Dibuat Dengan Rumus Matematika, Batik Uru’Ngauwit Nunukan yang Terinspirasi dari Kelapa Sawit dan Rumput Laut, Segera Mendunia

Kompas.com - 25/03/2022, 17:43 WIB

NUNUKAN, KOMPAS.com – Batik Uru’Ngauwit asal Kabupaten Nunukan, Kalimantan Utara, akan segera mendunia.

Batik yang dibuat dengan rumus matematika oleh dua pelajar SMAN I Nunukan, Putri Adinda Irmayanti dan Nadia Aulia ini, terpilih mewakili Indonesia setelah lolos dalam seleksi bidang Matematika Sains dan Teknology (MST), pada ajang Kompetisi Penelitian Siswa (KoPSI) 2021 lalu.

Berbekal medali emas, Putri dan Nadia, akan lanjut menjajal kompetisi di International Science and Engineering Fair (ISEF). Kompetisi penelitian bergengsi tingkat dunia bagi siswa.

Baca juga: Akhirnya, Kemeja Batik Tulis Blitar Dipakai Bintang NBA Justin Holiday

ISEF 2022 dijadwalkan sekitar Mei 2022 mendatang, di Atlanta, Amerika Serikat (AS).

"Kita bersyukur sekali, bisa menambahkan satu pola baru dalam dunia batik. Motif batik Uru’Ngauwit, selain melambangkan sumber ekonomi warga perbatasan RI – Malaysia, juga menjadi demonstrasi pelajar kami untuk menunjukkan betapa mengasyikkannya matematika," ujar Hidayati yang merupakan guru pembimbing Putri dan Nadia, Jumat (25/3/2022).

Hidayati mengatakan, Uru’Ngauwit, merupakan gabungan dari dua kalimat uru tingkayu dan piasau sawit yang berasal dari bahasa Suku Dayak dan Suku Tidung di Kalimantan Utara.

Uru tingkayu adalah bahasa Dayak yang berarti rumput laut. Sementara piasau sawit merupakan bahasa Suku Tidung, yang berarti kelapa sawit.

"Waktu Kopsi 2021, kita kirim perwakilan untuk bidang MST. Tema yang ditentukan adalah ‘Potensi lokal untuk pemulihan Indonesia’. Kami melihat ekonomi warga Nunukan mayoritas ditopang oleh kelapa sawit dan rumput laut. Keduanya kita jadikan inspirasi yang mendasari pembuatan motif batik Uru’Ngauwit dengan konsep transformasi geometri," jelasnya.

Hidayati mengaku tidak memberi target emas bagi kedua anak asuhnya. Setidaknya, anak anaknya memiliki pengalaman pada kompetisi nasional dan membawa ciri khas serta budaya Kaltara sebagai kebanggaan.

Baca juga: Delegasi G20 Belajar Membatik di Kampung Batik Giriloyo Yogyakarta

"Tapi Alhamdulillah, dari enam SMA peraih medali emas KoPSI 2021 di bidang MST, SMAN I Nunukan terpilih untuk maju ke ISEF," imbuhnya.

Demonstrasi matematika

Ia mengatakan, menerapkan rumus transformasi geometri pada gambar motif batik, sebenarnya bukan perkara sulit.

Asal ada bangun dasarnya, maka, dasar tersebut akan dihitung menggunakan rumus matematika sampai tercipta pola, batas, dan motif.

Pada batik Uru’Naguwit, bangun dasarnya terdiri dari fungsi kuadrat, parabola, garis, dan polygon segi enam.

"Matematika itu penuh dengan seni. Kalau kita faham filsafat matematika, itu hampir rata rata ahli matematika adalah seniman. Dengan batik Uru’Ngauwit, kita sekaligus memberi tahukan pada semua, begitu menariknya matematika," katanya.

Baca juga: MotoGP Mandalika, Kerennya Motif Batik di Helm Johann Zarco dan Alex Rins

Awal mula terciptanya Batik Uru’Ngauwit, Hidayati memimpin diskusi bersama anak asuhnya via aplikasi Gmeet, menentukan batik bergambar buah kelapa sawit dan rumput laut sebagai materi untuk KoPSI 2021.

Anak anak dipahamkan cara mengaplikasikan rumus transformasi geometri pada batik menggunakan aplikasi Desmos.

Diskusi dibuat semenarik mungkin dengan membuka imajinasi serta kreativitas anak untuk menentukan gradasi warna yang dipilih, juga pola yang akan dibentuk.

"Setiap ide, harus dicocokkan dengan rumus transformasi geometri. Setelah itu, kita kembali arahkan mereka untuk memikirkan kembali transformasi apa yang digunakan, apakah translasi, refleksi, rotasi, atau dilatasi," jelasnya.

Baca juga: Puji Batik Blitar, Maria Selena: Jangan Remehkan Karya Anak Daerah...

Setelah grafik bangun yang ingin digambar ditentukan, maka saatnya untuk memasukkan rumus dalam folder demos.

Mereka kembali melakukan penghitungan matematis di desmos. Mentransformasikan bangun pada desain Uru’Ngauwit, lalu menuangkannya dalam kain katun primisima sebelum akhirnya tercipta batik unik tersebut.

"Kita berharap, batik ini akan menjadi salah satu produk unggulan dari Nunukan. Kita berniat mematenkan produk, dan terus menciptakan generasi unggul yang senang belajar matematika. Kita butuh seniman berkualitas untuk menunjukkan pelajar perbatasan mampu berdaya dan mampu bersaing di level internasional," kata Hidayati.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Update Covid-19 di Aceh, Sumut, Sumbar, Riau, Kepri, Jambi, dan Bengkulu 16 Agustus 2022

Update Covid-19 di Aceh, Sumut, Sumbar, Riau, Kepri, Jambi, dan Bengkulu 16 Agustus 2022

Regional
Apakah Perbedaan Kerajaan Mataram Kuno dan Mataram Islam?

Apakah Perbedaan Kerajaan Mataram Kuno dan Mataram Islam?

Regional
Komplotan Pembobol 21 Mesin ATM Ternyata Belajar dari Mantan Teknisi ATM

Komplotan Pembobol 21 Mesin ATM Ternyata Belajar dari Mantan Teknisi ATM

Regional
Berniat Sembunyikan 51 Paket Sabu di Pos Polisi, Kurir Narkoba di Semarang Malah Kena Tilang

Berniat Sembunyikan 51 Paket Sabu di Pos Polisi, Kurir Narkoba di Semarang Malah Kena Tilang

Regional
Diduga Korupsi Rp 413 Juta, Kejari Bengkulu Utara Tahan Oknum Kades

Diduga Korupsi Rp 413 Juta, Kejari Bengkulu Utara Tahan Oknum Kades

Regional
Narkoba 139,2 Gram Diamankan di Semarang, Ada Residivis dan Anak di Bawah Umur Ikut Kena Ciduk

Narkoba 139,2 Gram Diamankan di Semarang, Ada Residivis dan Anak di Bawah Umur Ikut Kena Ciduk

Regional
UPDATE Covid-19 di Sulteng, Sultra, Maluku, Malut, Papua, dan Papua Barat 16 Agustus 2022

UPDATE Covid-19 di Sulteng, Sultra, Maluku, Malut, Papua, dan Papua Barat 16 Agustus 2022

Regional
Denmark Jajaki Investasi Proyek Energi Biomassa di Sumbawa

Denmark Jajaki Investasi Proyek Energi Biomassa di Sumbawa

Regional
Ganjar Usulkan Perda untuk Sejajarkan Pesantren dengan Pendidikan Formal

Ganjar Usulkan Perda untuk Sejajarkan Pesantren dengan Pendidikan Formal

Regional
Polisi Sita 11 Senjata Tajam dari Anggota Geng Motor yang Bikin Onar di Banyumas

Polisi Sita 11 Senjata Tajam dari Anggota Geng Motor yang Bikin Onar di Banyumas

Regional
Warga Tagih Janji Pemerintah Bereskan Industri Stockpile Batu Bara di Candi Muaro Jambi

Warga Tagih Janji Pemerintah Bereskan Industri Stockpile Batu Bara di Candi Muaro Jambi

Regional
Terkait Pelaut Indonesia di Somaliland, KBRI Nairobi: Agen Perekrut Tidak Bisa Dihubungi

Terkait Pelaut Indonesia di Somaliland, KBRI Nairobi: Agen Perekrut Tidak Bisa Dihubungi

Regional
Polisi di Palu Kena OTT, Diduga Terima Suap Casis Bintara Polri Senilai Rp 4,4 M

Polisi di Palu Kena OTT, Diduga Terima Suap Casis Bintara Polri Senilai Rp 4,4 M

Regional
Kasus Mafia Tanah Kaum Maboet di Padang Dihentikan Polisi, Mantan Kapolda Minta Ungkap Mafia Sebenarnya

Kasus Mafia Tanah Kaum Maboet di Padang Dihentikan Polisi, Mantan Kapolda Minta Ungkap Mafia Sebenarnya

Regional
UPDATE Covid-19 di Jatim, DIY, Bali, NTB, NTT, Kalbar, dan Kalsel 16 Agustus 2022

UPDATE Covid-19 di Jatim, DIY, Bali, NTB, NTT, Kalbar, dan Kalsel 16 Agustus 2022

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.