Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

[POPULER NUSANTARA] Kios Bensin Kejujuran Milik Mbah Manto | Insiden Putusnya Jembatan Gantung di Ciamis

Kompas.com - 27/03/2022, 06:16 WIB
Reza Kurnia Darmawan

Editor

KOMPAS.com - Sukarminto (62) sudah beberapa tahun membuka kios kejujuran di Jalan Silayur, Ngaliyan, Kota Semarang, Jawa Tengah.

Pria yang kerap disapa Mbah Manto ini menjual bensin tanpa dijaga. Dia membuka kios itu selama 24 jam.

Namun, meski membeli di kios kejujuran, ternyata banyak orang yang tak membayar setelah mengambil bensin.

Berita lainnya adalah seputar insiden putusnya jembatan gantung di Kabupaten Ciamis, Jawa Barat, Jumat (25/3/2022).

Kejadian ini bermula saat puluhan siswa dan dan santri SMP Al-Huda berada di jembatan tersebut untuk difoto menggunakan drone.

Diduga tidak kuat menahan beban, jembatan itu terputus hingga menyebabkan 66 siswa terjatuh ke sungai dari ketinggian tiga meter.

Berikut berita-berita yang menjadi sorotan pembaca pada Sabtu (26/3/2022).

1. Banyak yang tak membayar di kios bensin kejujuran milik Mbah Manto

Kisi Kejujuran di Kota Semarang KOMPAS.com/Muchammad Dafi Yusuf Kisi Kejujuran di Kota Semarang

Mbah Manto membuka kios bensin kejujuran di Jalan Silayur, Ngaliyan, Kota Semarang, Jawa Tengah (Jateng).

"Di sini kan menanjak sekali jalannya. sementara pom bensin juga cukup jauh. Jadi saya buatkan kios kejujuran ini," ujarnya, Sabtu.

Karena kios bensin tersebut tidak ada penjaganya, Mbah Manto menyediakan tempat menaruh uang pembelian bertuliskan “Rp 10.000”.

Akan tetapi, ternyata banyak orang yang tak membayar setelah mengisi bensin.

"Ya tidak masalah, saya memang ingin membantu. Namun kadang juga misal kemarin tak bayar besoknya bayarnya dobel juga ada. Jadi di boks itu tiba-tiba ada uang Rp 50.000," ucapnya.

Baca selengkapnya: Cerita Mbah Manto Buat Kios Bensin Kejujuran 24 Jam di Semarang, Ternyata Banyak yang Tak Bayar

2. 66 siswa terjatuh ke sungai usai jembatan gantung putus

Jembatan gantung Leuwi Nutug  Sungai Cileueur Kampung Turalak Dusun Desa Rt 01 RW 02 Desa Sukamaju Kecamatan Baregbeg Ciamis putus dan ambruk  pada Jumat (25/3) sekitar pukul 10.00 siang.Tribunjabar / Andri M Dani Jembatan gantung Leuwi Nutug Sungai Cileueur Kampung Turalak Dusun Desa Rt 01 RW 02 Desa Sukamaju Kecamatan Baregbeg Ciamis putus dan ambruk pada Jumat (25/3) sekitar pukul 10.00 siang.

Sebanyak 66 siswa dan santri SMP Al-Huda terjatuh ke Sungai Cileueur di Kampung Turalak, Dusun Desa, RT 01/02, Desa Sukamaju, Kecamatan Baregbeg, Ciamis.

Mereka terjatuh usai jembatan gantung yang dinaiki putus. Mulanya, para siswa naik ke jembatan dan menunggu difoto dengan menggunakan drone.

"Memanjang di satu sisi jembatan, sisi kiri. Jembatan tak seimbang, bergoyang. Pengait sling merekah enggak kuat. Kemudian ambruk sebelah," Kepala Desa Sukamaju Dede Rahman, Jumat.

Usai insiden tersebut, sejumlah siswa korban ambruknya jembatan gantung dilarikan ke Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Ciamis.

Kepala Bidang (Kabid) Pelayanan Medis RSUD Ciamis Bayu Yudiawan menjelaskan, ada empat korban yang dibawa ke rumah sakit.

Baca selengkapnya: 66 Siswa Jatuh dari Jembatan Saat Menunggu Difoto dengan Drone, Kades: Jika 1 Orang Beratnya 50 Kg, Sudah 3 Ton

Halaman Berikutnya
Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Di Workshop International WWF 2024, Danny Pomanto Bahas Sombere' dan Smart City

Di Workshop International WWF 2024, Danny Pomanto Bahas Sombere' dan Smart City

Regional
Eks Pimpinan Bank Pelat Merah di Riau Ditangkap, Diduga Korupsi Dana KUR Rp 46,6 M

Eks Pimpinan Bank Pelat Merah di Riau Ditangkap, Diduga Korupsi Dana KUR Rp 46,6 M

Regional
Eks Dirut BUMD Sumsel Dituntut 4,5 Tahun Penjara Terkait Dugaan Korupsi 18 M

Eks Dirut BUMD Sumsel Dituntut 4,5 Tahun Penjara Terkait Dugaan Korupsi 18 M

Regional
Eks Wakil Ganjar Pranowo Jadi Orang Pertama yang Daftar Penjaringan Pilkada Jateng di PDI-P

Eks Wakil Ganjar Pranowo Jadi Orang Pertama yang Daftar Penjaringan Pilkada Jateng di PDI-P

Regional
Pantura Sayung Demak Terancam Tenggelam jika Banjir Rob Tidak Segera Tertangani

Pantura Sayung Demak Terancam Tenggelam jika Banjir Rob Tidak Segera Tertangani

Regional
Sakit Hati, Pria di Magelang Otaki Pembakaran Motor dan Pencurian Mobil

Sakit Hati, Pria di Magelang Otaki Pembakaran Motor dan Pencurian Mobil

Regional
Kronologi Pria Bunuh Kakek dan Cucu di Situbondo, Pelaku Diduga Alami Gangguan Jiwa

Kronologi Pria Bunuh Kakek dan Cucu di Situbondo, Pelaku Diduga Alami Gangguan Jiwa

Regional
Harimau Diduga Penerkam Petani di Lampung Tertangkap di Kandang Jebak

Harimau Diduga Penerkam Petani di Lampung Tertangkap di Kandang Jebak

Regional
Berpelukan Mesra di Tengah Isu Maju Pilkada Jateng, Hendi dan Luthfi Sempat Bahas Politik

Berpelukan Mesra di Tengah Isu Maju Pilkada Jateng, Hendi dan Luthfi Sempat Bahas Politik

Regional
6 Kios Terbakar di Kampar, Karyawan Penjual Bakso Tewas

6 Kios Terbakar di Kampar, Karyawan Penjual Bakso Tewas

Regional
Proyek Jalur Pansela Akan Dilanjutkan, Bupati Banyuwangi Paparkan 3 Paket Rencana Pembangunan

Proyek Jalur Pansela Akan Dilanjutkan, Bupati Banyuwangi Paparkan 3 Paket Rencana Pembangunan

Regional
Hampir 2 Tahun Pembunuhan Iwan Boedi Tak Terungkap, Keluarga Korban Takut Kasusnya Hilang

Hampir 2 Tahun Pembunuhan Iwan Boedi Tak Terungkap, Keluarga Korban Takut Kasusnya Hilang

Regional
Pj Bupati Tangerang Terima Sertifikat Indikasi Geografis Rambutan Parakan

Pj Bupati Tangerang Terima Sertifikat Indikasi Geografis Rambutan Parakan

Regional
Soal Lumbung Pangan Nasional, Bupati Lamongan: Tak Hanya Kualitas Tanaman, Regenerasi Petani juga Penting

Soal Lumbung Pangan Nasional, Bupati Lamongan: Tak Hanya Kualitas Tanaman, Regenerasi Petani juga Penting

Regional
Potongan Tulang Manusia Kembali Ditemukan di Parit Pontianak

Potongan Tulang Manusia Kembali Ditemukan di Parit Pontianak

Regional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com