Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Tak Kunjung Pulang, Seorang Pemulung di Tanjung Pinang Ditemukan Tewas di Belakang Halte oleh Istrinya

Kompas.com - 13/05/2022, 16:32 WIB
Elhadif Putra,
Reni Susanti

Tim Redaksi

TANJUNGPINANG, KOMPAS.com - Setelah tidak pulang seharian, seorang pemulung di Kota Tanjungpinang, Provinsi Kepulauan Riau (Kepri) ditemukan tak bernyawa di belakang sebuah halte, Jumat (13/5/2022) pagi.

Jenazah pemulung bernama Erman Caniago tersebut ditemukan oleh istrinya, Ermina.

Bermula ketika warga Kampung Carang, Kelurahan Air Raja, Kecamatan Tanjungpinang Timur, itu keluar dari rumah pada Kamis (12/4/2022) sekitar pukul 10.00 WIB.

Baca juga: Mahasiswa Program Kampus Mengajar Tewas Tenggelam di Curug Embun Bengkulu

Memang seperti biasanya Erman keluar rumah untuk mencari kaleng bekas dan telah kembali siang hari. Tapi hingga Magrib, Erman tak kunjung pulang ke rumah.

Karena khawatir, Ermina pergi mencari Erman. Namun hingga malam, keberadaan Erman tidak diketahui.

Selanjutnya pada Jumat pagi, Ermina bersama anaknya kembali mencari Erman.

"Saksi kembali mencari suaminya di sekitaran Kilometer 10. Tapi karena tidak ketemu, saksi mau lanjut mencari di kolam pemancingan Kilometer 13," kata Kasat Reskrim Polresta Tanjungpinang, AKP Awal Sya'ban.

Ketika berada di Jalan WR Supratman, Ermina memeriksa halte SMP Negeri 12 Tanjungpinang. Di sana Ia terkejut mendapati suaminya telentang tak bergerak di belakang halte.

Baca juga: Jenazah Sopir Truk yang Tewas Ditembak KKB Dipulangkan ke Toraja

Ermina berusaha memanggil-manggil nama dan mengggerakan tubuh Erman. Namun suaminya tidak bergerak. 

Selanjutnya Ermina menghubungi Polsek Tanjungpinang Timur dan melaporkan keadaan sang suami.

Polisi yang tiba di lokasi langsung melakukan olah Tempat Kejadian Perkara (TKP). Erman pun dipastikan sudah tak bernyawa lagi.

Jenazah Erman kemudian dibawa ke RSUD Raja Ali Tabib Provinsi Kepri untuk pemeriksaan lebih lanjut.

Berdasarkan keterangan keluarga, Erman menderita penyakit kulit menahun, rematik akut, dan lupa ingatan.

Sementara berdasarkan hasil visum dokter forensik, tidak terdapat tanda kekerasan pada tubuh Erman.

Untuk perkiraan waktu kematian Erman sekitar 12-24 jam sebelum pemeriksaan dokter.

"Dugaannya korban meninggal dunia akibat sakit yang diderita," sebut AKP Awal.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Nasib Pilu Nakes Diperkosa 3 Pria di Simalungun, 5 Bulan Pelaku Baru Berhasil Ditangkap

Nasib Pilu Nakes Diperkosa 3 Pria di Simalungun, 5 Bulan Pelaku Baru Berhasil Ditangkap

Regional
Kepsek SMK di Nias Bantah Aniaya Siswanya sampai Tewas, Sebut Hanya Membina

Kepsek SMK di Nias Bantah Aniaya Siswanya sampai Tewas, Sebut Hanya Membina

Regional
30 Ibu Muda di Serang Jadi Korban Investasi Bodong, Kerugian Capai Rp 1 Miliar

30 Ibu Muda di Serang Jadi Korban Investasi Bodong, Kerugian Capai Rp 1 Miliar

Regional
Penipuan Katering Buka Puasa Masjid Sheikh Zayed Solo, Dua Pengusaha Rugi Hampir 1 Miliar

Penipuan Katering Buka Puasa Masjid Sheikh Zayed Solo, Dua Pengusaha Rugi Hampir 1 Miliar

Regional
Pimpinan Ponpes Cabul di Semarang Divonis 15 Tahun Penjara

Pimpinan Ponpes Cabul di Semarang Divonis 15 Tahun Penjara

Regional
Viral, Video Penggerebekan Judi di Kawasan Elit Semarang, Ini Penjelasan Polisi

Viral, Video Penggerebekan Judi di Kawasan Elit Semarang, Ini Penjelasan Polisi

Regional
Pj Wali Kota Tanjungpinang Jadi Tersangka Kasus Pemalsuan Surat Tanah

Pj Wali Kota Tanjungpinang Jadi Tersangka Kasus Pemalsuan Surat Tanah

Regional
Polisi Aniaya Istri Gunakan Palu Belum Jadi Tersangka, Pelaku Diminta Mengaku

Polisi Aniaya Istri Gunakan Palu Belum Jadi Tersangka, Pelaku Diminta Mengaku

Regional
Ngrembel Asri di Semarang: Daya Tarik, Harga Tiket, dan Rute

Ngrembel Asri di Semarang: Daya Tarik, Harga Tiket, dan Rute

Regional
Gunung Ruang Kembali Meletus, Tinggi Kolom Abu 400 Meter, Status Masih Awas

Gunung Ruang Kembali Meletus, Tinggi Kolom Abu 400 Meter, Status Masih Awas

Regional
Lansia Terseret Banjir Bandang, Jasad Tersangkut di Rumpun Bambu

Lansia Terseret Banjir Bandang, Jasad Tersangkut di Rumpun Bambu

Regional
Polda Jateng: 506 Kasus Kecelakaan dan 23 Orang Meninggal Selama Mudik Lebaran 2024

Polda Jateng: 506 Kasus Kecelakaan dan 23 Orang Meninggal Selama Mudik Lebaran 2024

Regional
Disebut Masuk Bursa Pilgub Jateng, Sudirman Said: Cukup Sekali Saja

Disebut Masuk Bursa Pilgub Jateng, Sudirman Said: Cukup Sekali Saja

Regional
Bupati dan Wali Kota Diminta Buat Rekening Kas Daerah di Bank Banten

Bupati dan Wali Kota Diminta Buat Rekening Kas Daerah di Bank Banten

Regional
Pengusaha Katering Jadi Korban Order Fiktif Sahur Bersama di Masjid Sheikh Zayed Solo, Kerugian Rp 960 Juta

Pengusaha Katering Jadi Korban Order Fiktif Sahur Bersama di Masjid Sheikh Zayed Solo, Kerugian Rp 960 Juta

Regional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com