Diduga Terkena OTT Mabes Polri, Kasatlantas Lampung Tengah Dicopot

Kompas.com - 27/04/2022, 23:25 WIB

LAMPUNG, KOMPAS.com - Diduga terkena Operasi Tangkap Tangan (OTT) Divisi Profesi dan Pengamanan (Propam) Mabes Polri, Kepala Satlantas Polres Lampung Tengah dicopot.

Pencopotan itu disahkan setelah Kapolda Lampung menerbitkan Surat Telegram nomor ST/296/IV/KEP/2022.

Surat telegram yang ditandatangani Kepala Biro SDM Polda Lampung Komisaris Besar Endang Widowati itu diterbitkan pada Selasa (26/4/2022).

Baca juga: Prihatin Bupati Bogor Ade Yasin Kena OTT KPK, Ridwan Kamil: Berkali-kali Saya Ingatkan soal Integritas

Dalam surat itu disebutkan Kepala Satlantas Polres Lampung berinisial EWD berpangkat AKP diangkat sebagai perwira pertama di Polda Lampung dalam rangka evaluasi jabatan.

Berdasarkan informasi dari internal Polres Lampung Tengah, OTT itu dilakukan Divisi Propam Mabes Polri terkait pembuatan Surat Izin Mengemudi (SIM) pada Minggu (24/4/2022).

Selain AKP EWD, dua orang anggota bagian SIM juga turut diamankan yakni Bripka SYT dan Aipda LRN.

Baca juga: Pegawainya Kena OTT KPK Bersama Bupati Bogor, Ini Tanggapan BPK Jabar

Kepala Bidang Humas Polda Lampung Komisaris Besar Zahwani Pandra Arsyad tidak secara gamblang menyebut adanya OTT tersebut.

Namun, Pandra membenarkan ada petugas dari Divisi Propam Mabes Polri datang ke Polres Lampung Tengah.

Pandra menyebutnya program pengawasan kinerja kepolisian.

"Benar ada anggota Divisi Propam Mabes Polri ke Polres Lampung Tengah untuk pengawasan, ini tidak hanya di Lampung, tetapi juga di seluruh Indonesia," kata Pandra saat dihubungi, Rabu (27/4/2022).

Menurut Pandra, Kepala Bidang Propam Polda Lampung juga sudah mengkonfirmasi bahwa AKP EWD sedang dalam proses pemeriksaan.

"Benar, Bidpropam Polda Lampung juga sudah mengkonfirmasi Divisi Propam Mabes Polri membawa Kasatlantas Polres Lampung Tengah untuk diperiksa," kata Pandra.

Menurut Pandra, pemeriksaan ini sebagai bentuk implementasi salah satu poin dari 16 program prioritas Kapolri.

"Dalam program prioritas Kapolri nomor 14 dan 15, setiap pimpinan harus bisa melakukan pengawasan terhadap anggotanya," kata Pandra.

Kompas.com sudah menghubungi Kepala Bidang Propam Polda Lampung Komisaris Besar M Syarhan untuk mengetahui secara rinci kronologi kasus OTT ini.

Namun hingga berita ini dibuat, Komisaris Besar M Syarhan tidak bisa dihubungi.

Selain itu, Kompas.com juga sudah berusaha mengkonfirmasi ke Kapolres Lampung Tengah AKBP Doffie Fahlevi Sanjaya selaku pimpinan langsung AKP EWD.

Tetapi permintaan konfirmasi tersebut tidak mendapatkan respon.

Sedangkan ketika menghubungi Kepala Divisi Propam Mabes Polri Inspektur Jenderal Ferdy Sambo, permohonan konfirmasi hanya dibalas oleh pesan otomatis.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

3 Pemuda di Luwuk Hanyut Terbawa Arus Laut Saat Memancing

3 Pemuda di Luwuk Hanyut Terbawa Arus Laut Saat Memancing

Regional
Ditetapkan Kembali sebagai Gubernur DIY, Sultan Imbau Masyarakat Lakukan Perayaan Sederhana

Ditetapkan Kembali sebagai Gubernur DIY, Sultan Imbau Masyarakat Lakukan Perayaan Sederhana

Regional
Warga Datangi Polres Magelang Minta Kejelasan Kasus Pembunuhan Pelajar SMP

Warga Datangi Polres Magelang Minta Kejelasan Kasus Pembunuhan Pelajar SMP

Regional
Mengenal Randai, Kesenian Khas Minangkabau: Asal-usul, Cara, dan Cerita

Mengenal Randai, Kesenian Khas Minangkabau: Asal-usul, Cara, dan Cerita

Regional
Nelayan di Balikpapan Jadi Kurir Sabu, Dibayar Rp 500 Ribu Setiap Pengantaran

Nelayan di Balikpapan Jadi Kurir Sabu, Dibayar Rp 500 Ribu Setiap Pengantaran

Regional
Semua Pos SAR di Riau Akan Dibekali Alat Pendeteksi Orang Tenggelam

Semua Pos SAR di Riau Akan Dibekali Alat Pendeteksi Orang Tenggelam

Regional
Gempa M 5,9 Guncang Maluku Tenggara Barat, Warga: Sangat Kuat dan Lebih dari 5 Detik

Gempa M 5,9 Guncang Maluku Tenggara Barat, Warga: Sangat Kuat dan Lebih dari 5 Detik

Regional
Pj Gubernur Tanggapi Korupsi Kredit Macet Rp 65 Miliar di Bank Banten

Pj Gubernur Tanggapi Korupsi Kredit Macet Rp 65 Miliar di Bank Banten

Regional
Kabur dari Rumah, Pria di Lombok Timur Ditemukan Tewas di Waduk Galian C

Kabur dari Rumah, Pria di Lombok Timur Ditemukan Tewas di Waduk Galian C

Regional
Jual 12 Drum Solar Subsidi di Atas Harga Eceran, Pria di Ketapang Ditangkap

Jual 12 Drum Solar Subsidi di Atas Harga Eceran, Pria di Ketapang Ditangkap

Regional
Ibu Brigadir J Syok Anaknya Mati Ditembak: Kami Sangat Sedih...

Ibu Brigadir J Syok Anaknya Mati Ditembak: Kami Sangat Sedih...

Regional
Ganti Rugi Ternak PMK, Bupati Sleman: Jangan Sampai Ada yang Tidak Terdata

Ganti Rugi Ternak PMK, Bupati Sleman: Jangan Sampai Ada yang Tidak Terdata

Regional
Soal Tuduhan Pelecehan Seksual, Pengacara Brigadir J Minta Istri Ferdy Sambo Diperiksa

Soal Tuduhan Pelecehan Seksual, Pengacara Brigadir J Minta Istri Ferdy Sambo Diperiksa

Regional
Penunggak Iuran BPJS Kesehatan Kantor Cabang Solo Capai 12.678 Peserta

Penunggak Iuran BPJS Kesehatan Kantor Cabang Solo Capai 12.678 Peserta

Regional
Ayah Brigadir J: Yosua Tak Pernah Cerita Buruk Soal Ferdy Sambo, Kami Tak Menyangka Ia Mati Atas Perintahnya

Ayah Brigadir J: Yosua Tak Pernah Cerita Buruk Soal Ferdy Sambo, Kami Tak Menyangka Ia Mati Atas Perintahnya

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.