Kompas.com - 07/04/2022, 05:52 WIB

KENDAL, KOMPAS.com - Siang itu, Rabu (6/4/2022), saat Kompas.com tiba di Kampung Nelayan Bandengan Kabupaten Kendal, Jawa Tengah, terlihat puluhan perahu nelayan parkir di pantai.

Sebagian besar perahu itu sudah ditinggal oleh pemiliknya untuk istirahat di rumah. Sebab para nelayan tersebut baru pulang dari melaut, dan akan kembali berangkat mencari ikan pada sore hari.

Kompas.com kemudian mendekati seorang lelaki tua, yang duduk di teras rumah terletak di pinggir kali.

Baca juga: Hari Nelayan Nasional, Warga Tambakrejo Semarang Kibarkan Bendera di Sungai

Lebar rumah itu sekitar 4 meter, dan tinggi lantai rumah dengan jalan, sekitar 50 sentimeter. Mata lelaki berkulit legam itu, menatap tajam beberapa perahu yang bersandar di depannya.

“Siang, Pak. Boleh saya ikut duduk,” tanya Kompas.com. Lelaki itu mengangguk sambil tersenyum, dan berkata ”Silakan, Mas.”

Kompas.com pun kemudian duduk berdampingan, lalu saling memperkenalkan diri. Lelaki itu, bernama Achmad (65), beranak 3 dan bercucu 1.

“Cucu itu dari anak pertama hasil dari perkawinan istri pertama. Dari istri kedua ini, anak saya 2, yang besar sudah duduk di bangku SMK, yang kecil kelas III SD,” kata Achmad.

Achmad, mengaku sejak menikah dengan istri ke-2, ia berprofesi sebagai nelayan. Sebelumnya, bekerja serabutan.

“Saya menikah dengan istri ke-2 sudah sekitar 19 tahun lalu. Sejak itu, saya jadi nelayan, karena hidup di kampung nelayan dan punya mertua nelayan,” ujar Achmad sambil tersenyum.

Baca juga: Cerita Nelayan di Banyuwangi, Hasil Tangkapan Tak Menentu, Berharap Bantuan Pemerintah

Achmad menceritakan, dirinya tidak mempunyai perahu sendiri untuk melaut. Ia ikut orang (juragan) yang mempunyai kapal jaring. Ada 16 orang selain dirinya, yang ikut kapal jaring tersebut.

Halaman:
 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Guru PPPK Mengadu Belum Digaji ke Hotman Paris, Dinas Pendidikan Bandar Lampung Membantah

Guru PPPK Mengadu Belum Digaji ke Hotman Paris, Dinas Pendidikan Bandar Lampung Membantah

Regional
Viral Video Bentrok Suporter Futsal Antarpelajar di Banjarbaru, 2 Orang Terluka

Viral Video Bentrok Suporter Futsal Antarpelajar di Banjarbaru, 2 Orang Terluka

Regional
9 Bulan Belum Digaji, Belasan Guru PPPK Bandar Lampung Mengadu ke Hotman Paris

9 Bulan Belum Digaji, Belasan Guru PPPK Bandar Lampung Mengadu ke Hotman Paris

Regional
Puluhan Mahasiswa Nduga di Manokwari Berunjuk Rasa Tuntut Kasus Mutilasi Diusut Tuntas

Puluhan Mahasiswa Nduga di Manokwari Berunjuk Rasa Tuntut Kasus Mutilasi Diusut Tuntas

Regional
Bandara Minangkabau Kembali Layani Penerbangan Internasional

Bandara Minangkabau Kembali Layani Penerbangan Internasional

Regional
Tujuh Saksi Diperiksa dalam Kasus Benda Meledak di Asrama Polisi Sukoharjo

Tujuh Saksi Diperiksa dalam Kasus Benda Meledak di Asrama Polisi Sukoharjo

Regional
Mendag Zulhas Sebut Harga Sembako Stabil, Pedagang Pasar di Pekanbaru: Katanya Saja

Mendag Zulhas Sebut Harga Sembako Stabil, Pedagang Pasar di Pekanbaru: Katanya Saja

Regional
3 Warga NTT Dibacok Seorang Teman Saat Makan Bersama

3 Warga NTT Dibacok Seorang Teman Saat Makan Bersama

Regional
'Tidak Semua Masyarakat Papua Mendukung Gubernur Lukas Enembe'

"Tidak Semua Masyarakat Papua Mendukung Gubernur Lukas Enembe"

Regional
Harga Rumput Laut Nunukan Anjlok, Upah Buruh Ikat Bibitnya Turun Rp 5.000

Harga Rumput Laut Nunukan Anjlok, Upah Buruh Ikat Bibitnya Turun Rp 5.000

Regional
Wali Kota Banjarbaru Berdayakan Ekonomi Masyarakat dari Tingkat RT

Wali Kota Banjarbaru Berdayakan Ekonomi Masyarakat dari Tingkat RT

Regional
Jumlah Stunting di Indonesia Lebih Tinggi dari Standar WHO

Jumlah Stunting di Indonesia Lebih Tinggi dari Standar WHO

Regional
Kepala Kantor Kemenag Grobogan Ditemukan Gantung Diri di Blora

Kepala Kantor Kemenag Grobogan Ditemukan Gantung Diri di Blora

Regional
Derita Yohanes, Bayi di Manggarai Mengidap Hidrosefalus, Tak Punya Biaya Berobat ke RS

Derita Yohanes, Bayi di Manggarai Mengidap Hidrosefalus, Tak Punya Biaya Berobat ke RS

Regional
Jadi Ibu Kota Provinsi Kalsel, Kota Banjarbaru Berbenah

Jadi Ibu Kota Provinsi Kalsel, Kota Banjarbaru Berbenah

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.