Depresi, Pratu R Tembak Rekan dan Anggota Brimob, Pengamat Sebut TNI Perlu Intensifkan Pembinaan Mental Prajurit

Kompas.com - 17/03/2022, 18:35 WIB

KOMPAS.com - Kasus penembakan yang dilakukan Pratu R, seorang Satgas TNI BKO Batalyon Arhanud 11/Wira Bhuana Yudha, menjadi sorotan.

Selain menembaki rekannya sesama anggota TNI, Pratu R juga menembak anggota Brimob Pelopor Polda Maluku berinisial Bharaka FA. Akibat tembakan itu, Bharaka FA meninggal dunia.

Peristiwa ini terjadi di Desa Liang, Kecamatan Waipia, Kabupaten Maluku Tengah, Maluku, Rabu (16/3/2022) dini hari.

Kepala Penerangan Kodam (Kapendam) XVI Pattimura Kolonel Arh Adi Prayogi Choirul Fajar mengatakan, kejadian tersebut diduga disebabkan depresi berat yang dialami pelaku.

Sebelum peristiwa itu, Pratu R sempat berbincang dengan komandannya di dalam pos.

Waktu itu, Pratu R meminta izin untuk pulang ke kampung halamannya di Jambi karena orangtuanya sedang sakit.

Baca juga: Sebelum Tembaki Rekan TNI dan Anggota Brimob hingga Tewas, Pratu R Sempat Minta Izin Pulang Kampung ke Komandannya

Kesiapan mental

Pengamat militer, Khairul Fahmi, mengatakan, depresi sangat mungkin dialami oleh seorang prajurit.

“Itu manusiawi,” ujarnya saat dihubungi Kompas.com, Kamis (17/3/2022).

Menurut Direktur Institute for Security and Strategic Studies (ISESS) ini, depresi bisa jadi tak hanya dipicu persoalan keluarga. Apalagi bagi seorang prajurit BKO (Bantuan Kendali Operasi).

“Itu enggak mudah. Prajurit keluar dari lingkungan induknya, lalu ditempatkan di lokasi yang mungkin ada keterbatasan fasilitas dan sarana. Belum lagi dia berjauhan dengan keluarga dalam waktu panjang. Ini bisa memicu depresi,” ucapnya.

Khairul menuturkan, seorang prajurit harus memiliki kesiapan mental.

Oleh karena itu, ia berpandangan bahwa TNI perlu lebih mengintensifkan pembinaan mental prajurit.

“Selain itu, harus ada catatan atau riwayat kejiwaan semacam medical record. Catatan itu menunjukkan kondisi prajurit mulai dari awal bergabung sampai kondisi terkini,” ungkapnya.

Riwayat kejiwaan itu bisa digunakan sebagai acuan bagi seorang prajurit, apakah ia layak mendapatkan penugasan ke daerah operasi atau daerah konflik tidak.

Baca juga: Kodam Pattimura Sebut Oknum TNI yang Tembaki Rekannya dan Anggota Brimob, Kondisinya Depresi Berat

 

Peka terhadap kesehatan mental prajurit

Ia menyampaikan, institusi TNI harus peka terhadap kesehatan mental prajurit.

“Saya kira bukan hanya pimpinan TNI di level atas, terutama di level bawah yang berhadapan dengan prajurit. Harus peka,” tuturnya.

Kepekaan ini harus ditumbuhkan lantaran potensi depresi bagi seorang prajurit selalu ada.

“Ini butuh kedisplinan dan pemantauan dari waktu ke waktu,” jelasnya.

Baca juga: Pratu R Kabur Gunakan Motor Anggota Brimob yang Ditembaknya hingga Tewas, lalu Sembunyi di Rumah Warga

Bila kondisi ini diremehkan, padahal si prajurit sudah menunjukkan gejala awal depresi, hal ini dapat membahayakan keselamatan dirinya sendiri maupun orang lain.

“Mereka kan membawa senjata, sehingga risiko seperti ini harus diwaspadai. Bagaimana pun, tentara yang depresi apalagi saat bersenjata, akan sangat membahayakan,” tandasnya.

Anggota TNI tembak rekannya dan personel Brimob

Diberitakan sebelumnya, Pratu R melakukan penembakan terhadap rekannya dan seorang anggota Brimob.

Personel Brimob, Bharaka FA, ditembak saat sedang melintas di depan pos tersebut dengan sepeda motor.

Akibat kejadian itu, Bharaka FA meninggal dunia. Sementara itu, seorang rekannya berinisial Prada R dirawat di rumah sakit.

Baca juga: Pratu R yang Tembaki Komandan, Rekannya Sesama TNI, dan Seorang Anggota Brimob hingga Tewas Sudah Ditahan

Senjata api yang dipakai Pratu R diambil dari gudang senjata. Ia awalnya membongkar gudang, lalu mengambil sepucuk senjata api laras panjang jenis SS2P2 beserta amunisinya.

Pelaku sempat menembaki komandannya, tetapi tembakan itu meleset.

Kapendam XVI/Pattimura Kolonel Arh Adi Prayogi Choirul Fajar menerangkan, Pratu R saat ini sudah ditahan dan sedang diperiksa di Sub Detasemen Polisi Militer (Denpom) Masohi.

“Pelaku saat ini berada di Sub Denpom Masohi dalam proses penyelidikan dan pemeriksaan kesehatan kejiwaannya karena diduga pelaku mengalami depresi akut sehingga melakukan tindakan yang mestinya tidak dilakukan,” paparnya kepada wartawan di markas Korem 151 Binaya, Ambon, Maluku, Rabu.

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ketika Mahasiswa Baru Dijemur hingga Pingsan, Berujung Permintaan Maaf BEM Untirta

Ketika Mahasiswa Baru Dijemur hingga Pingsan, Berujung Permintaan Maaf BEM Untirta

Regional
Perlakuan Kasar Oknum Perawat Diunggah di Medsos, Kepala Puskesmas Nunukan: Kami Sedih Langsung Diposting

Perlakuan Kasar Oknum Perawat Diunggah di Medsos, Kepala Puskesmas Nunukan: Kami Sedih Langsung Diposting

Regional
Klarifikasi BEM Untirta soal Mahasiswa Baru Dijemur Berjam-jam hingga Pingsan

Klarifikasi BEM Untirta soal Mahasiswa Baru Dijemur Berjam-jam hingga Pingsan

Regional
Kompol CB, Perwira Polres Sorong Kota yang Terlibat Narkoba Terancam Dipecat

Kompol CB, Perwira Polres Sorong Kota yang Terlibat Narkoba Terancam Dipecat

Regional
Pria di Pontianak Tunjukkan Kemaluan dan Cabuli Gadis Remaja 14 Tahun

Pria di Pontianak Tunjukkan Kemaluan dan Cabuli Gadis Remaja 14 Tahun

Regional
 Prajurit Perbatasan Indonesia-Malaysia Tangkap 3 Penyelundup Narkoba, Sempat Terjadi Kontak Tembak

Prajurit Perbatasan Indonesia-Malaysia Tangkap 3 Penyelundup Narkoba, Sempat Terjadi Kontak Tembak

Regional
Kelebihan Kelapa Genjah yang Ditanam Presiden Jokowi di Boyolali, Bisa Berbuah hingga 180 Biji Per Pohon

Kelebihan Kelapa Genjah yang Ditanam Presiden Jokowi di Boyolali, Bisa Berbuah hingga 180 Biji Per Pohon

Regional
5 Alat Musik Tradisional dari Sulawesi Selatan dan Cara Memainkannya

5 Alat Musik Tradisional dari Sulawesi Selatan dan Cara Memainkannya

Regional
Ungkap Perilaku Bharada E Semasa Sekolah, Kepala Sekolah SMAN 10 Manado: Kami Kaget

Ungkap Perilaku Bharada E Semasa Sekolah, Kepala Sekolah SMAN 10 Manado: Kami Kaget

Regional
Resmikan OPOP Kalsel Expo di Banjarbaru, Wapres Harapkan Pesantren Jadi Pelopor Ekonomi Rakyat

Resmikan OPOP Kalsel Expo di Banjarbaru, Wapres Harapkan Pesantren Jadi Pelopor Ekonomi Rakyat

Regional
Dosen Unri yang Diduga Cabuli Mahasiswa Divonis Bebas, Pengacara: Sekarang Jelas Pak Syafri Harto Tidak Bersalah

Dosen Unri yang Diduga Cabuli Mahasiswa Divonis Bebas, Pengacara: Sekarang Jelas Pak Syafri Harto Tidak Bersalah

Regional
Viral, Video 2 Pria Selamatkan Wanita yang Hendak Lompat dari Jembatan Gantung di Kupang

Viral, Video 2 Pria Selamatkan Wanita yang Hendak Lompat dari Jembatan Gantung di Kupang

Regional
Diduga Terimpit Ekonomi, IRT di Sumsel Ditemukan Tewas Gantung Diri oleh Anaknya

Diduga Terimpit Ekonomi, IRT di Sumsel Ditemukan Tewas Gantung Diri oleh Anaknya

Regional
Kades di Muba Sumsel Jadi Korban Penembakan, Ditemukan Terkapar di Pinggir Jalan

Kades di Muba Sumsel Jadi Korban Penembakan, Ditemukan Terkapar di Pinggir Jalan

Regional
Presiden Jokowi Sebut Pemerintah Siapkan Industrialisasi Kelapa Genjah

Presiden Jokowi Sebut Pemerintah Siapkan Industrialisasi Kelapa Genjah

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.