Kompas.com - 16/04/2022, 20:09 WIB

MANOKWARI, KOMPAS.com - Direktorat Lalu Lintas Kepolisian Daerah (Polda) Papua Barat bersama Satuan Lalu Lintas Kepolisian Resor (Polres) Manokwari merekonstruksi perkara kecelakaan tunggal di Kilometer 10 Tanjakan Distrik Minyambouw, Pegunungan Arfak, Sabtu (16/4/2022). Kecelakaan tunggal itu menewaskan 18 korban.

Proses rekonstruksi melibtakan Komite Nasional Keselamatan Transportasi (KNKT), Balai Transportasi Darat Wilayah XXV Papua dan Papua Barat, Tim Teknis dari PT Bosowa dan Tim Traffic Accident Analysis (TAA) Polda Papua Barat.

Proses rekonstruksi digelar selama 4 jam di lokasi kejadian dengan menyisir lintasan awal. Diduga, sopir truk menginjak rem sekitar 500 meter dari tempat truk itu kecelakaan.

Baca juga: Kisah Para Perantau yang Jadi Korban Kecelakaan Maut di Pegunungan Arfak, Ada yang Berencana Menikah

Direktur Lalu Lintas Polda Papua Barat, Kombes Pol Raydian Kakrosono mengatakan, proses rekotruksi ini menggunakan Traffic Accident Analysis (TAA).

"Tujuan menggunakan TAA untuk memperoleh informasi berupa kronologi, informasi teknis serta keadaan infrastruktur dan pola kejadian lain," kata Raydian di lokasi rekonstruksi.

Baca juga: Kronologi Kecelakaan Maut yang Tewaskan 18 Orang di Pegunungan Arfak, Truk Diduga Kelebihan Muatan

Selanjutnya, pihaknya akan mengolah hasil TAA tersebut.

"Nanti satu atau dua hari baru kita bisa rilis" katanya.

Sementara itu, truk maut masih berada di lokasi kejadian, di tanjakan Kampung Duaebey, Distrik Minyambouw, Kabupaten Pegunungan Arfak. Di saluran got dekat tebing terdapat bercak darah kering para korban.

Masih terdapat barang-barang milik para korban kecelakaan berupa pakaian dan peralatan mandi. Di dalam truk terdapat sandal jepit orang dewasa dan sandal jepit diduga milik bocah yang juga turut tewas dalam insiden kecelakaan yang terjadi pada Rabu (13/4/2022) pukul 03.00 WIT.

Baca juga: 18 Warga NTT Tewas dalam Kecelakaan Maut di Pegunungan Arfak, Mayoritas Pekerja Tambang

Raydian menduga, kecelakaan itu dipicu oleh kelebihan muatan.

"Seperti dugaan awal yang sudah disampaikan oleh Kapolres Manokwari, memang kondisi di lapangan kejadian kecelakaan disebabkan karena over loading," kata Raydian.

Dia menyebut, kendaraan truk seharusnya tidak boleh mengangkut manusia. Apalagi, truk itu masih memuat barang berupa kayu dan besi serta sepeda motor.

"Ada 34 orang, ada 103 batang kayu balok, dan papan 10 lembar, satu unit sepeda motor serta besi ulir ukuran 19 milimeter yang bisa diangkat dengan kemampuan delapan orang. Itu yang menyebabkan daya cengkram rem kendaraan bisa menurun" tuturnya.

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Setiap Bukan, Pengolahan Kelor di NTT Menghasilkan Rp 540 Juta

Setiap Bukan, Pengolahan Kelor di NTT Menghasilkan Rp 540 Juta

Regional
Kuyawage dan Daerah Otonom Baru

Kuyawage dan Daerah Otonom Baru

Regional
Aniaya Terduga Pencuri Sapi hingga Tewas, 6 Warga Konawe Ditangkap Polisi

Aniaya Terduga Pencuri Sapi hingga Tewas, 6 Warga Konawe Ditangkap Polisi

Regional
Ayah Brigadir J Yakin Uang Rp 200 juta Milik Anaknya Tabungan Bekerja 10 Tahun Jadi Polisi

Ayah Brigadir J Yakin Uang Rp 200 juta Milik Anaknya Tabungan Bekerja 10 Tahun Jadi Polisi

Regional
Profil Kota Tomohon

Profil Kota Tomohon

Regional
Pengungsi Papua: Kita Mau Tinggal di Sini Sampai Kapan, Mama?

Pengungsi Papua: Kita Mau Tinggal di Sini Sampai Kapan, Mama?

Regional
[POPULER NUSANTARA] Pengacara Keluarga Brigadir J Laporkan Benny Mamoto | Pemandu Lagu Kecelakaan dan Diperkosa hingga Tewas

[POPULER NUSANTARA] Pengacara Keluarga Brigadir J Laporkan Benny Mamoto | Pemandu Lagu Kecelakaan dan Diperkosa hingga Tewas

Regional
Prakiraan Cuaca di Medan Hari Ini, 20 Agustus 2022: Malam Hujan Lebat

Prakiraan Cuaca di Medan Hari Ini, 20 Agustus 2022: Malam Hujan Lebat

Regional
Prakiraan Cuaca di Palembang Hari Ini, 20 Agustus 2022: Siang Hujan Petir

Prakiraan Cuaca di Palembang Hari Ini, 20 Agustus 2022: Siang Hujan Petir

Regional
Prakiraan Cuaca di Surabaya Hari Ini, 20 Agustus 2022 : Cerah Sepanjang Hari

Prakiraan Cuaca di Surabaya Hari Ini, 20 Agustus 2022 : Cerah Sepanjang Hari

Regional
Prakiraan Cuaca di Malang Hari Ini, 20 Agustus 2022: Pagi dan Sore Cerah Berawan,

Prakiraan Cuaca di Malang Hari Ini, 20 Agustus 2022: Pagi dan Sore Cerah Berawan,

Regional
Kisah Pilu Remaja Diperkosa Paman, Sang Ayah Tidak Percaya Justru Ikut Setubuhi Anak Kandungnya

Kisah Pilu Remaja Diperkosa Paman, Sang Ayah Tidak Percaya Justru Ikut Setubuhi Anak Kandungnya

Regional
Kebakaran di Gunung Kemeu Labuan Bajo NTT, Api Disebut Mendekat ke Pemukiman Warga

Kebakaran di Gunung Kemeu Labuan Bajo NTT, Api Disebut Mendekat ke Pemukiman Warga

Regional
Kasus Covid-19 Kembali Naik, di Solo Capai Ratusan dan Semuanya Komorbid

Kasus Covid-19 Kembali Naik, di Solo Capai Ratusan dan Semuanya Komorbid

Regional
Budi Daya Rumput Laut di Nunukan Hasilkan Limbah Botol Plastik 25 Ton Sekali Panen

Budi Daya Rumput Laut di Nunukan Hasilkan Limbah Botol Plastik 25 Ton Sekali Panen

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.