Tradisi Kokor Minse dan Pesan Ketekunan di Manggarai Barat, NTT

Kompas.com - 09/05/2022, 14:37 WIB

BORONG, KOMPAS.com- Masyarakat Kolang, Kabupaten Manggarai Barat, Nusa Tenggara Timur mengenal warisan leluhur yang disebut kokor minse.

Kokor artinya masak. Minse berarti air nira bening dengan rasa manis.

Pengamat budaya sekaligus guru bernama Emilianus Egor menjelaskan, leluhur orang Kolang memiliki warisan keterampilan mengolah air nira menjadi gula merah.

Baca juga: Diduga Hendak Menyalip, Pengendara Motor di Manggarai Tewas dalam Kecelakaan

 

Mereka biasa menyebutnya dengan gola kolang. Gola kolang atau gula merah menjadi komoditas penopang utama bagi orang-orang Kolang.

"Orangtua saya, adalah seorang perajin olah air nira menjadi gula merah atau gola kolang. Ini merupakan warisan leluhur orang Kolang yang turun-temurun diwariskan kepada orang Kolang," jelasnya.

Akademisi Universitas Katolik Indonesia Santo Paulus Ruteng, Kabupaten Manggarai, Dr Adi M Nggoro menjelaskan, tradisi kokor minse merupakan tradisi yang secara khusus dilakukan di kampung Kolang, Kabupaten Manggarai Barat.

Baca juga: Air Terjun Wae Teong Sara di Manggarai Barat NTT yang Indah dan Menyegarkan

Pante tuak (menggali air enau)

Tradisi ini diawali dengan pante tuak (menggali air enau). Pante tuak merupakan suatu ketrampilan khusus dalam upaya menggali air enau.

Pante tuak bisa juga disebut pante raping. Berkaitan ini, tentu tidak semua orang tahu cara melakukan pante tuak.

"Ketidakmahiran bisa berdampak air enau yang dihasilkan tidak cukup baik," kata Nggoro.

Oleh karena itu, dibutuhkan beberapa kemahiran melakukan pante tuak yakni memanjat pohon enau (tuke raping), kemahiran melihat ciri pohon enau yang menghasilan air enau atau tidak.

Di samping juga cara memukul pohon enau untuk mengeluarkan air enau (ongga raping), lagu-lagu nenggo yang sesuai pada saat memukul pohon enau (pante raping), serta kewangian-wagian tubuh yang berlebihan pada saat pante raping.

Dalam hal ini, masyarakat meyakini perlunya menghargai detail tradisi pante tuak untuk menggambarkan persahabatan dengan alam.

Baca juga: Fenomena Tanah Bergerak di Manggarai Barat, Tim Ahli Geologi Sudah Turun ke Lokasi

 

Seorang perajin di Kampung Tado, Desa Ranggu, Kecamatan Kuwus Barat, Kabupaten Manggarai Barat, Flores Barat, NTT, Minggu, (31/3/2019). Kampung ini sebagai pusat produksi gola kolang di Flores Barat dan kini warga setempat memperkenalkan wisata lait gola khas Kolang. KOMPAS.com/MARKUS MAKUR Seorang perajin di Kampung Tado, Desa Ranggu, Kecamatan Kuwus Barat, Kabupaten Manggarai Barat, Flores Barat, NTT, Minggu, (31/3/2019). Kampung ini sebagai pusat produksi gola kolang di Flores Barat dan kini warga setempat memperkenalkan wisata lait gola khas Kolang.
Bahan dan proses kokor minse

Sebelum tradisi kokor minse dilakukan, ada sejumlah bahan yang perlu disiapkan yaitu haju lunteng (kayu besar), cewe mese (kuali besar) atau wajan besar untuk merebus air enau, hendok mehe (sendok besar terbuat dari kayu) berbentuk lempeng untuk mengaduk di kuali.

Kemudian hendok mehe (sendok besar terbuat dari kayu yang berbentuk gayung) untuk mencetak gula, dan tempat cetakan gula yang biasanya berbentuk balok, berukuran panjang sekitar 10-15 sentimeter, dan lebar serta tebal sekitar 5-7 sentimeter.

Proses kokor minse dilakukan dengan membuat api di tungku (likang/sapo).

Kemudian meletakkan kuali atau wajan besar di atas tungku api, masukan minse ke dalam wajan besar agar dapat direbut dengan sempurna.

Selanjutnya memasukkan haju lunteng (kayu besar) ke dalam likang. Bahan dasar kayu, boleh kayu mentah dan dicampur dengan kayu kering.

"Biasanya kayu keras, agar arang dan lidah apinya bagus, dan diusahakan agar bara api (wara api) dan kete api (lidah api) bertahan lama sehingga proses masakkan minse (kokor minse) secara maksimal dan menghasilkan gula merah (gola malang) secara baik," jelasnya.

Baca juga: Fenomena Tanah Bergerak di Manggarai Barat, 1 Keluarga Terpaksa Mengungsi ke Kebun

Peniup api bebahan bambu bisa digunakan di sela proses memasak. 

Jika keadaan gulanya masih berupa getah, berarti masakan belum sempurna. Oleh karena itu, sebelum air gula dituangkan ke cetakan, terlebih dahulu dites dengan mencelupkan sendok lempeng ke dalam kuali.

Kemudian dicelupkan ke air dingin dan dites dengan cara dijilat.

"Apabila masakkan minse sudah matang, maka air gula dicedok dengan sendok yang berbentuk gayung yang terbuat dari kayu untuk dituangkan ke dalam ke mal.Setelah gula dimasukkan ke dalam malang, maka dibiarkan dulu sampai kering dan membentuk hasil gula yang sempurna (gola malang)," jelasnya.

Baca juga: UPDATE Covid-19 di Jatim, DIY, Bali, NTB, NTT, Kalbar, dan Kalsel 8 Mei 2022

 

Gula merah hasil kokor minse disebut gola malang yang bisa dikonsumsi sendiri atau dijual.

Gola malang dibungkus dengan daun enau supaya tetap awet. Jika hasil gola malang dalam jumlah yang banyak maka dibuat dalam kemasan yang disebut dengan puteng (kumpulan ikatan gola malang dalam bentuk lingkaran) membentuk jaring laba-laba.

Semakin ke dalam lingkarannya semakin sedikit jumlah gola malang yang terusun. Jumlah gola malang dalam satu puteng biasanya ada 24 batang.

"Kokor minse seperti ini, bukan semua orang Kolang bisa melakukannya. Pekerjaan kokor minse adalah suatu keterampilan laki-laki Manggarai. Secara populasi masyarakat, bahwa yang spesifikasi atau dominan pekerjaan kokor minse di Manggarai adalah masyarakat Kolang," katanya.

"Karena ini suatu keterampilan, maka hasil kokor minse tidak hanya digunakan sebagai konsumsi, melainkan juga digunakan untuk bisnis untuk menambah penghasilan keluarga, bahkan dapat membiayai pendidikan, biaya perkawinan, dan sebagainya," jelas dia.

Baca juga: Lodok Lingko Ratung, Wisata Sawah Jaring Laba-laba di Manggarai NTT

Pesan di balik tradisi

Tradisi ini menyimpan pesan mendalam yang hingga kini masih diyakini oleh masyarakat.

Di antaranya adalah pesan mengenai ketekunan dan kesabaran. Sebab, dalam prosesnya, dua hal itu menjadi bekal penting.

Nggoro berharap, tradisi kokor minse dapat dimasukkan ke dalam konsep muatan lokal budaya Manggarai, Nusa Tenggara Timur.

Untuk itu, hendaknya pemerintah dapat memfasilitasi masyarakat agar kesejahteraan ekonomi meningkat. Di samping itu, kokor minse di Kolang, Kabupaten Manggarai Barat dapat menjadi sebuah wisata tradisi.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Dari Sopir Sampai Dosen Ikut Dipanggil KPK dalam Kasus Jual Beli Jabatan Bupati Pemalang

Dari Sopir Sampai Dosen Ikut Dipanggil KPK dalam Kasus Jual Beli Jabatan Bupati Pemalang

Regional
Lanudal Kupang Tanam Ratusan Pohon Cendana di Lahan Berbatu, Ini Tujuannya

Lanudal Kupang Tanam Ratusan Pohon Cendana di Lahan Berbatu, Ini Tujuannya

Regional
Cerita Lansia Rawat Dua Anak ODGJ, Dikurung di Pondok Sempit Sejak Puluhan Tahun

Cerita Lansia Rawat Dua Anak ODGJ, Dikurung di Pondok Sempit Sejak Puluhan Tahun

Regional
Truk Tangki Minyak Goreng Terguling di Muba, Tumpahannya Diperebutkan Warga

Truk Tangki Minyak Goreng Terguling di Muba, Tumpahannya Diperebutkan Warga

Regional
Polda Jateng Tangkap 28 Pelaku Judi dalam Sehari

Polda Jateng Tangkap 28 Pelaku Judi dalam Sehari

Regional
Fosil Gajah Purba Sepanjang 2,5 Meter Usia Jutaan Tahun Ditemukan di Kudus

Fosil Gajah Purba Sepanjang 2,5 Meter Usia Jutaan Tahun Ditemukan di Kudus

Regional
Gara-gara Tukar Guling Tak Sesuai Prosedural, Perangkat Desa di Sukoharjo Saling Lapor ke Polisi

Gara-gara Tukar Guling Tak Sesuai Prosedural, Perangkat Desa di Sukoharjo Saling Lapor ke Polisi

Regional
Remaja 14 Tahun di Kalbar Diperkosa 6 Pria, Pelaku Masih Diburu Polisi

Remaja 14 Tahun di Kalbar Diperkosa 6 Pria, Pelaku Masih Diburu Polisi

Regional
Istri Ferdy Sambo Tersangka, Pengamat Hukum Unila: Putri Candrawathi Terendus Terlibat sejak Lama

Istri Ferdy Sambo Tersangka, Pengamat Hukum Unila: Putri Candrawathi Terendus Terlibat sejak Lama

Regional
Gibran Cari Pelaku Balap Liar Mobil di Flyover Purwosari, Polisi: Yang Jelas Tidak Ada Ampun

Gibran Cari Pelaku Balap Liar Mobil di Flyover Purwosari, Polisi: Yang Jelas Tidak Ada Ampun

Regional
Markas Judi Online di Kepri Digerebek, Dikelola dari Kamboja dan Beromzet Ratusan Juta Rupiah

Markas Judi Online di Kepri Digerebek, Dikelola dari Kamboja dan Beromzet Ratusan Juta Rupiah

Regional
Anak Pukuli Ayahnya Sendiri hingga Tewas, Motif Belum Diketahui

Anak Pukuli Ayahnya Sendiri hingga Tewas, Motif Belum Diketahui

Regional
Video Viral Pasutri dan Balitanya Dikeroyok Pemain Bola, Bermula dari Korban Menyalip Konvoi Pelaku

Video Viral Pasutri dan Balitanya Dikeroyok Pemain Bola, Bermula dari Korban Menyalip Konvoi Pelaku

Regional
Modus Bersihkan Kelas hingga Hafalkan Pancasila, Guru SD di Lombok Utara Cabuli 17 Siswi

Modus Bersihkan Kelas hingga Hafalkan Pancasila, Guru SD di Lombok Utara Cabuli 17 Siswi

Regional
Orangtua Pembuang Bayi di Salatiga Tertangkap, Ternyata Sepasang Kekasih

Orangtua Pembuang Bayi di Salatiga Tertangkap, Ternyata Sepasang Kekasih

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.