Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Remaja 15 Tahun di Magelang Bunuh Bayi yang Baru Dilahirkan Setelah Gagal Aborsi

Kompas.com - 14/04/2022, 07:16 WIB
Kontributor Magelang, Ika Fitriana,
Ardi Priyatno Utomo

Tim Redaksi

MAGELANG, KOMPAS.com - Seorang remaja perempuan di Magelang, Jawa Tengah, membunuh bayi yang baru dilahirkan setelah gagal melakukan aborsi.

Remaja itu diperiksa anggota Polres Magelang setelah nekat melakukan tindakan dengan cara minum obat-obatan yang dibeli secara daring.

Kapolres Magelang, AKBP Mochamad Sajarod Zakun menerangkan, kasus ini terungkap berdasarkan laporan pihak RSUD Muntilan Magelang yang sedang merawat pasien terindikasi usai melakukan aborsi, 18 Desember 2021.

Baca juga: Randy, Mantan Polisi yang Menjadi Terdakwa Kasus Aborsi Dituntut 3,5 Tahun Penjara

Polisi kemudian menindaklanjuti laporan tersebut. Hasil pemeriksaan diketahui bahwa remaja itu memang telah mengaborsi janinnya pada 10 Desember 2021.

"Setelah dicek, didapat keterangan awal bahwa ABH (Anak Berkonflik Hukum) melakuka aborsi pada 10 Desember 2021 lalu, di rumah kakeknya dengan cara meminum obat yang dibeli secara online,” ungkap Sajarod, Rabu (13/4/2022).

Selain itu, remaja 15 tahun itu juga melakukan kekerasan terhadap bayinya hingga meninggal dunia. Bayi yang dikandungnya merupakan buah hasil hubungannya dengan sang kekasih.

Selanjutnya, dia membungkus bayi perempuan itu dengan kain dan memasukkannya ke kuali. Dia meminta tolong neneknya untuk menguburkan kuali tersebut.

“Dia mengaku kepada neneknya bahwa isi dalam kuali itu adalah darah menstruasi yang menggumpal,” ujar Sajarod.

Keesokan harinya, remaja tersebut mengalami keluhan tidak bisa buang air dan masuk angin. Orangtuanya kemudian membawanya ke RSUD Muntilan untuk berobat.

Baca juga: Selingkuhan Tewas karena Aborsi, Pegawai BUMN di Kepahiang Terancam Hukuman 10 Tahun Penjara

Namun petugas rumah sakit curiga keluhan yang dialaminya dampak dari aborsi. Di situ polisi berhasil mengungkap kasus ini. Polisi kemudian melakukan olah TKP dan menggali kuburan bayi.

“Adapun hasil otopsi, yaitu bayi lahir dalam keadaan hidup dan sudah berumur, dengan jenis kelamin perempuan, memiliki tanda mati lemas, dan terdapat kekerasan benda tumpul di wajah bayi, diduga karena bekaman dari ABH,” jelas Sajarod.

Kasat Reskrim Polres Magelang, AKP M Alfan menambahkan, sebelum aborsi remaja itu minum jamu pelancar haid, namun perut semakin membesar. Dia membeli obat via daring seharga Rp 400.000.

Dia membeli menggunakan uang pemberian pacarnya, yang diketahui berinisial PE (22) warga Kecamatan Dukun, Kabupaten Magelang.

“Dari pengakuannya mereka telah melakukan hubungan layaknya suami istri sebanyak dua kali, di hotel daerah Kopeng (Salatiga) dan di rumah PE,” terangnya.

Baca juga: Perempuan Tewas karena Aborsi, Pegawai RSUD Kapahiang Jadi Tersangka, Pelaku Sering Palsukan Resep Dokter

Menurut Alfan, PE sudah diamankan dan ditetapkan sebagai tersangka kasus ini. Dia akan dijerat Pasal 80 ayat (3) dan ayat (4 ) UU No. 35 Tahun 2014 Tentang Perubahan Atas Undang- undang Perlindungan Anak.

"Tersangka disangka telah melakukan kekerasan terhadap anak hingga mengakibatkan meninggal dunia, dengan ancaman hukuman penjara paling lama 15 tahun,” tegas Alfan.

Adapun beberapa barang bukti yang diamankan di antaranya pakaian, sprei, selimut, kerudung, kain, obat-obatan, teskit kehamulan, kuali, pembalut wanita, dan sebagainya.

Sementara tersangka PE mengaku menyesal. Alasan PE tidak bersedia bertanggungjawab terhadap ABH, karena akan menikahi wanita lain.

“Saya akan menikah dengan wanita lain,” aku PE.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Hendak Silaturahmi, Kakek dan Cucu Tewas Usai Pikap yang Dinaiki Kecelakaan

Hendak Silaturahmi, Kakek dan Cucu Tewas Usai Pikap yang Dinaiki Kecelakaan

Regional
Ingat, One Way dari Tol Kalikangkung-Cikampek Mulai Diterapkan 13 hingga 16 April

Ingat, One Way dari Tol Kalikangkung-Cikampek Mulai Diterapkan 13 hingga 16 April

Regional
Lambaian Tangan, Hiburan bagi Pemudik yang Terjebak Macet di Tol

Lambaian Tangan, Hiburan bagi Pemudik yang Terjebak Macet di Tol

Regional
Suasana Malam di Pelabuhan Bakauheni, Kantong Parkir Dermaga Penuh

Suasana Malam di Pelabuhan Bakauheni, Kantong Parkir Dermaga Penuh

Regional
Sistem One Way Diterapkan selama Arus Balik, PJ Gubernur Jateng: Terus Kami Pantau

Sistem One Way Diterapkan selama Arus Balik, PJ Gubernur Jateng: Terus Kami Pantau

Regional
Kembang Langit Park di Batang: Daya Tarik, Harga Tiket, dan Jam Buka

Kembang Langit Park di Batang: Daya Tarik, Harga Tiket, dan Jam Buka

Regional
Jenazah Danramil Aradide yang Ditembak OPM Sudah di Nabire, Besok Dimakamkan

Jenazah Danramil Aradide yang Ditembak OPM Sudah di Nabire, Besok Dimakamkan

Regional
Kepanasan Antre Masuk Kapal, Pemudik Dapat Minuman Dingin dan Es Krim

Kepanasan Antre Masuk Kapal, Pemudik Dapat Minuman Dingin dan Es Krim

Regional
Libur Lebaran, Puluhan Ribu Pengunjung Padati Candi Borobudur

Libur Lebaran, Puluhan Ribu Pengunjung Padati Candi Borobudur

Regional
Catat, Ada Diskon 20 Persen di Tol Tangerang-Merak 17-19 April 2024

Catat, Ada Diskon 20 Persen di Tol Tangerang-Merak 17-19 April 2024

Regional
Ada Kopi dan Camilan Gratis di Pelabuhan Panjang, Dimasak Chef Brimob

Ada Kopi dan Camilan Gratis di Pelabuhan Panjang, Dimasak Chef Brimob

Regional
Duduk Santai di Atas Gorong-gorong, Bocah SD Tiba-tiba Dililit Piton

Duduk Santai di Atas Gorong-gorong, Bocah SD Tiba-tiba Dililit Piton

Regional
Seorang Wanita di Kupang Bakar Rumah Adiknya

Seorang Wanita di Kupang Bakar Rumah Adiknya

Regional
Pemudik Antre di 'Buffer Zone', Belum Punya Tiket Nekat Mau Menyeberang

Pemudik Antre di "Buffer Zone", Belum Punya Tiket Nekat Mau Menyeberang

Regional
Arus Balik di Bakauheni Mulai Meningkat, Diperkirakan Lebih dari 150.000 Pemudik Bakal Kembali ke Jawa

Arus Balik di Bakauheni Mulai Meningkat, Diperkirakan Lebih dari 150.000 Pemudik Bakal Kembali ke Jawa

Regional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com