTP 8 Kali Berturut-turut dari BPK RI

Pemkab Bandung Raih Opini WTP 8 Kali Berturut-turut dari BPK RI

Regional
Berikan Pelayanan Publik Prima, Pemkab HST Terima Apresiasi dari Gubernur Kalsel

Berikan Pelayanan Publik Prima, Pemkab HST Terima Apresiasi dari Gubernur Kalsel

Regional
Penculik Balita di Bima Ditangkap di Dompu, Korban dalam Kondisi Selamat

Penculik Balita di Bima Ditangkap di Dompu, Korban dalam Kondisi Selamat

Regional
Candi Ngawen di Magelang: Arsitektur, Relief, dan Wisata

Candi Ngawen di Magelang: Arsitektur, Relief, dan Wisata

Regional
Pria di Magelang Perkosa Adik Ipar, Korban Diancam jika Lapor

Pria di Magelang Perkosa Adik Ipar, Korban Diancam jika Lapor

Regional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com