Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Spot Kunjungan di Taman Nasional Komodo Dibatasi Imbas 2 Wisatawan Meninggal Dunia

Kompas.com - 23/03/2022, 17:07 WIB
Nansianus Taris,
Priska Sari Pratiwi

Tim Redaksi

LABUAN BAJO, KOMPAS.com - Pemerintah Kabupaten Manggarai Barat, NTT berencana membatasi kunjungan di kawasan Taman Nasional Komodo menyusul peristiwa dua wisatawan yang meninggal di Pulau Padar pada 18 Maret lalu. 

Kepala Dinas Pariwisata Kabupaten Manggarai Barat Pius Baut mengatakan, pihaknya langsung melakukan rapat koordinasi bersama Balai Taman Nasional Komodo (BTNK), Badan Pelaksana Otoritas Labuan Bajo Flores (BPOLBF), asosiasi kapal wisata, asosiasi agen travel, dan asosiasi guide, untuk meminimalisasi peristiwa serupa terulang. 

Evaluasi yang dilakukan di antaranya adalah mengatur ulang paket tur yang diberikan oleh agen travel. 

Baca juga: 2 Wisatawan Meninggal di Taman Nasional Komodo, Ini Respons Badan Otorita Labuan Bajo

"Spot-spot yang harus dikunjungi kita batasi. Itu kan ada paket turnya one day trip. Hasil diskusi kami bahwa faktor itu juga yang memengaruhi kelelahan. Memaksa, kejar jam tayang dari tamu," kata Pius kepada Kompas.com di Labuan Bajo, Rabu (23/3/2022) siang.

Menurutnya, pembatasan spot yang dikunjungi dan edukasi kepada wisatawan perlu ditingkatkan.

Pihaknya mengimbau kepada pelaku wisata agar spot yang dikunjungi maksimal lima titik atau bahkan empat titik dalam satu trip.

Jumlah ini lebih sedikit dari spot yang dikunjungi sebelumnya yakni enam titik. 

"Artinya, jika sudah treking di Padar lalu lanjut di Komodo. Itu sangat memaksa. Pasti melelahkan," katanya.

Baca juga: Menhub: Labuan Bajo Ini Terlalu Indah

Ia menyebut, terkadang keindahan alam yang mempesona membuat orang lupa diri hingga lupa kesehatan. 

"Karena itu, kita minta pelaku wisata untuk memberi peringatan keras kepada tamu, harus jujur. Kepada wisatawan agar jujur tentang kesehatan," ujarnya. 

Pius mengusulkan kepada BTNK agar memperketat pintu masuk ke kawasan tersebut.  

"Masuk ke Padar dari jam 6 sampai 10. Sorenya, dari pukul 15.00 sampai 18.00 Wita. Di atas jam itu tidak boleh lagi ada kunjungan," katanya.

Pihaknya juga mengusulkan agar di beberapa titik di dalam kawasan BTNK disiapkan payung dan fasilitas kesehatan. 

"Itu yang perlu dikaji lagi, termasuk tenaga medis," imbuhnya.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Pilkada Salatiga, PKB-Gerindra Jajaki Koalisi

Pilkada Salatiga, PKB-Gerindra Jajaki Koalisi

Regional
Pilkada Kota Semarang, PDI-P Buka Pendaftaran Bakal Calon Awal Mei

Pilkada Kota Semarang, PDI-P Buka Pendaftaran Bakal Calon Awal Mei

Regional
Pemprov Jateng Ajukan Dataran Tinggi Dieng sebagai Geopark Nasional, Ini Alasannya

Pemprov Jateng Ajukan Dataran Tinggi Dieng sebagai Geopark Nasional, Ini Alasannya

Regional
Gagal Curi Kotak Amal, Wanita di Jambi Gasak Karpet Masjid

Gagal Curi Kotak Amal, Wanita di Jambi Gasak Karpet Masjid

Regional
Honda CRV Tabrak Truk dari Belakang di Tol Pekanbaru-Dumai, 3 Tewas

Honda CRV Tabrak Truk dari Belakang di Tol Pekanbaru-Dumai, 3 Tewas

Regional
Pilkada Banyumas, Minimal Dukungan Calon Independen Sebanyak 89.874 Warga

Pilkada Banyumas, Minimal Dukungan Calon Independen Sebanyak 89.874 Warga

Regional
Pemprov Sumbar Dapat Dana Rp 478 Miliar untuk Bangun Jalan

Pemprov Sumbar Dapat Dana Rp 478 Miliar untuk Bangun Jalan

Regional
Demam Berdarah di Demak Alami Tren Kenaikan, Capai 164 Kasus, Terbanyak di Wilayah Kota

Demam Berdarah di Demak Alami Tren Kenaikan, Capai 164 Kasus, Terbanyak di Wilayah Kota

Regional
Pilkada Ende, Politisi PDI-P Daftar Penjaringan Calon Bupati oleh Partai Demokrat

Pilkada Ende, Politisi PDI-P Daftar Penjaringan Calon Bupati oleh Partai Demokrat

Regional
Bukan Rampok, 3 Mobil Pengadang Pengendara di Pekanbaru Ternyata Debt Collector

Bukan Rampok, 3 Mobil Pengadang Pengendara di Pekanbaru Ternyata Debt Collector

Regional
5 Kearifan Lokal di Sumatera, dari Smong hingga Kelekak

5 Kearifan Lokal di Sumatera, dari Smong hingga Kelekak

Regional
Penyuludupan Walabi dan Burung Cendrawasih Digagalkan, Ditemukan di Atas Kapal Pelni

Penyuludupan Walabi dan Burung Cendrawasih Digagalkan, Ditemukan di Atas Kapal Pelni

Regional
SMA di Pulau Buru Maluku Dirusak, Para Pelaku Ancam Tembak Penjaga Sekolah

SMA di Pulau Buru Maluku Dirusak, Para Pelaku Ancam Tembak Penjaga Sekolah

Regional
Jokowi Kunjungi Mal di Mamuju, Warga Saling Dorong Berebut 'Selfie'

Jokowi Kunjungi Mal di Mamuju, Warga Saling Dorong Berebut "Selfie"

Regional
Terjerat Investasi Bodong, Wanita di Gresik Rekayasa Perampokan karena Takut Ketahuan Suami

Terjerat Investasi Bodong, Wanita di Gresik Rekayasa Perampokan karena Takut Ketahuan Suami

Regional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com