Kompas.com - 21/03/2022, 06:27 WIB

MANDALIKA, KOMPAS.com - Ribuan penumpang yang telantar usai menonton Pertamina Grand Prix of Indonesia di Sirkuit Mandalika akhirnya diangkut dengan truk polisi. Mereka telantar akibat kemacetan panjang yang terjadi usai pergelaran MotoGP, Minggu (20/3/2022) malam.

Kabid Humas Polda Nusa Tenggara Barat (NTB) Kombes Artanto mengatakan sejumlah hal yang menjadi pemicu kemacetan. Salah satunya adalah penumpukan penonton yang keluar dari area sirkuit secara bersamaan.

"Memang beberapa hal yang menyebabkan penumpukan adalah penonton MotoGP yang pulang dalam waktu yang bersamaan, serta bus-bus yang akan menjemput penonton ini terjebak macet, tidak bisa bergerak," kata Artanto kepada Kompas.com, Minggu malam.

Baca juga: Jalan Keluar Sirkuit Mandalika Macet Parah, Warga: Enggak Bisa Bergerak Sama Sekali...

Kondisi itu membuat aparat kepolisian harus mengurai kemacetan. Menurutnya, butuh waktu untuk mengurai kemacetan itu.

"Sampai sekarang polisi masih berada di lapangan mengurai kemacetan tersebut, bus dan truk untuk mengangkut penonton yang masih telantar di pintu gate," katanya.

Selain karena jumlah penonton yang keluar dari area sirkuit, penyebab lainnya adalah adanya warga yang datang ke Bukit Seger untuk ikut menonton MotoGP dari luar area sirkuit.

Menurut Artanto, aktivitas menonton dari Bukit Seger di Kuta, Lombok Tengah, pada hari ketiga MotoGP Mandalika itu di luar konsep pengaturan lalu lintas yang telah disepakati sebelumnya.

Baca juga: Jalur Keluar Sirkuit Mandalika Macet Parah, 3 Jam Hanya untuk Sampai ke Parkir

Sementara itu, aktivitas menonton warga di Bukit Seger itu mendapat izin dari Gubernur NTB Zulkieflimansyah.

"Ternyata di detik terakhir (Bukit Seger) dijadikan lokasi kegiatan, akhirnya membuat konsep kegiatan menjadi terganggu atau agak crowded," kata Artanto.

Artanto memastikan bahwa penonton yang masih telantar akan terus dijemput dan diantar hingga ke lokasi parkir. Adapun kendaraan yang akan mengantar penonton dari eks-Embarkasi Haji Bandara Internasional Lombok menuju ke Pelabuhan dan Mataram belum ada kepastian, sehingga mereka masih menunggu.

Hingga Minggu malam, masih banyak penonton yang terjebak kemacetan, telantar, bahkan beberapa orang meminta bantuan warga setempat untuk mengantar ke lokasi parkir dan tempat penginapan akibat kelelahan.

"Kita ini sudah macet sampai lima jam, tapi belum ada kepastian kapan kami bisa terangkut," keluh salah satu penonton MotoGP bernama Sigo.

Rahmat, penonton lainnya yang masih terjebak macet meski sudah berada dalam bus, mengaku kewalahan berada di tengah kemacetan dan tidak tertibnya pengaturan bus yang mengangkut penonton.

Baca juga: Jalan Keluar Sirkuit Mandalika Macet Parah, Kendaraan Tak Bergerak Sama Sekali

Kadishub tak bisa dihubungi

Sementara itu, Kepala Dinas Perhubungan Provinsi NTB HM Faozal belum bisa dihubungi terkait kemacetan itu. Sebelumnya, Faozal mengatakan sudah menyiapkan 359 bus untuk mengangkut penonton MotoGP, baik bus maupun minibus.

Pihak kepolisian juga mengeluhkan minimnya koordinasi antara Dinas Perhubungan dan pihak kepolisian akibat Kepala Dinas Perhubungan Provinsi NTB itu tak bisa dihubungi.

"Ya akhirnya bebannya ditimpakan pada aparat kepolisian, meski bukan semuanya, tetapi kami harus bertangung jawab sampai malam ini," kata Artanto.

Pihaknya juga membantu menenangkan warga yang mulai emosi. Pihaknya meminta mereka untuk tetap tenang dan akan mencarikan mereka bus untuk mengangkut mereka.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Peringati Bulan Bung Karno, Petani Bergas Lor Lukis Sang Proklamator di Sawah

Peringati Bulan Bung Karno, Petani Bergas Lor Lukis Sang Proklamator di Sawah

Regional
Polisi Dalami Kondisi Kejiwaan Ibu yang Bunuh Bayi Kandungnya di Bima

Polisi Dalami Kondisi Kejiwaan Ibu yang Bunuh Bayi Kandungnya di Bima

Regional
Tahanan Tewas di Penjara Polres Empat Lawang, Kompolnas Sebut Ada Unsur Kelalaian Petugas

Tahanan Tewas di Penjara Polres Empat Lawang, Kompolnas Sebut Ada Unsur Kelalaian Petugas

Regional
Pembunuhan Pengusaha Papan Bunga di Lampung Terungkap, Pelaku 4 Orang, Salah Satunya Kekasih Gelap

Pembunuhan Pengusaha Papan Bunga di Lampung Terungkap, Pelaku 4 Orang, Salah Satunya Kekasih Gelap

Regional
Dua WNI di Ladang Sawit Malaysia Jadi Korban Pembunuhan Warga Negara Filipina

Dua WNI di Ladang Sawit Malaysia Jadi Korban Pembunuhan Warga Negara Filipina

Regional
Khawatir PMK, Pedagang di Mataram Kurangi Penjualan Hewan Kurban

Khawatir PMK, Pedagang di Mataram Kurangi Penjualan Hewan Kurban

Regional
274.837 Kasus PMK di Indonesia, BNPB Ditunjuk Sebagai Satgas: Penanganan Seperti Covid-19, Bisa Saja Lockdown

274.837 Kasus PMK di Indonesia, BNPB Ditunjuk Sebagai Satgas: Penanganan Seperti Covid-19, Bisa Saja Lockdown

Regional
Diduga Rem Blong, Pemotor Bonceng Tiga Terjun ke Jurang di NTT, 1 Orang Tewas

Diduga Rem Blong, Pemotor Bonceng Tiga Terjun ke Jurang di NTT, 1 Orang Tewas

Regional
Ketika Fesyen Idola KPop Jadi Tren Outfit Kalangan Mahasiswa

Ketika Fesyen Idola KPop Jadi Tren Outfit Kalangan Mahasiswa

Regional
Diduga Berbuat Asusila dengan Istri Perwira, Kasatlantas Way Kanan Dicopot

Diduga Berbuat Asusila dengan Istri Perwira, Kasatlantas Way Kanan Dicopot

Regional
Sedang Mengangkat Jaring, Nelayan di Karimun Tewas Tersambar Petir

Sedang Mengangkat Jaring, Nelayan di Karimun Tewas Tersambar Petir

Regional
Diduga Dianiaya Tiga Tahanan, Tersangka Kasus Pemerkosaan Tewas di Penjara Polres Empat Lawang, Ini Faktanya

Diduga Dianiaya Tiga Tahanan, Tersangka Kasus Pemerkosaan Tewas di Penjara Polres Empat Lawang, Ini Faktanya

Regional
Stunting di Manokwari Capai 1.114 Kasus

Stunting di Manokwari Capai 1.114 Kasus

Regional
Gunung Ile Lewotolok Alami 10 Kali Gempa Letusan, Waspada Potensi Guguran Lava Pijar dan Awan Panas

Gunung Ile Lewotolok Alami 10 Kali Gempa Letusan, Waspada Potensi Guguran Lava Pijar dan Awan Panas

Regional
Detik-detik Marshal Ditabrak Crosser MX2, Riski: Saya sampai Terpental

Detik-detik Marshal Ditabrak Crosser MX2, Riski: Saya sampai Terpental

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.