Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Mengenal Noken Asli Suku Kamoro Papua, Dibuat dari Kulit Kayu dan Daun

Kompas.com - 09/04/2022, 13:16 WIB

MIMIKA, KOMPAS.com - Cara membuat noken asli Papua di setiap suku dan wilayah adat berbeda-beda. Secara tradisi, ada suku yang menganyam, ada juga yang menyulam dan merajutnya.

Bahan untuk membuat noken juga berbeda-beda. Ada yang menggunakan tali, kulit kayu, daun dari pohon yang ada di setiap sukunya masing-masing.

Seperti noken yang dihasilkan oleh Suku Kamoro di Kabupaten Mimika, Provinsi Papua. Suku ini memiliki budaya membuat noken yang berbeda dengan suku-suku lainnya di Papua. Begitu juga dengan bahan untuk membuat noken.

Baca juga: Mengunjungi Kampung Yokiwa, Segitiga Emas Napas Danau Sentani

Suku Kamoro dikenal dengan tradisi menganyam noken. Tradisi menganyam noken Suku Kamoro terdapat diberbagai kampung yang ada di wilayah Mimika bagian timur hingga Mimika bagian barat. Tradisi menganyam noken Suku Kamoro telah ada sejak dahulu kala hingga saat ini.

Bahan dan cara membuat

Tokoh masyarakat Suku Kamoro, Dominggus Kapiyau mengatakan, bahan untuk membuat noken asli Suku Kamoro tidak sembarang daun dan kulit kayu, tetapi dari bahan yang selama ini dipakai secara turun temurun oleh masyarakat Suku Kamoro.

Baca juga: Menengok Cantiknya Kampung Yoboi, Desa Wisata di Atas Danau Sentani (1)

“Masyarakat Suku Kamoro membuat noken menggunakan bahan kulit kayu dari pohon naru dan daun tikar dari pohon kopa,” kata Minggus, sapaan Dominggus Kapiyau, kepada Kompas.com, Jumat (8/4/2022).

Bahan pembuatan noken ini diambil dari hutan yang ada di sekitar lokasi masyarakat Suku Kamoro tinggal, tak jauh dari lokasi perkampungan warga. Bahkan, pohon pembuatan noken ini ditanam oleh masyarakat Suku Kamoro.

“Bahan-bahan pembuatan noken ini berada di sekitar masyarakat Suku Kamoro. Bahannya ada di sekitar perkampungan di sekitar halaman rumah mereka. Bahkan, bahannya ada yang ditanam,” katanya.

Daun tikar dan kulit pohon naru dibawa oleh mama-mama dari hutan ataupun dari halaman rumah di sekitarnya. Lalu, daun tikar dan kulit kayu itu dijemur di bawah teriknya matahari.

“Apabila daun tikar dan kulit pohon sudah kering, maka akan diambil oleh mama-mama Suku Kamoro untuk mulai menganyam noken,” jelasnya.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Sedang Memancing, Pelajar di Aceh Utara Temukan Mayat di Pinggir Sungai

Sedang Memancing, Pelajar di Aceh Utara Temukan Mayat di Pinggir Sungai

Regional
[POPULER NUSANTARA] Balita Jatuh dari Lantai 2 Masjid Al Jabbar | Ibu Muda di Jambi Lecehkan 11 Anak di Bawah Umur

[POPULER NUSANTARA] Balita Jatuh dari Lantai 2 Masjid Al Jabbar | Ibu Muda di Jambi Lecehkan 11 Anak di Bawah Umur

Regional
3 Warga Aceh Tengah Diamuk Gajah Liar, Satu di Antaranya Tewas

3 Warga Aceh Tengah Diamuk Gajah Liar, Satu di Antaranya Tewas

Regional
Hadiri Perayaan Cap Go Meh Bogor Street Festival, Ridwan Kamil Pamit ke Warga

Hadiri Perayaan Cap Go Meh Bogor Street Festival, Ridwan Kamil Pamit ke Warga

Regional
Lautan Manusia Rayakan Kirab Budaya Cap Go Meh di Cirebon

Lautan Manusia Rayakan Kirab Budaya Cap Go Meh di Cirebon

Regional
26 Replika Naga 'Menari' dalam Festival Cap Go Meh di Pontianak

26 Replika Naga "Menari" dalam Festival Cap Go Meh di Pontianak

Regional
Hujan Deras Guyur Kabupaten Kupang, Tembok Penahan Tanggul Jebol

Hujan Deras Guyur Kabupaten Kupang, Tembok Penahan Tanggul Jebol

Regional
Wanita Bos Rental PS Diduga Cabuli 17 Anak Mayoritas Laki-laki, Pelaku Sempat Mengaku Jadi Korban

Wanita Bos Rental PS Diduga Cabuli 17 Anak Mayoritas Laki-laki, Pelaku Sempat Mengaku Jadi Korban

Regional
Dengan Tangan Terborgol, 3 Tersangka Penyebar Hoaks Pembakaran Rumah Ibadah Diterbangkan ke Ambon

Dengan Tangan Terborgol, 3 Tersangka Penyebar Hoaks Pembakaran Rumah Ibadah Diterbangkan ke Ambon

Regional
Situasi di Kota Tual Kondusif, Sejumlah Pengungsi Pulang ke Rumah

Situasi di Kota Tual Kondusif, Sejumlah Pengungsi Pulang ke Rumah

Regional
Jeka Saragih Kalah TKO, Bupati Simalungun: Ini Jadi Bekal untuk Meningkatkan Prestasi

Jeka Saragih Kalah TKO, Bupati Simalungun: Ini Jadi Bekal untuk Meningkatkan Prestasi

Regional
Lagi, Geng Motor Serang Pemuda di Cimahi hingga Tewas, Saksi: Mereka Cari Anggota XTC

Lagi, Geng Motor Serang Pemuda di Cimahi hingga Tewas, Saksi: Mereka Cari Anggota XTC

Regional
Pulang Nonton Orkes Dangdut, Remaja di Jepara Tewas Usai Duel dengan Teman

Pulang Nonton Orkes Dangdut, Remaja di Jepara Tewas Usai Duel dengan Teman

Regional
11 Anak Alami Pelecehan Seksual dari Ibu Muda, Korban Takut, Cemas, Merasa Berdosa

11 Anak Alami Pelecehan Seksual dari Ibu Muda, Korban Takut, Cemas, Merasa Berdosa

Regional
Banyak Warga Keluhkan Naiknya PBB di Solo, Gibran Beri Stimulus hingga 80 Persen

Banyak Warga Keluhkan Naiknya PBB di Solo, Gibran Beri Stimulus hingga 80 Persen

Regional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.