Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

[POPULER REGIONAL] Gubernur Banten Pamit dan Minta Maaf | Balita di Solok Meninggal Diduga Sakit Hepatitis Akut

Kompas.com - 11/05/2022, 05:18 WIB
Michael Hangga Wismabrata

Editor

KOMPAS.com - Saat meresmikan Banten International Stadium (BIS), Gubernur Banten Wahidin Halim pamit dan minta maaf kepada masyarakat, Senin (9/5/2022).

Dalam pidatonya, Wahidin mengakui masih banyak kekurangan dan belum maksimal dalam memenuhi harapan warga Banten.

Sementara itu, berita soal bayi berusia dua bulan yang meninggal diduga karena hepatitis akut di Sumatera Barat menjadi sorotan.

Dinas Kesehatan Sumbar masih melakukan penelitian untuk memastikan penyabab kematian dua balita itu.

Berikut ini berita populer regional secara lengkap:

1. Gubernur Banten pamit dan minta maaf

Gubernur Banten Wahidin Halim saat menandatangani prasasti saat meresmikan Banten International Stadium (BIS)Dokumentasi Biro Adpim Banten Gubernur Banten Wahidin Halim saat menandatangani prasasti saat meresmikan Banten International Stadium (BIS)

Gubernur Wahidin Halim akan mengakhiri masa jabatannya pada tanggal 12 Mei 2022 mendatang.

"Tanggal 12 Mei saya akan mengakhiri jabatan saya. Saya minta maaf karena saya sadar karena saya belum memaksimalkan dan memenuhi harapan semuanya, harapan rakyat Banten," kata Wahidin di BIS, Senin.

Wahidin mengatakan, sejumlah harapan telah diwujudkan selama lima tahun memimpin Banten, seperti membangun dua Rumah Sakit di Banten Selatan yaitu di Kecamatan Cilograng, Kabupaten Lebak dan Kecamatan Labuan, Kabupaten Pandeglang.

Baca berita selengkapnya: Resmikan BIS, Gubernur Banten Wahidin Halim Pamit dan Minta Maaf

2. Balita meninggal diduga karena hepatitis akut

Kadinkes Sumbar Lila Yanwar (tengah) didampingi Ketua IDAI Sumbar Finny Fitry Yani (kanan) dan Kabid Pelayanan Medik RSUP M Djamil Bestari Jaka Budiman saat memberikan keterangan pers soal hepatitis misterius, Selasa (10/5/2022).KOMPAS.COM/PERDANA PUTRA Kadinkes Sumbar Lila Yanwar (tengah) didampingi Ketua IDAI Sumbar Finny Fitry Yani (kanan) dan Kabid Pelayanan Medik RSUP M Djamil Bestari Jaka Budiman saat memberikan keterangan pers soal hepatitis misterius, Selasa (10/5/2022).

Ketua IDAI Sumbar Finny Fitry Yani menjelaskan, saat ini penyakit hepatitis akut misterius sedang diteliti para ahli kesehatan di seluruh dunia.

"Virus apa penyebabnya dan bagaimana cara penularannya belum diketahui. Apakah melalui udara, makanan, atau lainnya itu yang belum jelas," kata Finny.

Namun, kata Finny, penyakit ini memiliki gejala demam, diare, mual, muntah, gangguan saluran cerna hingga tubuh menguning.

Seperti diketahui, seorang bayi berusia dua bulan asal Solok, meninggal di duga terserang hepatitis akut. Bayi tersebut sempat dirujuk dari puskesmas di Solok, RSUD sebelum dirawat di RS Hermina Padang, dan akhirnya meninggal dunia pada 2 Mei 2022.

Baca berita selengkapnya: Bayi 2 Bulan di Sumbar Meninggal Diduga Hepatitis Akut, Ini Kata IDAI dan Dinkes

3. Saat Wali Kota Bobby bantu warga urus BPJS untuk anak...

Wali Kota Medan Bobby Nasution bersama Dinas Perumahan Kawasan Permukiman dan Penataan Ruang (PKPPR) Kota Medan Benny Iskandar dan Camat Medan Labuhan Rudi Asriandi saat mengunjungi Kelurahan Nelayan Indah, Kecamatan Medan Labuhan, Senin (10/5/2021).DOK. Humas Pemkot Medan Wali Kota Medan Bobby Nasution bersama Dinas Perumahan Kawasan Permukiman dan Penataan Ruang (PKPPR) Kota Medan Benny Iskandar dan Camat Medan Labuhan Rudi Asriandi saat mengunjungi Kelurahan Nelayan Indah, Kecamatan Medan Labuhan, Senin (10/5/2021).

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Gunung Lewotobi Laki-laki Meletus 3 Kali, Tinggi Kolom Abu 700 Meter

Gunung Lewotobi Laki-laki Meletus 3 Kali, Tinggi Kolom Abu 700 Meter

Regional
Tak Diberi Sebatang Rokok, Pria di Tanah Bumbu Bunuh Anak 13 Tahun

Tak Diberi Sebatang Rokok, Pria di Tanah Bumbu Bunuh Anak 13 Tahun

Regional
Rapat dengan Kemenag, Timwas Haji DPR Soroti Masalah Haji 'Ilegal'

Rapat dengan Kemenag, Timwas Haji DPR Soroti Masalah Haji "Ilegal"

Regional
Pajero Tabrak Truk di Tol Semarang-Batang, 4 Korban Tewas

Pajero Tabrak Truk di Tol Semarang-Batang, 4 Korban Tewas

Regional
3 Oknum Satpol PP Peras Nenek Rp 3 Juta, Kasatpol PP Pekanbaru Kembalikan Uang Rp 900.000

3 Oknum Satpol PP Peras Nenek Rp 3 Juta, Kasatpol PP Pekanbaru Kembalikan Uang Rp 900.000

Regional
Investigasi LBH Padang, Pelajar Tewas di Sungai Diduga Korban Penganiayaan Polisi

Investigasi LBH Padang, Pelajar Tewas di Sungai Diduga Korban Penganiayaan Polisi

Regional
Anwar Usman dan Idayati Naik Kereta Kuda Antar Putranya Menuju Gedung Resepsi Pernikahan di Solo

Anwar Usman dan Idayati Naik Kereta Kuda Antar Putranya Menuju Gedung Resepsi Pernikahan di Solo

Regional
Anak Pedangdut Lilis Karlina Ditangkap Lagi Usai Edarkan 10 Gram Sabu, Dapat Imbalan Rp 1 Juta

Anak Pedangdut Lilis Karlina Ditangkap Lagi Usai Edarkan 10 Gram Sabu, Dapat Imbalan Rp 1 Juta

Regional
Dampingi Ibu Hadiri Pernikahan Keponakan Presiden Jokowi, Sekar Tandjung: Semoga Sakinah Mawadah Warohmah

Dampingi Ibu Hadiri Pernikahan Keponakan Presiden Jokowi, Sekar Tandjung: Semoga Sakinah Mawadah Warohmah

Regional
70.000 Calon Siswa Miskin di Jateng Kesulitan Daftar PPDB Jalur Afirmasi, Mengapa?

70.000 Calon Siswa Miskin di Jateng Kesulitan Daftar PPDB Jalur Afirmasi, Mengapa?

Regional
Buntut Tewasnya Pelajar di Padang, 30 Polisi Diperiksa Propam Polda Sumbar

Buntut Tewasnya Pelajar di Padang, 30 Polisi Diperiksa Propam Polda Sumbar

Regional
Dipastikan Maju pada Pilkada Blora, Arief Rohman Bocorkan Calon Wakilnya, Disebutkan Pengusaha dan Perempuan

Dipastikan Maju pada Pilkada Blora, Arief Rohman Bocorkan Calon Wakilnya, Disebutkan Pengusaha dan Perempuan

Regional
Wisatawan Beri Makan Plastik ke Kuda Nil di Taman Safari Bogor, Pengelola Cari Pelaku

Wisatawan Beri Makan Plastik ke Kuda Nil di Taman Safari Bogor, Pengelola Cari Pelaku

Regional
Perangkat Desa di Nunukan Bakar Rumah PMD, 10 Orang Jadi Korban

Perangkat Desa di Nunukan Bakar Rumah PMD, 10 Orang Jadi Korban

Regional
Merindu Kurban di Ujung Selatan Indonesia dan Moderasi Beragama yang Baik

Merindu Kurban di Ujung Selatan Indonesia dan Moderasi Beragama yang Baik

Regional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com