Kompas.com - 08/04/2022, 15:24 WIB

NUNUKAN, KOMPAS.com – Pelayaran internasional dari Nunukan, Kalimantan Utara, menuju Tawau, Malaysia, mulai berjalan.

Setelah dibukanya pintu perbatasan 1 April 2022, tercatat ada sekitar 60 penumpang yang sudah bertolak menuju Tawau dari Pelabuhan Tunon Taka, Nunukan, Jumat (8/4/2022).

Jumlah tersebut, berasal keberangkatan dua armada kapal. Pelayaran dengan jumlah penumpang minim tersebut, menjadi keluhan agen kapal di Nunukan.

Baca juga: Tak Punya Paspor dan Visa Kerja, 124 WNI Dideportasi dari Malaysia

Andi Darwin, salah satu pengelola kapal dan agen tiket Nunukan – Tawau dari PT Danni Agus, mengatakan, pelayaran tersebut adalah pelayaran yang merugi karena tidak bisa menutupi biaya operasional.

"Kapasitas kapal Nunukan–Tawau itu dari 150 sampai 200 penumpang. Kita bisa impas kalau penumpang berjumlah lebih 50 orang. Kalau sekarang ini kita dapat 32 penumpang saja, itupun dikumpulkan dulu selama 3 hari, tentu saja masih rugi," ujarnya, Jumat (8/4/2022).

Kendati demikian, Andi Darwin berharap, pelayaran tersebut menjadi promosi yang endingnya diharapkan agar warga Malaysia mengetahui sudah ada pelayaran ke Nunukan yang beroperasi.

"Jadi ini kan masih tahap evaluasi selama dua minggu. Kita menunggu juga bagaimana regulasi asuransi itu, apakah agen tiket boleh buka pelayanan di kantor kami, atau seperti apa nanti. Tunggu hasil evaluasi juga kami ini. Sementara anggap saja kita lakukan jasa pelayaran sosial," katanya.

Darwin mengatakan, sepinya minat masyarakat perbatasan RI–Malaysia ke Tawau, masih terkait dengan asuransi.

Baca juga: Kekecewaan Pengelola Kapal Penyeberangan Nunukan–Tawau Malaysia, Merasa Jadi Korban PHP

Padahal, agen tiket bisa mengurus masalah asuransi penumpang, dengan lebih dulu mendaftarkan mereka ke agen asuransi travel yang menjamin Covid-19 dengan nilai jaminan asuransi seperti yang disaratkan oleh Malaysia.

"Yang kita lampirkan di kertas tiket adalah hasil PCR dan asuransi travel yang bisa diklaim di Malaysia. Setelah itu, mereka akan menjalani pemeriksaan Imigrasi, baru berangkat," jelasnya.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Gempa 5,3 M Guncang Enggano Bengkulu, BMKG: Dipicu Aktivitas Subduksi Lempeng Indo-Australia

Gempa 5,3 M Guncang Enggano Bengkulu, BMKG: Dipicu Aktivitas Subduksi Lempeng Indo-Australia

Regional
Meski Izin PUB Dicabut, Kantor ACT Lhokseumawe Masih Beroperasi

Meski Izin PUB Dicabut, Kantor ACT Lhokseumawe Masih Beroperasi

Regional
Begini Reaksi Ganjar Pranowo Diteriaki Mirip Arjuna Saat Dampingi Jokowi di Semarang

Begini Reaksi Ganjar Pranowo Diteriaki Mirip Arjuna Saat Dampingi Jokowi di Semarang

Regional
Latihan Perang, TNI AL Cari dan Ledakkan 5 Ranjau Laut di Selat Riau

Latihan Perang, TNI AL Cari dan Ledakkan 5 Ranjau Laut di Selat Riau

Regional
Ucapan Belasungkawa AHY untuk Keluarga Kader Demokrat yang Dibunuh di Bandung

Ucapan Belasungkawa AHY untuk Keluarga Kader Demokrat yang Dibunuh di Bandung

Regional
Targetkan Separuh Kursi DPRD Brebes 2024, Puan: Jateng Kantong Suara yang Bisa Diandalkan

Targetkan Separuh Kursi DPRD Brebes 2024, Puan: Jateng Kantong Suara yang Bisa Diandalkan

Regional
Mahasiswa Kedokteran Uncen Ditemukan Mengambang di Laut, Tak Jauh dari Lokasi Hilang

Mahasiswa Kedokteran Uncen Ditemukan Mengambang di Laut, Tak Jauh dari Lokasi Hilang

Regional
Banten Akan Terapkan Sekolah Metaverse, Pj Gubernur: Ini Solusi Keterbatasan Daya Tampung SMA dan SMK Negeri

Banten Akan Terapkan Sekolah Metaverse, Pj Gubernur: Ini Solusi Keterbatasan Daya Tampung SMA dan SMK Negeri

Regional
Warga Seram Bagian Barat Serahkan 4 Senpi Laras Panjang dan 15 Bom Rakitan ke Polisi

Warga Seram Bagian Barat Serahkan 4 Senpi Laras Panjang dan 15 Bom Rakitan ke Polisi

Regional
Kisah Pilu Satu Keluarga Ditemukan Tewas Tersetrum di Kolam, Polisi: Ada Kabel Listrik Terkelupas, lalu...

Kisah Pilu Satu Keluarga Ditemukan Tewas Tersetrum di Kolam, Polisi: Ada Kabel Listrik Terkelupas, lalu...

Regional
Pipa dan Bak Penampungan Rusak Diterjang Banjir, Ribuan Warga di Nagekeo NTT Konsumsi Air Asin

Pipa dan Bak Penampungan Rusak Diterjang Banjir, Ribuan Warga di Nagekeo NTT Konsumsi Air Asin

Regional
Kronologi 7 Penambang Ilegal Batu Sinabar di Gunung Tambaga SBB Tertimbun Longsor

Kronologi 7 Penambang Ilegal Batu Sinabar di Gunung Tambaga SBB Tertimbun Longsor

Regional
Injak Gundukan Pasir, Warga Temukan Mayat Bayi Terkubur di Pantai Uringan Lombok Barat

Injak Gundukan Pasir, Warga Temukan Mayat Bayi Terkubur di Pantai Uringan Lombok Barat

Regional
6 Kapolres Jajaran Polda Sulut Diganti, Ini Daftarnya

6 Kapolres Jajaran Polda Sulut Diganti, Ini Daftarnya

Regional
Amdal IKN Mulai Dikaji, Gubernur Isran Noor: Kalian Tidak Usah Lagi Ragu

Amdal IKN Mulai Dikaji, Gubernur Isran Noor: Kalian Tidak Usah Lagi Ragu

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.