Petani Sawit di Riau Gajian dari Dana Talangan: Alhamdulillah, Bisa Beli Pakaian Anak meski Pinjam

Kompas.com - 29/04/2022, 12:14 WIB

PEKANBARU, KOMPAS.com - PT Perkebunan Nusantara (PTPN) V mengucurkan dana talangan untuk pembayaran gaji para pekerja dan petani yang tergabung dalam koperasi sawit makmur (Kopsa-M) Desa Pangkalan Baru, Kecamatan Siak Hulu, Kabupaten Kampar, Riau.

Dana talangan senilai Rp 1,081 miliar itu diperuntukkan bagi ratusan petani dan pekerja Kospsa-M, yang kini masih dirundung dualisme kepengurusan yang berdampak pada kesulitan pencairan keuangan dari rekening bersama Kopsa-M dan PTPN V.

"Alhamdulillah, kami sangat bersyukur doa kami didengar melalui bantuan dana talangan dari perusahaan. Kami bersyukur PTPN V sudah membantu," ucap Rita, salah seorang petani Kopsa-M, saat diwawancarai wartawan, Kamis (28/4/2022).

Baca juga: Bupati Bengkulu Utara Ancam Pengusaha CPO: Naikkan Harga Sawit atau Saya Cabut Izinnya

Rita dan ratusan anggota koperasi lainnya begitu bahagia menerima gaji jelang Lebaran, meski harus antre dan bertahan di tengah sumpeknya ruangan balai desa. 

Ali Umar, salah seorang petani Kopsa-M lainnya, mengatakan, uang tersebut hak yang ia terima sangat membantu dia dan keluarganya jelang hari raya Idul Fitri.

"Syukur alhamdulillah, bisa bayar zakat sama beli pakaian anak-anak. Meskipun pinjaman, tapi kami sangat bersyukur bapak angkat kami, PTPN V, memahami kondisi ini," ucap Ali.

Ketua Koperasi Sawit Makmur (Kopsa-M), Nusirwan, mengatakan, ratusan pekerja dan petani Kopsa-M memperoleh haknya senilai Rp 1,081 miliar.

Dana tersebut berasal dari bantuan dan talangan perusahaan pelat merah, selaku avalis atau bapak angkat Kopsa-M.

"Hak untuk pekerja sebesar Rp 827 juta, dan dana untuk petani senilai Rp 254 juta kita bayarkan hari ini," kata Nusirwan.

Baca juga: DPRD Provinsi Bengkulu Temukan 2 Pabrik Sawit yang Turunkan Harga TBS Sepihak

PTPN V kembali menyalurkan dana talangan bagi ratusan pekerja dan petani Kopsa-M menjelang perayaan hari kemenangan umat Islam, Idul Fitri 1443 Hijriah.

Dana talangan itu merupakan bantuan kedua yang diberikan perusahaan terhadap para petani Kopsa-M dalam enam bulan terakhir.

Bantuan dana talangan itu terwujud setelah para petani dan pekerja serta didukung Kepala Desa Pangkalan Baru memohon kepada PTPN V untuk membantu menalangi penghasilan para petani dan pekerja Kospsa-M.

"Dukungan kepala desa sebagai pembina dan pengawas koperasi, yang berkenan memberikan surat penyataan dan juga telah melakukan verifikasi data para penerima dana talangan, PTPN V pun menyambut baik permohonan kami. Mudah-mudahan para pekerja dan petani bahagia mendapat hasil yang baik ini," lanjut Nusirwan.

Saat ini, sebut dia, penghasilan para petani dan pekerja yang tersimpan di dalam rekening penampung atau escrow account antara Kopsa-M dan PTPN V sebagai avalis masih tersendat akibat adanya dualisme kepengurusan Kopsa-M.

Pertama, kepemimpinan Anthony Hamzah yang kini mendekam di balik jeruji besi dan mendeklarasikan diri sebagai ketua untuk periode kedua.

Selanjutnya, kepengurusan petani asli Desa Pangkalan Baru yang merupakan hasil Rapat Anggota Tahunan yang diikuti warga desa setempat dengan ketua Nusirwan.

Sementara itu, Executive Vice President Plasma PTPN V, Arief Subhan Siregar menjelaskan, talangan gaji diberikan karena  belum adanya kejelasan dari pemerintah terkait kepengurusan yang sah guna mencairkan hak para pekerja dan petani dari Escrow Account atau akun bersama.

"Kami sangat prihatin atas keterlambatan pembayaran gaji akibat dualisme ini," ucap Arief dalam keterangan tertulis yang diterima Kompas.com, Jumat (29/4/2022). 

Arief mengungkapkan, dalam situasi buntu ini, pihaknya berinisiatif membantu gaji petani dan pekerja melalui dana talangan menjelang Lebaran. 

Nantinya dana talangan ini akan dikembalikan Koperasi ke perusahaan pada saat dana di rekening bersama sudah bisa dicairkan.

"Tidak ada bunga atau beban tambahan apapun dalam talangan gaji ini. Tujuan kita cuma satu, memudahkan serta memberikan hak petani dan pekerja sebagaimana mestinya," tegasnya.

Baca juga: Harga TBS Sawit di Simalungun Turun Drastis, Petani: Yang Menentukan Harga Agen

Arief menyadari, tidak mungkin selamanya perusahaan dapat menalangi dana buat anggota koperasi.

Untuk itu, ia meminta agar persoalan dualisme kepengurusan ini dapat diselesaikan sebaik dan secepat mungkin demi kepentingan para petani.

Ia menyarankan kedua belah pihak agar dapat duduk bersama, sesuai dengan arahan Kantor Staf Kepresidenan (KSP) yang telah turun langsung ke lokasi Kopsa M di Desa Pangkalan Baru beberapa waktu lalu.

"Dulu pihak Anthony Hamzah yang meminta bantuan KSP. Sekarang sudah ada rekomendasi KSP, jadi laksanakanlah. Kita menginginkan agar semua pihak duduk bersama sebagaimana rekomendasi KSP," beber dia. 

"Tundukkan ego masing-masing dari merasa paling benar. Jadikan momentum bulan suci ini untuk kedua kelompok agar kembali bersatu dan bersama-sama membangun kebun, guna kesejahteraan bersama," pinta Arief.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Mayat yang Ditemukan di Saluran Air Jalan Sriwijaya Semarang Diduga Korban Tabrak Lari

Mayat yang Ditemukan di Saluran Air Jalan Sriwijaya Semarang Diduga Korban Tabrak Lari

Regional
Ganjar ke Pemalang Setelah Bupatinya Ditangkap KPK, Minta Wabup Pimpin Pemerintahan Sementara

Ganjar ke Pemalang Setelah Bupatinya Ditangkap KPK, Minta Wabup Pimpin Pemerintahan Sementara

Regional
Gibran Tidak Terima Paspampres Pukul Sopir Truk di Solo: Mereka Minta Maaf karena Beritanya Viral

Gibran Tidak Terima Paspampres Pukul Sopir Truk di Solo: Mereka Minta Maaf karena Beritanya Viral

Regional
Pantai Senggigi Kembali Ramai Setelah Pandemi, Sejumlah Event Siap Digelar

Pantai Senggigi Kembali Ramai Setelah Pandemi, Sejumlah Event Siap Digelar

Regional
Wanita yang Ditikam Suami karena Menolak Rujuk Tewas di Rumah Sakit

Wanita yang Ditikam Suami karena Menolak Rujuk Tewas di Rumah Sakit

Regional
Jual Beli 15 Kg Sisik Trenggiling, Pria asal Pontianak Divonis 9 Bulan Penjara

Jual Beli 15 Kg Sisik Trenggiling, Pria asal Pontianak Divonis 9 Bulan Penjara

Regional
Misteri Kematian Guru TK di Lombok Barat, Mayat Ditemukan di Kamar Mandi, Dibunuh Mandor yang Beristri

Misteri Kematian Guru TK di Lombok Barat, Mayat Ditemukan di Kamar Mandi, Dibunuh Mandor yang Beristri

Regional
Marak Pencurian Bendera Merah Putih di Klaten, Polisi: Sudah Diganti yang Baru

Marak Pencurian Bendera Merah Putih di Klaten, Polisi: Sudah Diganti yang Baru

Regional
Bupati Pemalang Ditangkap KPK, Ini Tanggapan Ganjar Soal Bantuan Hukum

Bupati Pemalang Ditangkap KPK, Ini Tanggapan Ganjar Soal Bantuan Hukum

Regional
Ratusan Orang Ingin Adopsi Bayi yang Dibuang di Teras Rumah Warga Salatiga

Ratusan Orang Ingin Adopsi Bayi yang Dibuang di Teras Rumah Warga Salatiga

Regional
Uang Rp 250 Juta di Tabungan Nasabah Langsung Raib Usai Klik Link yang Dikirim via WA, Bagaimana Bisa?

Uang Rp 250 Juta di Tabungan Nasabah Langsung Raib Usai Klik Link yang Dikirim via WA, Bagaimana Bisa?

Regional
Motif Asmara di Balik Pembunuhan Guru TK di Lombok Barat, Pelaku yang Beristri Bohongi Korban dan Mengaku Duda

Motif Asmara di Balik Pembunuhan Guru TK di Lombok Barat, Pelaku yang Beristri Bohongi Korban dan Mengaku Duda

Regional
Viral Anggota Paspampres Pukul Sopir Truk di Solo, Mengaku Salah dan Minta Maaf

Viral Anggota Paspampres Pukul Sopir Truk di Solo, Mengaku Salah dan Minta Maaf

Regional
Karena Arus Pendek, 6 Rumah di Tegal Ludes Terbakar

Karena Arus Pendek, 6 Rumah di Tegal Ludes Terbakar

Regional
Kakek Penyayang Kucing Ditemukan Tewas Usai Terseret Arus Sungai Upomela Gorontalo

Kakek Penyayang Kucing Ditemukan Tewas Usai Terseret Arus Sungai Upomela Gorontalo

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.