Kompas.com - 06/05/2022, 14:50 WIB

TASIKMALAYA, KOMPAS.com - Kemacetan arus balik lewat Tanjakan Gentong, Kabupaten Tasikmalaya, Jawa Barat, terus berlangsung sampai kepadatan kendaraan tak bisa melaju mulai dari flyover Rajapolah sampai perbatasan Malangbong, Kabupaten Garut, pada Jumat (6/5/2022) siang.

Beberapa tumpukan kendaraan sampai tak bisa bergerak di beberapa persimpangan mulai dari Simpang Ciawi hingga Pamoyanan sebelum ke Tanjakan Gentong, Kabupaten Tasikmalaya.

Ada beberapa kendaraan di Tanjakan Gentong yang tak kuat menaiki tanjakan sampai akhirnya didorong ke pinggir jalan untuk mendapatkan perbaikan bengkel dadakan yang standby di sekitar Gentong.

Baca juga: Kemacetan Sepanjang 20 Km di Gentong Tasikmalaya, Polisi Berlakukan One Way

"Saya tadi memaksakan masuk dari Ciawi ke Tanjakan Gentong dan terjebak kemacetan di tanjakan ini. Mungkin karena menanjak dan selalu melaju sedikit-sedikit, kopling mobil saya blong dan tak kuat menanjak. Saya satu jam di sini (Tanjakan Gentong) baru melaju ada 2 kilometer dari bawah situ tadi," jelas Munawar Kuswono (56), salah seorang pemudik asal Madiun, Jawa Timur, di Gentong Tasikmalaya, Jumat siang.

Dirinya mengaku tadi sempat panik saat mobil mogok dan menginjak rem sekeras mungkin supaya tak mundur dan menghantam rentetan kendaraan di belakang saat menanjak.

Beruntung, warga dan kepolisian setempat memasang kayu ganjal yang sengaja disediakan di Tanjakan Gentong bagi kendaraan yang mogok dan tak kuat menanjak.

Baca juga: Jalur Gentong Tasikmalaya Macet, Warga: Keluar dari Pangandaran sampai 22 Jam

"Saya beruntung tadi dibantu, dan keluarga yang di dalam mobil turun dulu sampai mobil dipinggirkan. Saya takut tadi mundur dan menabrak mobil di belakang, apalagi saat macet begini. Saya kemarin sengaja ke Pantai Pangandaran dulu sama keluarga. Sama Pangandaran macet parah. Saya dari sampai sini sudah seharian sejak pukul 01.00 dini hari tadi," tambah Munawar.

Hal yang sama diutarakan Wasisto Anggoro (45), pemudik asal Yogyakarta yang hendak balik lagi ke Bandung, Jawa Barat.

Dadan mengaku sudah biasa kalau balik Lebaran lewat jalur Tasikmalaya via Gentong dari Yogyakarta karena berwisata dulu ke Pantai Pangandaran.

"Saya semalam dari dalam pantai mau ke gerbang keluar itu empat jam, Pak. Macet di mana-mana Pangandaran. Saat di pantainya itu pengunjung banyak banget sampai desakan. Bahkan, kalau kita naik perahu, itu di pinggir pantai kelihatannya kayak manusia semua berjubel. Wah, puluhan juta lebih mungkin itu di Pangandaran," kata dia.

Tanjakan Gentong, Kabupaten Tasikmalaya, Jawa Barat, terus dipadati kendaraan dan mengalami kemacetan sampai 10 kilometer lebih mulai Rajapolah sampai perbatasan Garut-Tasikmalaya di Malangbong, Kamis (5/5/2022) sore.KOMPAS.COM/IRWAN NUGRAHA Tanjakan Gentong, Kabupaten Tasikmalaya, Jawa Barat, terus dipadati kendaraan dan mengalami kemacetan sampai 10 kilometer lebih mulai Rajapolah sampai perbatasan Garut-Tasikmalaya di Malangbong, Kamis (5/5/2022) sore.

Jalur Gentong macet 20 kilometer

Diberitakan sebelumnya, kemacetan sampai membuat antrean kendaraan sepanjang 20 kilometer di jalur Gentong, Kabupaten Tasikmalaya, Selatan Jawa Barat, semakin bertambah sejak Kamis (5/5/2022) malam sampai Jumat pagi ini.

Polresta Tasikmalaya pun memberlakukan penguraian kepadatan kendaraan dengan sistem satu arah (one way) sejak Kamis malam tadi.

"Kendaraan arus balik dari arah perbatasan Jawa Tengah menuju Bandung dan Jakarta lewat Malangbong, Limbangan arah Nagrek mulai bertambah. Kita upayakan mengurai kepadatan dengan one way berkoordinasi dengan Polres Garut. Antrean kendaraan sampai 20 kilometer mulai dari Rajapolah (Tasikmalaya) sampai Malangbong (Garut)," jelas Kepala Polresta Tasikmalaya AKBP Aszhari Kurniawan kepada wartawan, Jumat pagi.

Aszhari menambahkan, rekayasa lalu lintas tersebut untuk memperlancar tumpukan kendaraan arus balik dari arah Jawa Tengah tujuan Bandung dan Jakarta lewat tanjakan Gentong sejak Rabu (4/5/2022) malam.

Adapun sebagian kendaraan yang baru datang dari arah perbatasan Ciamis dialihkan ke Tasikmalaya kota lewat Singaparna dan Garut kota.

Sedangkan pengendara yang sudah memasuki kawasan Ciawi dialihkan sebagian ke jalur alternatif Jalan Cisinga, Kabupaten Tasikmalaya.

"Rekayasa lalu lintas sistem one way ini diberlakukan jika di jalur Tanjakan Gentong kendaraan sudah menumpuk dan tak bergerak. Ditambah lagi volume kendaraan arus balik yang melewati Tanjakan Gentong ini semakin bertambah setiap harinya," kata dia.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kota Bandung Kembali Lakukan Aksi '3 Menit untuk Indonesia' di HUT Kemerdekaan RI

Kota Bandung Kembali Lakukan Aksi '3 Menit untuk Indonesia' di HUT Kemerdekaan RI

Regional
Asal Usul Bendera Merah Putih Raksasa 3.000 Meter Persegi di Palembang, Dijahit Selama 5 Hari 5 Malam

Asal Usul Bendera Merah Putih Raksasa 3.000 Meter Persegi di Palembang, Dijahit Selama 5 Hari 5 Malam

Regional
Abah Lala Pencipta Lagu 'Ojo Dibandingke' Bangga Lagunya Viral hingga Dinyanyikan di Istana, Ini Maknanya

Abah Lala Pencipta Lagu 'Ojo Dibandingke' Bangga Lagunya Viral hingga Dinyanyikan di Istana, Ini Maknanya

Regional
Dipicu Salah Rangkul, Pawai 17 Agustus di Garut Ricuh, Simak Kronologinya

Dipicu Salah Rangkul, Pawai 17 Agustus di Garut Ricuh, Simak Kronologinya

Regional
Tak Kuat Sembunyi di Hutan, Otak Pemerkosa Siswi 15 Tahun di Bima Akhirnya Serahkan Diri

Tak Kuat Sembunyi di Hutan, Otak Pemerkosa Siswi 15 Tahun di Bima Akhirnya Serahkan Diri

Regional
Jadi Komisaris PT KAI, Mangkunegara X Ingin Rangkul Generasi Milenial

Jadi Komisaris PT KAI, Mangkunegara X Ingin Rangkul Generasi Milenial

Regional
Saat Abu Bakar Ba'asyir Ikuti Upacara HUT ke-77 RI, Akui Pancasila karena Kesepakatan Ulama

Saat Abu Bakar Ba'asyir Ikuti Upacara HUT ke-77 RI, Akui Pancasila karena Kesepakatan Ulama

Regional
Puluhan Guru SMAN 2 Kudus Menangis Menyaksikan Firsty Jadi Pembawa Bendera di Istana Negara

Puluhan Guru SMAN 2 Kudus Menangis Menyaksikan Firsty Jadi Pembawa Bendera di Istana Negara

Regional
Kenapa Jokowi Selalu Memakai Pakaian Adat di Acara HUT Kemerdekaan RI?

Kenapa Jokowi Selalu Memakai Pakaian Adat di Acara HUT Kemerdekaan RI?

Regional
Mengenal Ayumi Putri Sasaki, Pembawa Baki Upacara Penurunan Bendera di Istana Negara

Mengenal Ayumi Putri Sasaki, Pembawa Baki Upacara Penurunan Bendera di Istana Negara

Regional
Teror Geng Motor di Banyumas, Berkeliaran Acungkan Sajam ke Warga

Teror Geng Motor di Banyumas, Berkeliaran Acungkan Sajam ke Warga

Regional
Penyebab Pria di Penajam Paser Utara Aniaya Bocah 10 Tahun

Penyebab Pria di Penajam Paser Utara Aniaya Bocah 10 Tahun

Regional
Bukan Tarik Tambang, Pegawai KAI Daop 5 Purwokerto Gelar Lomba Tarik Lokomotif

Bukan Tarik Tambang, Pegawai KAI Daop 5 Purwokerto Gelar Lomba Tarik Lokomotif

Regional
Polisi Ungkap Motif Suami Tombak Istri hingga Terluka Parah, Gara-gara Bertengkar soal Kartu

Polisi Ungkap Motif Suami Tombak Istri hingga Terluka Parah, Gara-gara Bertengkar soal Kartu

Regional
Momen TNI AL Serentak Kibarkan Bendera Merah Putih di 77 Titik Bawah Laut

Momen TNI AL Serentak Kibarkan Bendera Merah Putih di 77 Titik Bawah Laut

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.